Apa Satelit Pertama yang Diluncurkan ke Luar Angkasa?

Sputnik 1 adalah satelit pertama yang dibangun dan didorong ke luar angkasa. Uni Soviet adalah negara perintis untuk meluncurkan benda seperti itu ke orbit Bumi pada tanggal 4 Oktober 1957. Arsitek utamanya adalah Sergei Korolev, seorang ilmuwan roket, yang menamainya Sputnik 1. Ukurannya relatif kecil, karena hanya 23 berdiameter inci dan terbuat dari logam. Itu dilengkapi dengan sinyal pulsa radio yang mudah dideteksi dari bumi. Itu dirancang sedemikian rupa sehingga dapat dengan mudah dikontrol dan diamati menggunakan gelombang radio. Sputnik 1 tetap berada di ruang angkasa selama periode tiga bulan dan menggunakan sinyal radio untuk mengirimkan sinyal kembali ke Bumi.

Desain Satelit

Sputnik 1 berukuran diameter 23 inci dan terbuat dari dua belahan logam yang dihubungkan menggunakan 36 baut. Bobotnya sedikit di atas 184 pound. Itu dilengkapi dengan pemancar radio yang mengirimkan gelombang elektromagnetik yang dapat dengan mudah ditafsirkan oleh bahkan seorang programmer yang tidak berpengalaman. Ia memiliki kecepatan 18.000 mil per jam, karenanya ia dapat mengorbit Bumi dalam 96, 2 menit. Satelit itu dilengkapi dengan baterai yang terbuat dari perak dan seng yang berlangsung sekitar 21 hari, memungkinkan pengontrol radio amatir untuk memantau seluruh. Baterai kehabisan daya pada 4 Januari 1958, setelah satelit menempuh 43 juta mil. Saat itu kembali ke ruang Bumi setelah meliput 1440 revolusi.

Perlombaan menuju Luar Angkasa

Pada tahun 1952, Dewan Ilmuwan Internasional AS sepakat untuk meningkatkan teknologi dan menciptakan satelit yang akan diluncurkan dalam lima tahun. Pada tahun 1954, AS memulai usaha patungan yang melibatkan tentara dan Angkatan Laut untuk membuat satelit ke ruang angkasa dalam kerangka waktu yang ditentukan. Pada tahun 1955, Gedung Negara di bawah Presiden Dwight Eisenhower mengumumkan kepada publik bahwa rencana berada pada tahap lanjut untuk menyelesaikan tugas. Sumber daya yang luas digunakan dan kementerian utama diperintahkan dalam tugas itu. Sementara itu, Soviet sudah selesai dengan rencana untuk melaksanakan peluncuran.

Peluncuran Sputnik 1

Satelit itu dirilis ke ruang angkasa pada 4 Oktober 1957, pukul 19:28:34 malam. Meskipun ada tantangan dalam beberapa detik pertama karena kegagalan oleh G-strap untuk mendapatkan daya optimal dan tantangan dengan regulator bahan bakar, objek itu mengambil. Setelah meluncurkannya, Sergei Korolev dan timnya melanjutkan ke pemancar radio untuk memonitornya.

Reaksi dan Dampak

Pemerintah AS, yang juga bersiap untuk melakukan peluncuran pertama, dikejutkan oleh berita peluncuran Soviet. Sebelumnya, pada tahun 1955, Presiden Dwight D Eisenhower telah memulai proyek semacam itu, mengalokasikan sumber daya yang sangat besar dan menugaskan berbagai departemen. Namun, peluncuran satelit pertama oleh AS dilakukan pada Januari 1958 dari Cape Canaveral di Florida. Orang Inggris sangat terkejut dengan kemajuan teknologi. Soviet akan mengejutkan dunia lagi pada 3 November dengan meluncurkan Sputnik 2 dengan seekor anjing bernama Laika sebagai penumpangnya. Orang Amerika, khususnya, menjadikannya prioritas untuk menaklukkan ruang setelah peluncuran kedua ini. Pemerintah Amerika menciptakan NASA dan berinvestasi lebih banyak pada penelitian dan pengembangan ilmiah. Ada revolusi dalam pendidikan, sains, dan teknologi dengan lebih menekankan pada penemuan dan rekayasa di perguruan tinggi. Penekanan lebih diberikan pada mata pelajaran matematika dan sains di AS melalui Undang-Undang Pendidikan Pertahanan Nasional tahun 1958.

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019