Berapa Banyak Negara yang Bersaing di Olimpiade?

Olimpiade kini telah menjadi acara multi-olahraga internasional paling populer dalam sejarah manusia, tetapi bagaimana dan mengapa ini terjadi? Tidak ada alasan pasti tunggal untuk ini, tetapi ada sejumlah faktor yang berbeda yang telah mempengaruhi popularitas Olimpiade. Sejarah Olimpiade mengingatkan kembali pada zaman peradaban Barat klasik, sebagai peristiwa dari masa lalu sejarah manusia. Ada juga sejarah versi Olimpiade modern dengan momen klasik, peristiwa kontroversial dan atlet dan prestasi atletik yang akan selalu diingat. Olimpiade juga membawa rasa nasionalisme dan kebanggaan nasional dalam rooting untuk para atlet yang mewakili negara Anda.

Dimulai dengan tahun-tahun pasca-Perang Dunia II, Olimpiade ini juga mendapatkan keunggulan global sepenuhnya karena meningkatnya standar hidup secara global, yang telah membantu sebagian besar dunia mengalami teknologi komunikasi global seperti radio, televisi, dan internet. Sarana komunikasi yang ditingkatkan ini telah menyebabkan sebagian besar dunia dapat mendengarkan dan mengalami Olimpiade dari mana pun mereka berada, menjadikannya pengalaman menonton global.

Evolusi Partisipasi Dalam Olimpiade Selama Bertahun-tahun

Sejarah Awal Olimpiade Musim Panas

Pada tahun 1894, Komite Olimpiade Internasional (IOC), badan penyelenggara Olimpiade, didirikan oleh Baron Pierre de Coubertin. Dia terinspirasi oleh pertandingan Olimpiade Yunani kuno dan mendasarkan Olimpiade dari Olimpiade Tahunan Masyarakat Wenlock. Pada tahun 1896, Olimpiade pertama dimulai di Athena untuk sukses besar. Ada sekitar 245 atlet dari 14 negara yang berlomba, meskipun kebanyakan dari mereka berasal dari Yunani. Pada tahun 1900, Olimpiade pindah ke Paris, di mana sekitar 997 atlet dari 24 negara bertanding. Olimpiade ini adalah pertama kalinya wanita berpartisipasi dalam acara tersebut, dengan 22 yang bersaing dalam olahraga tertentu. Pada tahun 1904 Olimpiade diselenggarakan di St. Louis, tetapi jumlah bangsa dan atlet yang bersaing turun menjadi 12 negara dan sekitar 651 atlet. Penurunan jumlah peserta ini disebabkan oleh naiknya kapal transatlantik yang panjang yang harus dilakukan oleh para pesaing Eropa untuk menghadiri Olimpiade.

Olimpiade 1900 dan 1904 diintegrasikan dengan Pameran Dunia, yang memperpanjang acara selama berbulan-bulan. Fakta ini menyebabkan Olimpiade menjadi lebih homogen, yang melukai partisipasi dan merek Olimpiade. Pada tahun 1906, Permainan Selingan diadakan di Athena. Pada saat acara, itu dilihat sebagai acara Olimpiade resmi. Sekarang tidak diakui oleh IOC tetapi diakui sebagai acara Olimpiade oleh sebagian besar sejarawan. Game ini memang menarik minat publik yang besar dan sekali lagi memberikan game tempat sendiri untuk diakui. Permainan Intercalated adalah batu loncatan untuk kebangkitan partisipasi dalam Olimpiade sejak pertandingan London 1908 menarik sekitar 2.000 atlet, lebih dari tiga Olimpiade pertama digabungkan.

Peningkatan Partisipasi Olimpiade

Sejak Olimpiade 1908, setiap Olimpiade memiliki 2.000 atlet yang berlaga, kecuali pertandingan 1932. Sejak 1960 setiap Olimpiade memiliki lebih dari 5.000 atlet yang bersaing dan sejak 1996 setiap Olimpiade telah memiliki lebih dari 10.000 atlet yang bersaing. Sejak 1948 setiap Olimpiade memiliki lebih dari 50 negara bersaing dan sejak 1984 setiap Olimpiade memiliki lebih dari 100 negara bersaing. Dua alasan utama untuk peningkatan besar-besaran atlet dan partisipasi bangsa dalam Olimpiade adalah karena transportasi modern dan dekolonisasi. Setelah berakhirnya Perang Dunia Kedua, penerbangan udara komersial menjadi cara populer dan tercepat untuk melakukan perjalanan keliling dunia. Atlet dari mana saja dapat naik pesawat terbang untuk pergi ke negara tuan rumah dalam waktu kurang dari sehari, sebagai lawan dari wahana perahu selama sebulan di masa lalu. Meningkatnya negara-negara yang bersaing dalam Olimpiade juga berkaitan dengan dekolonisasi yang dimulai secara singkat selama tahun-tahun antar perang dan kemudian lepas landas dalam beberapa dekade setelah Perang Dunia Kedua. Dekolonisasi ini menyebabkan banyak negara baru, terutama di Afrika dan Asia, untuk merdeka dan mampu bersaing di Olimpiade.

Pertandingan Olimpiade yang Dibatalkan

Pada 1916 Olimpiade seharusnya diadakan di Berlin, Jerman. Bahkan setelah pecahnya Perang Dunia Pertama pada tanggal 28 Juli 1914, organisasi Olimpiade berlanjut karena perang itu diharapkan berlangsung singkat. Permainan akhirnya dibatalkan setelah perang berlarut-larut dan semua orang menyadari itu bukan perang singkat. Olimpiade 1940 akan diadakan di Tokyo, Jepang tetapi dibatalkan setelah Perang Sino-Jepang Kedua dimulai dan Jepang berhenti mengerjakan Olimpiade. Olimpiade 1940 kemudian diberikan kepada runner up, Helsinki, Finlandia. Acara ini juga dibatalkan karena dimulainya Perang Musim Dingin antara Uni Soviet dan Finlandia, tiga bulan setelah pecahnya Perang Dunia Kedua. Olimpiade 1944 dibatalkan tanpa batas waktu tidak lama setelah pecahnya Perang Dunia Kedua.

Boikot Besar di Olimpiade

Pada tahun 1976 ada boikot besar-besaran di Olimpiade atas keputusan IOC untuk tidak melarang tim rugby Selandia Baru dari Olimpiade. Tim rugby Selandia Baru telah melakukan tur kontroversial apartheid Afrika Selatan musim panas itu, yang menentang embargo atletik internasional informal tetapi diberlakukan secara luas di Afrika Selatan. Hampir semua negara yang berdaulat memboikot Olimpiade, dan mereka bergabung dengan Irak dan Guyana. Taiwan dan Cina memboikot pertandingan dalam perselisihan terpisah tentang masalah nama di antara mereka.

Pada 1979, setelah Uni Soviet menyerbu Afghanistan, Amerika Serikat mengancam akan mundur dari Olimpiade 1980 jika Soviet tidak meninggalkan Afghanistan. Amerika Serikat, Jepang, Jerman Barat, Cina, Argentina, Kanada, Iran, dan banyak negara lain memboikot Olimpiade karena masalah Afghanistan. Total 65 negara memboikot pertandingan, baik karena boikot atau alasan ekonomi. Pada tahun 1984 sebagai tanggapan terhadap masalah keamanan dan histeria anti-Soviet, Uni Soviet, dan sekutunya memboikot Olimpiade Los Angeles. Boikot tersebut adalah Uni Soviet dan Blok Timurnya, serta Yaman Selatan, Mongolia, Ethiopia, Vietnam, Laos, Kuba, Korea Utara, dan Angola.

Bagaimana Olimpiade Meningkatkan Hubungan Baik Antar Negara

Partisipasi dari begitu banyak negara membantu mempromosikan hubungan baik antar negara. Dengan begitu banyak orang dari seluruh dunia di Olimpiade dan semua atlet yang saling berinteraksi di Olympic Village membantu menunjukkan begitu banyak orang bahwa setiap orang adalah manusia dan bahwa perbedaan kita tidak masalah. Olimpiade membantu menunjukkan nilai yang dapat diberikan oleh persahabatan dan kerja sama yang disengaja dan membantu mempromosikan hubungan internasional yang damai di antara orang-orang dari seluruh dunia.

Pertandingan Olimpiade Selama Ini: Jumlah Negara yang Berpartisipasi

PangkatTahunJumlah Negara yang Berpartisipasi
12016208
22012204
32008204
42004201
52000200
61996197
71992169
81988159
91984140
101972121
111968112
12196493
13197692
14196083
15198080
16195269
17195667
18194859
19193649
20193247
21192846
22192445
23192029
24191229
25190029
26190822
27190621
28190415
29189612

Direkomendasikan

10 Tempat Paling Berpadat di Dunia
2019
Negara Tempat Orang Menyewa Rumah Mereka
2019
Kapan Musim Badai Karibia?
2019