Tarif Registrasi Resmi Dari Bisnis Baru Di Seluruh Dunia

Setiap negara memiliki protokol untuk mendaftarkan perusahaan baru, dan berbagai wilayah di dunia mencatat volume relatif yang berbeda dari bisnis baru mereka yang secara resmi terdaftar. Negara-negara berkembang memiliki bisnis yang terdaftar lebih rendah dibandingkan dengan negara-negara maju. Sektor informal yang besar menjadi ciri sebagian besar negara berkembang. Modal yang tidak memadai untuk mendaftarkan bisnis adalah hambatan utama dalam pendaftaran bisnis. Berikut ini adalah wilayah berbeda di seluruh dunia dengan proporsi perusahaan yang secara resmi terdaftar dengan pihak berwenang.

Sub-Sahara Afrika

Negara-negara di wilayah Afrika Sub-Sahara adalah rumah bagi ekonomi yang sedang tumbuh dan bagian mereka dari bisnis yang terdaftar secara resmi di antara total bisnis adalah 82, 9%. Sebagian besar negara di Afrika Sub-Sahara memiliki sektor informal yang besar. Sebagian besar penduduk di wilayah ini hidup dalam kemiskinan dan beralih ke bisnis informal yang tidak memerlukan banyak modal keuangan atau proses birokrasi untuk memulai. Beberapa pengusaha juga memilih saluran informal karena lebih murah, baik di ibukota maupun tenaga kerja. Sektor informal yang berkembang menghambat pendaftaran bisnis di Afrika Sub-Sahara. Mendaftarkan bisnis di sebagian besar negara Sub-Sahara dikaitkan dengan proses birokrasi yang rumit. Rendahnya tingkat adopsi teknologi informasi dan komputer (TIK) oleh pemerintah di seluruh Sub-Sahara menjadikan proses pendaftaran prosedur yang panjang yang melibatkan banyak departemen publik yang berbeda. Tarif pajak yang tinggi juga menghambat pengusaha potensial. Modal yang tidak memadai juga mendorong tumbuhnya bisnis informal. Diperlukan rata-rata 27, 4 hari untuk mendaftarkan bisnis dan memulai operasi di wilayah tersebut. Modal minimum yang dibutuhkan untuk mendaftarkan rata-rata bisnis adalah 95, 6% dari pendapatan per kapita.

Negara Karibia

Wilayah Karibia memiliki 86, 0% saham perusahaan resmi yang terdaftar di antara bisnis barunya. Di sebagian besar negara Karibia, prosedur untuk mendaftarkan dan mengoperasikan bisnis kurang dari 10. Dominika dan St. Lucia memiliki prosedur terendah di enam prosedur, sementara Suriname dan Haiti masing-masing memiliki 13 dan 12 prosedur. Puerto Riko membanggakan hari-hari terendah yang diperlukan untuk mendaftar dan mengoperasikan bisnis yang hanya membutuhkan enam hari sementara Haiti membutuhkan 105 hari untuk secara resmi mendaftarkan sebuah perusahaan bisnis. Negara-negara di Karibia memiliki banyak bisnis di sektor informal. Faktor-faktor yang menghambat pendaftaran bisnis termasuk tarif pajak yang tinggi, prosedur registrasi birokrasi dan modal yang tidak memadai untuk memformalkan kegiatan bisnis.

Amerika Latin

Negara-negara di Amerika Latin memiliki interaksi yang kompleks di dalam dan di antara sektor informal dan formal mereka. Negara-negara di kawasan tersebut telah berupaya untuk mereformasi undang-undang mereka untuk membuatnya lebih mudah bagi bisnis untuk didaftarkan secara formal. Namun, perubahan yang dilakukan tampaknya tertinggal dalam penegakannya. Pengusaha tidak dianjurkan oleh hambatan pendaftaran dalam mendaftar dan resor untuk menjalankan bisnis melalui saluran informal. Prosedur untuk memulai bisnis serendah 6 di Meksiko dan Nikaragua dan sebanyak 17 di Venezuela. Hari-hari yang dibutuhkan seorang wirausahawan untuk menjalankan bisnis hukum berbeda di seluruh negara Amerika Latin. Misalnya, hanya dibutuhkan sembilan hari di Panama sementara 60 hari di Kosta Rika. Wilayah ini memiliki rata-rata 43, 6 hari bagi pengusaha untuk memulai operasi bisnis. Wilayah ini memiliki modal rata-rata 3, 8% dari pendapatan per kapita yang diperlukan ketika memulai bisnis.

Asia Selatan

Negara-negara di Asia Selatan telah melembagakan reformasi untuk menarik pengusaha untuk mendaftarkan perusahaan mereka secara resmi dan bergabung dengan sektor formal. Hari-hari yang diperlukan untuk mendaftarkan bisnis di Asia Selatan telah berkurang dari waktu ke waktu menjadi 30 hari di sebagian besar negara. Negara-negara di kawasan kecuali Maladewa telah menghilangkan modal minimum yang diperlukan untuk mendaftarkan bisnis sehingga memudahkan pengusaha potensial untuk mendaftarkan perusahaan bisnis mereka secara formal. Asia Selatan memiliki 86, 8% saham dalam tingkat pendaftaran formal bisnis baru.

Teknologi Baru Meningkatkan Efisiensi Pendaftaran Bisnis

Tingkat pendaftaran formal terlihat di wilayah lain di dunia termasuk Timur Tengah pada 87, 0%, Afrika Utara dan Maghreb 87, 4%, Asia Timur dan Pasifik 89, 2%, Eropa Tengah dan Negara Baltik 97, 9%, Eropa Timur dan Tengah Asia 98, 0%, dan Eropa Barat 98, 5%. Pertumbuhan TIK telah membantu banyak negara untuk menyederhanakan pendaftaran bisnis baru. Negara-negara berkembang telah terus mengadaptasi penggunaan TIK digabungkan dengan reformasi lain untuk meningkatkan tingkat pendaftaran formal bisnis baru.

Tarif Registrasi Resmi Dari Bisnis Baru Di Seluruh Dunia

PangkatWilayahPangsa Perusahaan Baru yang Terdaftar Resmi dengan Otoritas
1Sub-Sahara Afrika82, 9%
2Karibia86, 0%
3Amerika Latin86, 5%
4Asia Selatan86, 8%
5Timur Tengah87, 0%
6Afrika Utara dan Maghreb87, 4%
7Asia Timur dan Pasifik89, 2%
8Eropa Tengah dan Negara Baltik97, 9%
9Eropa Timur dan Asia Tengah98, 0%
10Eropa Barat98, 5%

Direkomendasikan

Apa itu Storm Beach?
2019
Tempat Terbaik Di Dunia Untuk Menyaksikan Simpanse Di Lingkungan Alami Mereka
2019
Sungai Mississippi
2019