Tahukah Anda, Crows Mengadakan Pemakaman Untuk Satu Sama Lain?

Seperti Apa Tampilan Pemakaman Gagak?

Pemandangan gagak mati dikelilingi oleh kerumunan besar sesama anggota masyarakat gagak mereka bukanlah pemandangan yang tidak biasa. Jemaat gagak ini tampak sangat mirip dengan yang terlihat pada ritual pemakaman manusia. Selain burung gagak di tanah, ratusan burung ini juga tampak terbang dari segala arah, berkumpul di tiang listrik, cabang-cabang pohon, atap rumah, dan di mana pun mereka dapat menemukan tempat bagi diri mereka sendiri untuk berduka atas kematian mereka anggota masyarakat. Mereka juga terdengar menyuarakan kesedihan mereka dengan suara bersatu, terus menerus, cawing yang dapat didengar di seluruh wilayah tetangga. Cukup tepat, jemaat gagak ini disebut "pembunuhan", seolah-olah menerapkan kunjungan mereka sebagai ungkapan keterkejutan bagi teman-teman mereka yang terbunuh.

Kemungkinan Penjelasan untuk Perilaku

Selama bertahun-tahun, para ilmuwan dan orang awam sama-sama bertanya-tanya apakah gagak berkumpul karena perasaan sedih atas rekan-rekan mereka yang hilang, atau hanya karena penasaran murni untuk memahami alasan mengapa sesama makhluk hidup mereka mati. Kedua alasan ini mungkin benar, atau salah satu atau keduanya mungkin tidak benar. Beberapa eksperimen ilmiah juga telah dilakukan untuk memahami perilaku aneh yang terlihat di antara gagak. Studi yang dilakukan oleh John Marzluff dari Universitas Washington di Seattle, AS, telah menunjukkan bahwa hippocampus dari gagak, bagian dari otak yang terkait dengan memori dan pembelajaran, menjadi aktif ketika seekor gagak melihat seseorang memegang gagak mati. Gagak juga telah diamati “memarahi” orang yang memegang burung mati. Beberapa percobaan lain dengan gagak juga mengungkapkan bahwa gagak sangat waspada terhadap orang-orang yang mereka lihat sebelumnya membawa gagak mati, dan bahkan ketika orang seperti itu datang dengan tangan kosong di lain waktu, gagak terus memarahi orang itu dengan suara gertakan mereka. Para ilmuwan memahami bahwa, apakah burung gagak berduka atau tidak atas kematian mereka, jemaat "pemakaman" burung gagak mungkin bertindak sebagai cara burung-burung ini mencoba menilai sifat ancaman yang membunuh burung gagak lain, dan memperkirakan yang terbaik. cara mereka dapat menghindari ancaman seperti itu di masa depan untuk diri mereka sendiri dan teman hidup mereka.

Inteligensi Diantara Corvids

Fakta bahwa Corvids, keluarga burung termasuk gagak, rooks, gagak, dan jay, adalah beberapa burung yang paling cerdas, atau jenis spesies apa pun, di Kerajaan Hewan tidak diketahui oleh para peneliti manusia. Sebuah penelitian menarik yang melibatkan enam burung gagak Kaledonia Baru yang liar telah mengungkapkan bahwa gagak dapat melakukan tugas yang membutuhkan banyak kecerdasan. Sebagai contoh, burung-burung diberi wadah air dengan hadiah makanan mengambang di atas air yang berada di bawah jangkauan burung. Anehnya, membuktikan Fabel Aesop benar, burung-burung mengambil kerikil yang akan tenggelam sebagai terhadap benda-benda mengambang, dengan kerikil juga ditempatkan di depan burung, dan menjatuhkannya ke dalam wadah air sehingga memunculkan tingkat air sehingga bahwa mereka bisa menangkap hadiah makanan terapung mereka. Gagak juga telah dikenal untuk mengenali manusia dengan wajah mereka, dan membedakan antara teman dan musuh sebagaimana dibuktikan oleh berbagai eksperimen penelitian. Corvids adalah satu-satunya famili spesies non-primata yang diketahui dapat membuat alat seperti kait dan tongkat untuk mengekstraksi partikel makanan dari batang atau cabang. Banyak ilmuwan mengklaim bahwa gagak memiliki kemampuan menalar yang setara dengan manusia berusia tujuh tahun, sementara beberapa ilmuwan percaya bahwa burung ini mungkin sepintar kera dewasa, atau bahkan mungkin lebih pintar lagi.

Apakah Ini Terlihat Di Antara Hewan Lain?

Meskipun berkabung untuk orang mati adalah bagian integral dari masyarakat manusia, sangat sedikit hewan lain yang diketahui menunjukkan ritual pemakaman yang rumit untuk orang mati. Pada sebagian besar hewan, kehilangan pribadi dirasakan ketika anggota keluarga hilang, tetapi sidang massal untuk anggota masyarakat lainnya yang tidak terkait erat, mati, seperti dalam kasus gagak, hampir tidak terlihat. Namun, beberapa spesies lain di alam, seperti lumba-lumba, juga berduka atas kematian mereka, dan telah terbukti berkumpul di sekitar anggota spesies mereka yang mati, berpegangan pada bangkai untuk jangka waktu yang cukup lama sebelum akhirnya melepaskannya. . Gajah-gajah Afrika juga menunjukkan perasaan yang serupa, menyenggol dan menyenggol mayat mereka dan menyentuh serta merawat mayat-mayat itu, pemandangan yang menyentuh bagi mereka yang menonton pertunjukan kasih sayang seperti itu. Video memilukan tentang singa laut yang berkabung untuk bayi mereka sendiri juga telah dibagikan kepada massa.

Pertanyaan yang Tidak Dijawab

Ada kebutuhan untuk lebih memahami perilaku makhluk-makhluk ini untuk memahami mengapa dan bagaimana mereka bereaksi terhadap kematian mereka untuk semakin meningkatkan pengetahuan kita sendiri tentang dunia hewan. Karena hewan tidak berbicara bahasa manusia, kita mungkin tidak akan pernah tahu apa yang sebenarnya mereka pikirkan. Namun, makhluk cerdas seperti gagak, gajah, singa laut, dan lumba-lumba tampaknya memiliki semacam keterikatan pada kematian mereka. Jika apa yang kita pahami tentang hewan-hewan ini adalah benar, kita dapat membayangkan rasa sakit yang disebabkan oleh makhluk-makhluk ini karena hilangnya anggota mereka akibat penganiayaan manusia (gagak diperlakukan sebagai hama pertanian), penangkapan ikan bycatch (lumba-lumba dibunuh sebagai akibat dari bycatch) ), perburuan (gajah untuk taringnya), dan perburuan (singa laut diburu untuk diambil dagingnya).

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019