Tahukah Anda Albert Einstein Ditawari Kepresidenan Israel?

Konteks Latar Belakang

Pada 9 November 1952, Chain Weizmann, presiden pertama Israel dan salah satu pendiri negara bersama David Ben Gurion, meninggal. Weizmann berada dalam kesehatan yang buruk ketika terpilih sebagai presiden pada Mei 1948 dan dilantik pada 16 Februari 1949, menurut sejarah Knesset. Karena itu ia tidak dapat secara aktif menyusun kebijakan dan melaksanakan tugas-tugas kenegaraan.

Setelah kematiannya, pemerintah Israel, yang dipimpin oleh David Ben-Gurion, memutuskan untuk menawarkan jabatan kepresidenan kepada ilmuwan terkenal Albert Einstein yang berusia 73 tahun yang tinggal di Princeton, New Jersey, AS. Abba Eban, yang saat itu duta besar Israel untuk Washington dan perwakilan negara bagian PBB, menulis surat kepada Einstein yang merinci permintaan Ben-Gurion bagi ilmuwan untuk menerima jabatan kepresidenan, yang tunduk pada pemungutan suara oleh Knesset.

Surat Penawaran

Surat tertanggal 17 November 1952, dan hari ini diterbitkan di Jewish Virtual Library, dikirim ke Einstein oleh David Goiten yang adalah menteri Israel, di kedutaan besar di Washington. Dalam surat itu, Einstein diminta untuk pindah ke Israel dan mengambil kewarganegaraan. Perdana Menteri juga meyakinkan Einstein fasilitas, dukungan pemerintah, staf, dan kebebasan untuk melanjutkan penelitian ilmiahnya di Israel.

Dalam surat itu, Eban juga menekankan penghargaan tinggi yang dimiliki Israel untuk putra ilmuwannya yang terhormat, dan pentingnya simbol internasional Einstein menjadi presiden kedua Israel. Surat itu juga menekankan ambisi pemerintah Israel tentang negara yang naik ke tingkat kebesaran dalam tradisi spiritual dan intelektual Yahudi, dengan mengetuk pikiran terbaiknya seperti Einstein. Itu juga memuji kebajikan mendiang presiden dengan membayangkan nasib Israel sama besarnya.

Menurunkan Penawaran

Pada saat surat itu sampai ke Einstein pada malam 17 November 1952, New York Times telah memberitahunya tentang tawaran presiden dari Ben Gurion. Dia juga menerima telepon dari orang-orang yang ingin mengetahui apakah dia akan menerima tawaran itu. Meskipun bersemangat dengan tawaran itu, dia menolaknya dengan ramah, ketika dia menelepon Eban di kantornya di Washington. Eban tetap meminta Einstein untuk memberikan pernyataan tertulis yang menolak tawaran itu.

Pagi berikutnya, Einstein menulis surat yang mengungkapkan kesedihan dan rasa malu karena menolak tawaran kepresidenan Israel. Dia juga menyebutkan kurangnya keterampilan dan pengalaman alami dalam berurusan dengan orang, dan untuk menjalankan fungsi resmi. Meski begitu, dalam surat itu, dia berharap seorang pria yang cocok untuk peran presiden akan ditemukan.

Surat itu dikirim ke Eban oleh seorang pejabat Israel yang mengambilnya dari rumah Einstein. Setelah Einstein menolak, Yitzhak Ben Zvi, seorang pemimpin Zionis, dan sejarawan terpilih sebagai presiden kedua Israel, pada tahun 1952 dan terpilih kembali pada tahun 1957, dan 1962. Ben Zvi, meninggal di kantor pada tanggal 23 April 1963, dan menjadi Israel yang paling lama melayani Israel. presiden, dalam sejarah.

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019