The Skylab Strike: Mutiny in Space

Pemberontakan Skylab adalah konspirasi sepanjang hari yang diadakan oleh awak Skylab 4 melawan NASA Mission Control pada 28 Desember 1974. Tiga anggota awak yang terlibat dalam pemberontakan itu termasuk Gerald P Garr, Edward G Gibson, dan William R Pogue. Ketiganya diharapkan bekerja selama lebih dari 6.000 jam selama masa jabatan mereka di stasiun dengan pekerjaan mereka termasuk membongkar, mengatur, dan menyimpan ratusan objek yang dibutuhkan untuk proyek mereka. Dengan perasaan terlalu banyak bekerja, ketiganya mematikan komunikasi radio dengan NASA di stasiun darat selama satu hari penuh dan menghabiskan hari bersantai dan mengamati bumi sebelum melanjutkan komunikasi dengan NASA. Setelah komunikasi dilanjutkan, para kru berdiskusi dengan NASA, dan misi Skylab 4 berlanjut selama beberapa minggu lagi.

Latar Belakang Pemberontakan

Skylab 4 adalah misi terpanjang dari tiga misi, berjalan selama 84 hari. Skylab 4 adalah misi Skylab berawak terakhir yang didampingi oleh kru tiga pemula. Misi yang diluncurkan pada 16 November 1973, berlangsung 84 hari dengan menghitung 6.051 jam pemanfaatan astronot dan melakukan eksperimen ilmiah di bidang medis, pengamatan matahari, dan eksperimen lainnya. Semua anggota kru memiliki masalah menyesuaikan diri dengan tingkat beban kerja dari pendahulunya karena mereka menjadi pemula. Mereka menjadi lelah dan semakin bermasalah setiap hari, jatuh jauh di belakang jadwal. Mereka juga mengeluh bahwa NASA mendorong mereka dengan sangat keras meningkatkan stres mereka dan menyulitkan mereka untuk melakukan kegiatan mereka. Namun, kontrol misi di lapangan tidak setuju dengan kru dan menuduh mereka tidak perlu mengeluh.

Pemberontakan

Awak semakin terganggu oleh dengan memiliki setiap jam misi dijadwalkan. Enam minggu menuju misi, para kru mencapai titik puncaknya. Pada 28 Desember 1973, para kru mengumumkan pemberontakan mereka, mematikan radio, dan memulai liburan tanpa jadwal mereka. Mereka menghabiskan hari bersantai dan mengejar objek-objek yang menarik perhatian mereka dengan Gibson menghabiskan hari itu di konsol surya Skylab, sementara Carr dan Pogue menghabiskan waktu mereka di kamar tidur melihat melalui jendela. Kru darat, di sisi lain, tidak bisa melakukan apa-apa selain asap tanpa daya.

Efek Pemberontakan

Ketika Skylab 4 kembali online, NASA lebih bersedia untuk berbicara dengan kru demi kemajuan misi. Awak diizinkan istirahat penuh dan istirahat makan sementara jadwal menit demi menit digantikan oleh daftar tugas yang harus diselesaikan meninggalkannya pada awak untuk mengatur waktu. Para kru puas dengan pengurangan beban kerja, dan kinerja mereka meningkat. Hubungan antar ruang meningkat sampai akhir misi pada bulan Februari. Para kru telah menyelesaikan pekerjaan lebih banyak daripada yang direncanakan NASA sebelum peluncuran Skylab 4. Meskipun misi selesai, tidak ada satu pun astronot yang pernah dipilih untuk misi lain ke luar angkasa. Pelajaran yang dipetik NASA dari pemberontakan ini berfokus pada menyeimbangkan beban kerja para kru dengan tingkat psikologi dan stres mereka. Skylab 4 menjadi terkenal karena pemberontakan tetapi juga sejumlah besar pekerjaan yang dilakukan selama misi.

Direkomendasikan

Apa Itu Kota Perlindungan?
2019
Negara yang Paling Banyak Dikunjungi di Amerika Selatan
2019
Negara Yang Membatasan Oman?
2019