Situs Warisan Dunia UNESCO Di Guatemala

Monumen kolonial Antigua, hutan Tikal dan struktur Maya, dan reruntuhan Quirigua telah ditorehkan sebagai Warisan Dunia oleh UNESCO terutama karena integritas utuh sejarah kuno yang merupakan bagian dari situs-situs ini. Sebagai contoh, Antigua Guatemala memiliki banyak monumen dan reruntuhan yang berasal dari abad ke delapan. Reruntuhan ini masih berdiri seolah-olah tidak tersentuh oleh generasi dinasti dan populasi manusia. Taman Nasional Tikal mewakili atribut alam yang sangat baik di mana piramida, istana, gereja, alun-alun, dan bangunan lainnya hidup damai di lingkungan yang tenang. Reruntuhan Quirigua dan Taman Arkeologi adalah tempat seperti hutan di mana sejarah dicatat dalam bentuk bangunan yang naik turun di peradaban Maya.

Situs Warisan Dunia UNESCO Di Guatemala

Monumen dan Reruntuhan Kolonial Antigua

Antigua, ibukota Guatemala didirikan pada abad ke-16 sebagai Santiago de Guatemala. Antigua berdiri di ketinggian sekitar 1.500 meter di daerah yang rawan gempa. Sebelumnya, kota ini telah selamat dari banyak bencana alam seperti letusan gunung berapi, banjir, dan guncangan hebat selama hampir 230 tahun. Pada 1773, kota ini menderita gempa bumi besar, tetapi monumen dan bangunan bersejarah masih dipertahankan sebagai reruntuhan. Pihak berwenang memindahkan ibukota ke lokasi yang lebih aman yang kemudian menjadi Kota Guatemala, ibukota modern dan kota pertama menjadi La Antigua Guatemala. Sebelum shift, Antigua menjabat sebagai pusat budaya, politik, ekonomi, agama, dan pendidikan di wilayah tersebut.

Desain Antigua adalah inspirasi dari Renaissance Italia. Sebagian besar bangunan yang masih hidup menjadi saksi desain arsitektur kolonial di Amerika. Monumen yang diawetkan di kota ini termasuk Kapten General Palace, Casa de la Moneda, La Merced, Katedral, Las Capuchinas, Universidad de San Carlos, Santa Clara dan lainnya. Sebelum pertengahan 1800-an, kota itu terbengkalai, tetapi ketika pertanian produksi biji-bijian dan kopi datang, orang-orang mulai bergerak mundur. Antigua Guatemala adalah tempat kenangan bersejarah dengan budaya Spanyol, monumen-monumen bertuliskan gaya Baroque yang berasal dari abad ke-18 di mana kota ini berfungsi sebagai pusat ekspor patung dan gambar keagamaan ke Amerika dan Spanyol. Pada tahun 1944, Antigua Guatemala dinyatakan sebagai monumen nasional dan mendapat perlindungan hukum. Pada tahun 1979, UNESCO mendaftarkannya sebagai situs warisan dunia. Dewan Nasional untuk Perlindungan Antigua Guatemala yang dibentuk pada tahun 1972 melindungi konservasi, dan monumen-monumen ini.

Reruntuhan Dan Taman Arkeologi Quirigua

Quirigua adalah situs arkeologi Maya tua di Guatemala tenggara yang mencakup sekitar 1, 2 mil persegi di bagian bawah Sungai Motagua. Dalam Periode Maya Klasik, Quirigua berdiri di tempat persimpangan yang sangat strategis dari banyak rute perdagangan dan kemudian karena alasan yang tidak diketahui, ia memasuki periode kemunduran dan penurunan. Sebagian besar reruntuhan dan monumen kota ini berasal dari abad ke delapan, tetapi ada potongan-potongan lain bukti tempat tinggal dari tahun 200-an Masehi. Masehi 900. Selama periode ini, kota ini direnovasi agar sesuai dengan fungsi tempat tinggal kerajaan dan pengurusnya. Di pusat adalah Great Plaza, ruang publik terbesar Maya. Ini memiliki banyak monumen di sekitarnya seperti Plaza Kuil dan Plaza Ceremonial yang memiliki piramida rumit, teras, dan tangga yang luar biasa.

Patung-patung batu monolitik diukir di atas batu. Struktur memiliki teks hieroglif yang menggambarkan tanggal yang signifikan, peristiwa langit seperti gerhana, perkembangan politik, bagian mitologi Maya, dan perkembangan sosial dan sejarah kota lainnya. UNESCO menuliskan reruntuhan dan monumen ini sebagai situs warisan dunia pada tahun 1981. Secara umum, monumen dan reruntuhan Quirigua ini mewakili kumpulan luar biasa dari kesenian Maya yang bertahan di tangan waktu ketika peradaban itu akhirnya berakhir. Reruntuhan Quirigua dan Taman Arkeologi mendapat manfaat dari tingkat tertinggi konservasi yang berasal dari negara bagian Guatemala. Namun, situs tersebut masih rentan terhadap pengabaian dan perkembangan manusia. Reruntuhan terletak dekat dengan Sungai Motagua dan patahan geologisnya, membuatnya rentan terhadap bencana alam. Ada langkah-langkah perlindungan terhadap bencana alam yang tak terduga seperti itu.

Taman Nasional Tikal

Taman Nasional Tikal terletak di Provinsi Peten yang sebagian besar merupakan kawasan hutan yang sering disebut Hutan Maya yang membentang dari Meksiko dan Belize. Taman ini terdiri dari 57.600 hektar sabana, lahan basah, hutan palem, dan hutan tropis di mana sisa-sisa arsitektur dan artistik dari peradaban Maya yang berasal dari Periode Pra-Klasik pada 600 SM hingga akhir kemerosotan dan keruntuhan kota pada 900 SM. Ekosistem yang beragam ini memiliki beragam fauna dan flora. Ada lebih dari 200 spesies pohon dan 2000 tanaman tingkat tinggi lainnya. Hewan yang hidup di habitat ini termasuk Jaguar, Puma, monyet, trenggiling, dan lebih dari 300 spesies burung.

Tikal yang melayani pusat militer utama, politik, dan ekonomi pra-Kolombia adalah penahanan peradaban Maya di taman. Pusat kota atau di sekitar pelabuhan monumen-monumen seperti istana, kuil, tempat tinggal, platform upacara, teras, jalan, lapangan permainan bola, dan alun-alun. Ada banyak ukiran dan tulisan kuno serta prasasti di monumen ini. Zona arkeologi utama di taman ini mencakup sekitar 1.200 hektar yang meliputi waduk air bersejarah dan rumah-rumah hunian lainnya. Taman Nasional Tikal adalah situs warisan dunia yang unik yang terdiri dari elemen simbolik seperti piramida yang hidup berdampingan secara damai dengan alam. Pada tahun 1931, Guatemala mendeklarasikan Tikal sebagai monumen nasional dan taman nasional kemudian pada tahun 1955. Pada tahun 1979 UNESCO mendeklarasikan Tikal sebagai situs warisan dunia campuran. Pada tahun 1990, UNESCO menemukan Cagar Biosfer Hutan Maya yang memberi kesempatan pada negara itu untuk melestarikan dan melestarikan taman tersebut terutama dengan bantuan keuangan yang dihasilkan oleh pengakuan internasional.

Konservasi Situs Warisan Dunia

Dengan hanya tiga situs warisan dunia UNESCO, Guatemala memiliki banyak hal untuk ditampilkan mengenai peradaban masa lalu, desain arsitektur, dan prasasti. Konstitusi Guatemala melindungi situs-situs ini dengan ketat. Dengan demikian, sebagian besar dari mereka mempertahankan sentuhan asli seni mereka.

Situs Warisan Dunia UNESCO Di Guatemala

Situs Warisan Dunia UNESCO di GuatemalaTahun Prasasti; Mengetik
Monumen dan Reruntuhan Kolonial Antigua1979; Kultural
Reruntuhan Quirigua dan Taman Arkeologi1981; Kultural
Taman Nasional Tikal1979; Campur aduk

Direkomendasikan

Epidemi Paling Mematikan Abad ke-21 Sejauh Ini
2019
Di mana kantor pos tertua di dunia?
2019
Burung Terbesar di Dunia
2019