Premi Risiko Terendah Pinjaman Berdasarkan Negara

Premium risiko ekuitas, atau premium ekuitas, adalah pengembalian berlebih yang dapat diakumulasikan oleh investor pasar saham pada tingkat bebas risiko, paling umum melalui obligasi pemerintah. Singkatnya, tingkat premi risiko adalah tingkat pinjaman dikurangi tingkat tagihan tresuri. Secara umum, premi risiko umumnya berbanding terbalik dengan titik harga untuk aset berisiko.

Premi bervariasi tergantung pada tingkat risiko dalam ekonomi masing-masing negara, dan mereka juga berubah seiring waktu ketika risiko pasar berfluktuasi. Premium risiko ekuitas atas pinjaman untuk negara tertentu ditentukan dengan mempertimbangkan sejumlah faktor, termasuk risiko ekonomi, volatilitas Produk Domestik Bruto (PDB), status infrastruktur dan sistem komunikasi, dan data historis. Sepuluh negara yang dibahas di bawah ini adalah para pemimpin internasional dalam suku bunga pinjaman premium risiko rendah. Semuanya lebih rendah dari 2, 5% di tahun 2015.

Moldova (-6, 4%)

Meskipun Republik Moldova adalah salah satu negara termiskin di Eropa, dan meskipun berlanjutnya ketidakstabilan politik dan penipuan bank, ekonomi negara itu telah tumbuh dengan mantap sejak tahun 2001. Moldova telah melakukan reformasi ekonomi sejak kemerdekaannya dari Uni Soviet pada tahun 1991. Ekspor ke Uni Eropa (UE) telah meningkat sejak penandatanganan perjanjian Kawasan Perdagangan Bebas Mendalam dan Komprehensif (DCFTA). Harga telah diliberalisasi dan subsidi untuk barang-barang konsumsi dasar sebagian besar telah dihapus. Privatisasi lahan pertanian Moldova juga memiliki efek positif pada perekonomian.

Zambia (-5, 8%)

Keberhasilan ekonomi Zambia adalah hasil dari standar perbankan yang maju, harga komoditas yang tinggi, dan stabilitas politik. Sejak tahun 2000, Zambia telah mampu secara signifikan mengurangi kemiskinan melalui implementasi program nasional dan internasional. Kekuasaan pemerintah dijaga dengan kurs mengambang dan pasar modal terbuka. Output tembaga terus meningkat, sementara diversifikasi ekspor dan peningkatan pariwisata juga meningkatkan stabilitas ekonomi.

Mesir (0, 3%)

Mesir telah membuat langkah besar untuk membangun kembali, mereformasi dan meningkatkan ekonominya setelah bertahun-tahun pergolakan politik. Stabilitas politik baru-baru ini telah menghidupkan kembali industri pariwisata, memberikan pendapatan yang sangat dibutuhkan. Insentif tambahan telah diberlakukan untuk mendorong investasi yang lebih dinamis dan menciptakan lapangan kerja baru di sektor swasta. Reformasi subsidi bahan bakar yang berhasil juga sangat berkontribusi pada ekonomi yang sudah beragam dan bersemangat.

Sri Lanka (0, 3%)

Dengan ekonomi yang didorong oleh pertanian, pakaian, dan pariwisata, Sri Lanka telah membuat langkah besar menuju privatisasi dalam beberapa tahun terakhir. Telah ada reformasi ekstensif pajak, tarif dan hukum investasi asing. Sektor jasa yang berkembang juga mendorong pertumbuhan ekonomi, khususnya dalam lima tahun terakhir.

Meksiko (0, 4%)

Reformasi konstitusional dalam energi, pendidikan, dan telekomunikasi telah menjadi anugerah bagi perekonomian Meksiko. Upaya terbaru telah dilakukan untuk meningkatkan efisiensi pengaturan dan meliberalisasi rezim investasi. Stabilitas perbankan terus menarik semakin banyak investor asing, dan sektor keuangan telah mempertahankan daya saingnya dalam menghadapi tantangan keuangan global baru-baru ini.

Malaysia (1, 5%)

Malaysia baru-baru ini melakukan reformasi struktural yang luas untuk mendorong kewirausahaan kreatif. Pada 2015, pemerintah memulai upaya multi-tahun untuk mengurangi dan akhirnya menghilangkan subsidi bahan bakar. Sektor keuangan publik tetap stabil, dan ada peningkatan berkelanjutan dalam efisiensi regulasi.

Islandia (1, 7%)

Ekonomi Islandia mendapat pukulan besar selama krisis perbankan 2008, tetapi negara ini telah membuat langkah besar baru-baru ini di bidang keuangan publik dan reformasi kebijakan. Sistem perbankan Islandia telah mengalami restrukturisasi besar-besaran. Dikombinasikan dengan kerangka kerja hukum yang kuat, korupsi minimal dan sistem regulasi kompetitif, perekonomian Islandia bangkit kembali.

Hongaria (1, 7%)

Hongaria telah menganut modernisasi perdagangan dan investasi selama transisi mereka ke ekonomi pasar bebas. Peraturan baru memungkinkan inovasi dan fleksibilitas dalam praktik bisnis. Pada 2015, pemerintah merespons penurunan harga minyak di seluruh dunia dengan menurunkan harga energi yang diatur dalam negeri. Subsidi pertanian juga sedang direformasi secara drastis.

Kanada (2, 3%)

Fundamental ekonomi Kanada yang kuat dan kehati-hatian keuangan telah melayani dengan baik dalam beberapa tahun terakhir. Sektor perbankannya tetap stabil terlepas dari tantangan keuangan global dan domestik. Kebijakan pasar terbuka dan fokus pada perdagangan dan investasi global juga menjaga pertumbuhan ekonomi.

Uruguay (2, 4%)

Uruguay adalah negara yang menonjol dibandingkan dengan sebagian besar negara lain di Amerika Latin karena tidak toleran terhadap korupsi dan sejarah praktik ekonomi terbuka. Investor internasional tertarik pada peningkatan efisiensi regulasi, dan lembaga keuangan sedang dirombak untuk mendorong penggunaan layanan yang lebih luas oleh masyarakat umum.

Premi Risiko Terendah Pinjaman Berdasarkan Negara

PangkatNegaraSuku Bunga Pinjaman Premium Risiko di 2015
1Moldova-6, 4%
2Zambia-5, 8%
3Mesir0, 3%
4Srilanka0, 3%
5Meksiko0, 4%
6Malaysia1, 5%
7Islandia1, 7%
8Hongaria1, 7%
9Kanada2, 3%
10Uruguay2, 4%

Direkomendasikan

Apa Mata Uang Malawi?
2019
15 Negara dengan Guru-guru Sekolah Menengah Paling Sedikit Terlatih
2019
Apa Mata Uang Ghana?
2019