Pemilu Presiden AS Terdekat Dalam Sejarah

10. Jimmy Carter mengalahkan Gerlad Ford, 1976 (margin 2, 06%)

Pemilu AS 1976 menampilkan dua kandidat unik. Gerald Ford, Presiden petahana, tidak pernah terpilih, tetapi telah mengambil posisi setelah Richard Nixon mengundurkan diri selama Skandal Watergate 1974. Wakil Presiden Nixon, Spiro Agnew, telah mengundurkan diri setahun sebelumnya setelah juga didakwa dalam skandal itu sendiri. Yang meninggalkan Ford untuk menjadi Wakil Presiden Nixon, dan kemudian Presiden setelah Nixon mengundurkan diri juga. Ford berhadapan dengan Gubernur Georgia satu masa yang relatif tidak dikenal dengan nama Jimmy Carter. Carter menggambarkan dirinya sebagai orang yang jujur ​​dan orang luar Washington pada saat bangsa itu masih terhuyung-huyung setelah Skandal Watergate, dan kekalahan Amerika dalam Perang Vietnam. Popularitas Ford merosot setelah mengampuni Nixon. Namun, menjelang pemilihan, Carter menyelinap di tempat pemungutan suara setelah mengaku bernafsu terhadap perempuan dalam wawancara majalah Playboy . Harapan Ford untuk mengejar Carter dalam jajak pendapat berakhir setelah dia dengan salah menyatakan bahwa tidak ada dominasi Soviet di Eropa Timur. Selama pemilihan, hanya 54 persen pemilih yang memenuhi syarat memberikan suara mereka untuk siapa saja, menurut Miller Center. Itu adalah jumlah terendah sejak akhir Perang Dunia II. Carter menjadi Presiden ke-39 dengan selisih tipis 57 suara Electoral College, memiliki 297 suara untuk Ford's 240. Dia juga memiliki margin sempit dalam pemilihan umum setelah menerima 1, 68 juta suara lebih dari Ford, setara dengan margin 2, 06 persen.

9. James Polk mengalahkan Henry Clay, 1844 (margin 1, 45%)

Agar James Knox Polk terpilih sebagai Presiden Amerika Serikat ke-11, ia pertama-tama mengatasi berbagai kendala, yang utamanya adalah kandidat yang tidak dikenal. Mantan Presiden Martin Van Buren, dan kelas berat Partai Demokrat Lewis Cass dari Michigan, mencalonkan diri melawannya demi kepentingan tawaran nominasi mereka sendiri. Tetapi setelah Van Buren menyadari bahwa Cass memukulinya, selama Pemungutan Suara Kelima dalam Konvensi Demokrat, ia menjadi marah dengan Cass, dan dirinya sendiri mendukung Polk, yang akhirnya memenangkan nominasi pada 30 Mei 1844, menurut Miller Center. Untuk Kepresidenan, Polk berlari melawan Henry Clay dari Partai Whig. Partai terpaksa melakukan serangan pribadi terhadap Polk, dan menyebarkan cerita palsu terhadapnya. Ketika suara Presiden diberikan, Polk menang dengan selisih yang kecil. Dia menerima 1.338.464 suara populer ke 1.300.097 Clay, margin populer 1, 45 persen. Polk juga menerima 170 suara pemilihan untuk Clay's 105, dan dengan demikian menjadi Presiden AS.

8. Richard Nixon mengalahkan Hubert Humphrey, 1968 (0, 7% margin)

Pemilu 1968 adalah yang kedua kalinya Richard Nixon, seorang Republikan, mencalonkan diri untuk jabatan Presiden AS, yang dikalahkan oleh John F. Kennedy pada tahun 1960. Lawannya Hubert Humphrey, seorang Demokrat, adalah Wakil Presiden Lyndon Johnson. Profil nasional Nixon sebagai kandidat Presiden naik setelah Presiden Johnson mengejeknya sebagai kampanye kronis pada tahun 1968. Dia memenangkan nominasi Partai Republik pada pemungutan suara pertama, dan menunjuk Spiro Agnew sebagai pasangannya. Pada saat itu, Partai Demokrat dalam kekacauan, yang hanya diperparah oleh pembunuhan Robert F. Kennedy. Meskipun demikian, Hubert Humphrey memenangkan nominasi. Dalam menjalankan Pemilu Presiden, Nixon memiliki keunggulan dua digit atas Humphrey, menurut Pusat Miller. Namun, pada Hari Pemilihan, kepemimpinan Nixon atas Humphrey tampaknya telah lenyap. Masuknya George Wallace sebagai kandidat pihak ketiga lebih banyak merugikan Demokrat daripada Partai Republik, dan sebagai hasilnya Nixon memenangkan suara Electoral College dengan selisih 3 hingga 2. Dalam hal pemilihan umum, Nixon, pada 43, 42 persen, memiliki keunggulan tipis atas Humphrey, yang menerima 42, 72 persen. Nixon mengalahkan Humphrey dengan selisih 0, 7 persen populer, dan menjadi Presiden Amerika Serikat ke-37.

7. Grover Cleveland mengalahkan James Blaine, 1884 (margin 0, 57%)

Demokrat Grover Cleveland menjadi Presiden Amerika Serikat ke-22 pada tahun 1884 karena dukungan dari pemilih kelas menengah atas pertempurannya dengan Tammany Hall, mantra reformisnya tentang kerja keras, prestasi, dan efisiensi, dan dukungan dari pemilih negara bagian New York. Selain itu, saingannya James Blaine memiliki musuh di Partai Republik, yang juga memiliki pendukung yang memandang Cleveland dengan baik, sebagian besar karena upayanya untuk menantang organisasi dan bisnis politik yang korup. Untuk menang, Demokrat menggambarkan Blaine sebagai tidak bermoral secara politik, dan sebagai pemeras yang menggunakan posisinya sebagai Ketua DPR untuk mendapatkan bantuan dari industri kereta api. Kampanye kotor terbayar, meskipun Cleveland menang dengan selisih yang kecil. Dia melakukannya setelah menerima 48, 5 persen suara populer untuk 48, 2 persen Blaine, menurut Miller Center. Dia juga memenangkan 219 suara pemilihan, melampaui 182 Blaine.

6. John F. Kennedy mengalahkan Richard Nixon, 1960 (margin 0, 17%)

Pemilihan Presiden AS 1960 mengadu John F. Kennedy melawan Richard Nixon. Keduanya berusia 40-an. Untuk mendapatkan nominasi Demokrat, Kennedy pertama kali mengalahkan Hubert Humphrey, dari Minnesota, selama 13 pemilihan pendahuluan. Kennedy kemudian mengalahkan Lyndon Johnson, Pemimpin Mayoritas Senat, di Konvensi Nasional Demokrat di Los Angeles pada pemungutan suara pertama untuk meraih nominasi. Nixon, yang saat itu Wakil Presiden untuk Eisenhower, dinominasikan oleh Partai Republik untuk mencalonkan diri melawan Kennedy. Perlombaan untuk Gedung Putih sangat ketat, dan Gallup Polls memiliki kedua kandidat terikat pada 47 persen, dengan 6 persen pemilih ragu-ragu. Serangkaian 4 debat di televisi mendorong profil Kennedy dengan biaya Nixon. Pada Hari Pemilu, Kennedy memenangkan suara rakyat dengan selisih kecil 120.000 suara, dari 68, 8 juta surat suara yang dilemparkan, menurut Pusat Miller. Dalam pemilihan Electoral College, ia menerima 303 suara untuk 219 Nixon untuk menjadi Presiden ke-35 negara.

5. James Garfield mengalahkan Winfield Hancock, 1880 (margin 0, 09%)

Pada awal tahun 1880, limpasan pencalonan calon Presiden Republik mengadu mantan Presiden Ulysses S Grant terhadap James G. Blaine, seorang Senator "setengah jenis" Maine. Tetapi James Garfield, kepala delegasi Ohio, mendukung John Sherman, sehingga mengubahnya menjadi "3 pacuan kuda". Grant adalah pelari terdepan, diikuti oleh Blaine dan Sherman. Namun, selama pemungutan suara konvensional, Garfield akan menerima satu atau dua suara courtesy. Tetapi pada pemungutan suara ke-34, Wisconsin memberi 16 suara kepada Garfield, dan pada pemungutan suara berikutnya ia mendapat 50. Pada pemungutan suara ke-36, Blaine dan Sherman bergabung untuk mendukung Garfield, dengan biaya Grant. Itu berhasil, dan Garfield memenangkan nominasi dengan 399 suara untuk 306 Grant. Perlombaan untuk presiden mengadu Garfield melawan Winfield S. Hancock, seorang pahlawan Tentara Demokrat dan Perang Sipil. Kedua kandidat memiliki sedikit perbedaan kebijakan, kecuali pada tarif di mana Hancock tersandung. Demokrat menyerang Garfield karena skandal Credit Mobilier, tetapi ia tetap tidak menonjolkan diri. Ketika Garfield mulai dianggap terikat dengan Half Breeds, ia melakukan misi ke New York untuk memperbaiki pagar dalam sebuah konferensi yang dijuluki "Perjanjian Fifth Avenue". Selama pemilihan, Garfield mengalahkan Hancock dengan 7.368 suara, yang berjumlah kurang dari sepersepuluh dari total suara yang diberikan (margin kemenangan populer 0, 09 persen), menurut Miller Center. Di Electoral College, Garfield mengumpulkan 214 suara untuk Hancock's 155 untuk menjadi Presiden AS ke-20.

4. George W. Bush mengalahkan Al Gore, 2000 (-5, 1% margin)

Pemilihan Presiden AS tahun 2000 mengadu Gubernur Republik Texas, George W. Bush dengan Wakil Presiden Albert Gore. Untuk memenangkan nominasi Partai Republik, Bush mengalahkan penantang terkuatnya, John McCain. Gore sendiri mengalahkan Senator New Jersey Bill Bradley untuk meraih nominasi Demokrat. Bush berhadapan dengan Gore dalam serangkaian 3 debat, yang menurut para pengumpul pendapat memberikan kesan yang bagus setelahnya. Menjelang pemilihan, dakwaan "mengemudi di bawah pengaruh" (DUI) terhadap Bush muncul. Lima hari setelah mengakui hal itu, ia kehilangan 4 poin memimpin sebelumnya dalam jajak pendapat. Pada hari-hari menjelang pemilihan, perlombaan terlalu dekat untuk dipanggil. Hasil pemilu dinodai dengan inkonsistensi, terutama di Florida, di mana Gore memerintahkan penghitungan ulang setelah mereka tampaknya mendukung Bush. Pertempuran legal pun terjadi, dan berakhir di Mahkamah Agung, di mana seruan untuk penghitungan ulang ditolak, artinya Bush menang. Meskipun Bush memenangkan pemilihan Electoral College dengan 271 suara untuk Gore's 266, dia kehilangan suara populer untuk Gore, dengan 500.000, margin -0, 51 persen, menurut Pusat Miller.

3. Benjamin Harrison mengalahkan Grover Cleveland, 1888 (-8, 3% margin)

Benjamin Harrison, seorang Republikan, adalah Presiden Amerika Serikat ke-23. Dia menerima nominasi Partai Republik setelah pelari terdepan James G. Blaine mendukungnya setelah Blaine kalah. Tapi Harrison membuntuti John Sherman, yang gagal dalam pemungutan suara, dan Harrison menyusulnya untuk memenangkan nominasi pada pemungutan suara ke-8. Memenangkan nominasi itu mengadu Harrison dengan presiden incumbent Partai Demokrat Grover Cleveland. Kampanye untuk Presiden untuk kedua kandidat adalah kunci rendah, dengan sedikit permusuhan yang ditunjukkan. Presiden Cleveland hanya membuat satu penampilan kampanye, sementara Harrison berpidato di acara-acara yang diselenggarakan kepada pers yang dikenal sebagai delegasi. Sebagian besar kampanye dilakukan oleh anggota partai, dan masalah utama yang dibahas adalah tarif dan pensiun. Presiden Cleveland menerima 90.000 lebih banyak suara populer daripada Harrison, menurut Miller Center. Namun, Harrison menerima 238 suara Electoral College ke Cleveland's 168 untuk menjadi Presiden.

2. Rutherford Hayes mengalahkan Samuel Tilden, 1876 (-3% margin)

Untuk menjadi Presiden Amerika Serikat ke-19, calon Republik dari Rutherford B Hayes pertama kali bertikai dengan warisan pendahulunya, karena Ulysses S. Grant dan skandal pemerintahannya telah merusak reputasi partai. Ada juga peningkatan pengangguran, korupsi di tempat-tempat tinggi, dan penurunan harga tanaman dalam masa jabatan Presiden Grant. Bagi Partai Republik, Hayes dipandang positif sebagai pahlawan perang, karena integritasnya, dan karena berasal dari Ohio, negara yang penting. Pergi ke Konvensi Republik di Cincinnati, Hayes membuntuti pelari terdepan James G Blaine, yang dirinya ternoda oleh tuduhan korupsi. Hayes meraih nominasi pada pemungutan suara ketujuh, dan dalam pemilihan presiden ia berhadapan dengan kandidat Demokrat dan Gubernur New York, Samuel Jones Tilden. Tilden memiliki kredensial reformasi yang kuat, dan suasana pemilihan menjelang pemilu 1876 adalah Partai anti-Republik. Upaya pemilihan dan penghitungan suara dirusak oleh permusuhan, penyimpangan, dan kecurigaan dari salah satu pihak terkait dengan saingan mereka. Hingga saat itu, itu adalah pemilihan terpanjang dan paling kontroversial, dan itu mengancam untuk menjerumuskan bangsa ke dalam kekacauan total. Mayhem dihindari ketika Ketua Partai Demokrat dengan cepat mengesampingkan filibusters, dan memaksa penyelesaian penghitungan suara pada tanggal 2 Maret 1877, menurut Miller Center. Hayes menang dengan 185 suara Electoral College ke Tilden 184 untuk menjadi Presiden, setelah kalah dalam pemilihan umum untuk Tilden dengan 250.000 suara.

1. John Q. Adams mengalahkan Andrew Jackson, 1824 (-10, 44% margin)

Untuk menjadi Presiden AS, John Quincy Adams mengalahkan nama-nama tokoh besar yang menghalangi jalannya sebagai John C. Calhoun, William H. Crawford, Henry Clay, dan Andrew Jackson. Dalam pemilihan ini pada tahun 1824, cara tradisional masing-masing partai yang mencalonkan seorang calon presiden sepanjang garis partai mereka telah runtuh pada tahun 1820. Diputuskan sebagai gantinya tanpa merujuk pada afiliasi partai. Kandidat dipilih berdasarkan popularitas regional mereka oleh badan legislatif negara bagian. Selama kampanye, Andrew Jackson adalah pelari terdepan, karena dalam jumlah besar untuk demonstrasi besar-besaran di negara-negara ayunan utama seperti Indiana, New York, Illinois, Pennsylvania, dan New Jersey. Dalam pemungutan suara populer, Jackson menang dengan 152.901 suara untuk Adams '114.023, Clay 47.217, dan Crawford 46.979, menurut Miller Center. Calhoun kemudian keluar dari lomba dalam upaya untuk mendapatkan Wakil Presiden. Untuk suara Electoral College, Jackson menerima 99, 32 kurang dari total yang dibutuhkan untuk memenangkan suara terbanyak dari Pemilih. Adams menerima 84 suara electoral college, Crawford 41, dan Clay, Ketua DPR, mendapat 37. Bertindak berdasarkan Amandemen ke-12 konstitusi, Dewan Perwakilan Rakyat bertemu untuk memberikan suara dalam pemilihan Presiden dari 3 kandidat teratas yang tersisa setelah Clay dieliminasi melalui negosiasi dan diskusi. Adams menang dengan selisih satu suara, setelah pendukung Clay di rumah mendukungnya, menurut Miller Center. Di mata Jackson dan para pengikutnya, ini benar-benar tawaran yang korup yang turun untuk memberi Adams hak untuk tinggal di Gedung Putih.

Direkomendasikan

Seberapa cepat beruang dapat berlari?
2019
Berapa Banyak Jenis Capybaras Yang Ada?
2019
Danau Terbesar di Kanada menurut Provinsi atau Wilayah
2019