Pengurangan Terbaru Dan Pengampunan Terhadap Utang Internasional Terbesar

Meksiko

Secara total, Meksiko telah menerima pengampunan utang terbesar dari negara mana pun dengan $ 7, 48 miliar. Meksiko, dengan negara-negara Amerika Latin lainnya, menderita krisis utang selama tahun 1980-an yang membuat negara itu tidak mampu membayar pinjaman luar negeri. Ini menandai awal dari pengampunan hutang mereka. Pada akhir 90-an, pengurangan utang menghasilkan pengurangan bunga secara keseluruhan yang membantu menstabilkan harga dan mendorong pertumbuhan ekonomi kecil.

Brazil

Mirip dengan Meksiko, Brasil menderita selama krisis utang tahun 1980-an. Karena tidak mampu membayar kembali pinjaman luar negeri mereka, Brasil mengajukan pengurangan hutang. Ini berjumlah $ 580 juta. Untuk menghapus hutang ini, negara harus menyetujui kebijakan ekonomi neo-liberal yang mendorong privatisasi dan mengurangi pengeluaran pemerintah. Beberapa ekonom berpendapat bahwa ini berdampak buruk pada pertumbuhan ekonomi dan pada dasarnya menyebabkan peningkatan kemiskinan.

Peru

Peru memiliki kisah utang serupa dengan Meksiko dan Brasil. Selama tahun 1980-an, negara itu dalam utang yang dalam karena kenaikan suku bunga dan krisis minyak global. Negara itu mengajukan pengampunan utang kepada Bank Dunia (pemegang sebagian besar pinjamannya) di tahun 90-an dan sementara sebagian diampuni, mayoritas dijadwal ulang. Ini memiliki dampak signifikan pada ekonomi dan pada akhir tahun 90-an, Peru mampu memenuhi pembayaran utangnya. Hari ini, itu dianggap sebagai ekonomi yang layak kredit. Sebanyak $ 494 juta telah dimaafkan.

Guyana

Di samping banyak negara Amerika Latin lainnya, Guyana juga melihat utang tak terkendali di tahun 80-an dan 90-an. Ekonomi berada dalam krisis seperti itu pada waktu itu sehingga pemerintah mulai meminjam pinjaman untuk membeli impor. Akhir 90-an membawa program penyesuaian kembali struktural dan beberapa pengurangan utang. Negara ini telah menerima $ 156 juta dalam pengampunan hutang.

Montenegro

Negara ini adalah yang pertama dalam daftar yang tidak ada di Amerika Latin. Montenegro, sebuah negara Eropa, telah memiliki $ 111 juta dimaafkan hingga 2014. Terlepas dari pengampunan ini, negara ini memiliki tingkat utang yang tinggi hari ini dan berutang hampir 70% dari PDB-nya. Sebagian besar dari ini untuk masalah Eurobonds, utang kepada Bank Internasional untuk Rekonstruksi dan Pembangunan, Credit Suisse, dan Bank Investasi Eropa.

Jamaika

Jamaika memiliki rasio utang terhadap produk domestik bruto (PDB) tertinggi ketiga di dunia, yang mencapai 140%, dan merupakan negara yang penuh dengan kemiskinan. Seperti banyak negara berkembang, utangnya mulai bertambah pada tahun 1970-an hanya untuk mencapai krisis selama tahun 80-an. Meskipun sangat berhutang budi, negara sejauh ini hanya memiliki $ 54 juta dimaafkan. IMF, Bank Dunia, dan IDB sedang dalam diskusi sekarang untuk mengurangi hutang lebih lanjut.

Uganda

Negara Afrika pertama dalam daftar, Uganda telah menerima $ 14, 7 juta pengurangan hutang. Berbeda dengan negara-negara lain yang disebutkan, negara-negara Afrika tidak mulai bertambah hutang sampai akhir 80-an. Pada pertengahan 90-an, sebagian besar negara memiliki lebih banyak uang daripada yang dapat mereka hasilkan dalam barang setiap tahun. Uang itu bukan dari pemberi pinjaman pribadi tetapi lebih dari negara lain dan organisasi multilateral. Pengampunan utang di sini terjadi pada awal 2000-an dan merupakan kerja sama bersama antara Bank Dunia, IMF, Bank Pembangunan Afrika, dan pemerintah asing.

Kenya

Kenya memiliki sejarah utang yang sama dengan Uganda, dan telah menerima $ 11, 6 juta pengampunan. Negara ini telah meminjam sejumlah besar uang untuk berinvestasi dalam proyek-proyek infrastruktur yang diyakini akan mendorong ekonomi ke dalam pertumbuhan. Sebaliknya, bangsa ini menghadapi korupsi dan kebijakan buruk yang membuat pembayaran hampir tidak mungkin.

Malawi

Malawi adalah negara Afrika terakhir yang membuat daftar ini dengan $ 10, 3 juta pengampunan hutang. Mirip dengan Uganda dan Kenya, akrual utang tidak memiliki dampak ekonomi yang diantisipasi dan Malawi juga terbebas dari sejumlah besar pinjaman. Tetapi apakah ini membantu negara-negara ini. Beberapa ekonom percaya demikian. Pemerintah di sini menjadi subjek yang menarik bagi organisasi-organisasi dan negara-negara yang meringankan hutang dan karena itu kebijakan dan anggaran mereka berada di bawah pengawasan ketat. Dengan tekanan itu, negara-negara Afrika mulai menginvestasikan uang federal tambahan ke dalam program publik seperti perawatan kesehatan dan pendidikan. Pengampunan hutang ini juga memungkinkan mereka untuk menginvestasikan uang ke infrastruktur ekstraksi sumber daya alam. Untuk sebagian besar, negara-negara telah menghindari mengambil utang yang tidak terkelola lagi meskipun sekarang tersedia dalam bentuk pinjaman pribadi.

Honduras

Negara terakhir dalam daftar adalah Honduras, yang telah melihat total $ 5, 4 juta dalam pengampunan utang sampai 2014. Pada 2015, Dana Moneter Internasional (IMF) menyetujui pengampunan utang 100% untuk setiap utang IMF yang diperoleh negara sebelum 2005, yang kira-kira sama dengan $ 154 juta. Ini telah diberlakukan di bawah Inisiatif Negara Miskin Berutang Besar. Honduras disetujui karena telah membuat kemajuan signifikan dalam mengurangi kemiskinan dan meningkatkan manajemen anggaran publik.

Negara-Negara Yang Menerima Kebanyakan Pengurangan Dan Pengampunan Dalam Hutang

PangkatNegaraPengampunan dan Pengurangan Utang Bersih Melalui 2014
1Meksiko$ 7, 48 Miliar
2Brazil$ 580 Juta
3Peru$ 494 Juta
4Guyana$ 156 Juta
5Montenegro$ 111 Juta
6Jamaika$ 54 Juta
7Uganda$ 14, 7 Juta
8Kenya$ 11, 6 Juta
9Malawi$ 10, 3 Juta
10Honduras$ 5, 4 Juta

Direkomendasikan

Situs Warisan Dunia UNESCO Di Kosta Rika
2019
Siapa Doukhobors?
2019
Api Biru Listrik Dari Gunung Ijen
2019