Pembunuh Berantai Terbanyak dalam Sejarah

Pembunuh berantai telah menjadi dasar cerita-cerita seram dan plot film yang telah menghantui mimpi selama bertahun-tahun. Tapi siapa orang-orang ini dan apa artinya menjadi pembunuh berantai? Mereka adalah pembunuh yang membunuh 3 orang atau lebih dalam jumlah waktu yang signifikan dan sering beristirahat di antara para korban. Pembunuh berantai dimotivasi oleh beberapa faktor: visioner (percaya bahwa tuhan atau iblis memberi tahu mereka apa yang harus dilakukan), berorientasi misi (percaya bahwa mereka menyembuhkan atau mengubah masyarakat), hedonistik (kesenangan mutlak dari pembunuhan), dan kontrol kekuasaan (Kemampuan untuk melakukan kontrol atas korban). Menghukum seorang pembunuh berantai adalah hal yang sulit bagi pasukan polisi karena sulit untuk mengaitkan beberapa pembunuhan dengan satu orang terutama jika mereka terjadi di beberapa yurisdiksi atau tanpa faktor motivasi yang normal. Di bawah ini adalah beberapa pembunuh berantai yang paling produktif dalam sejarah.

Serial Killers mematikan

Harold Shipman

Harold Shipman menduduki puncak daftar ini dengan 215 korban terbukti antara tahun 1975 dan 1998. Seorang dokter medis dari Inggris, Shipman awalnya dicurigai melakukan pelanggaran ketika seorang kolega menyatakan prihatin dengan tingginya tingkat kematian pasiennya, tetapi ada bukti yang tidak cukup untuk membuktikan apa pun. . Mayoritas korbannya adalah wanita yang lebih tua, terbunuh oleh suntikan diamorfin. Dia akhirnya tertangkap setelah menempa surat wasiat korban terakhirnya dan meninggalkan harta bendanya atas namanya. Dua teori menyatakan bahwa dia memalsukan surat wasiat karena dia ingin ditangkap atau ingin pensiun dini di luar Inggris. Pada saat persidangan, ia dinyatakan bersalah membunuh 15 pasien dan kemudian dikaitkan dengan 200 lebih. Diyakini bahwa ia mencuri perhiasan mahal dari korbannya.

Luis Garavito

Nomor 2 dalam daftar adalah Luis Garavito, dari Kolombia, yang membunuh 138 orang yang dikonfirmasi. Garavito mengejar bocah jalanan yang berusia antara 6 dan 16 tahun dengan menawarkan hadiah kecil untuk mendapatkan kepercayaan mereka. Dia kemudian akan berjalan-jalan sampai mereka lelah di mana dia akan menyiksa, memperkosa, dan akhirnya memotong leher mereka. Dia membuang mayat-mayat itu dengan memotong-motongnya. Dia ditangkap pada April 1999 setelah seorang pejalan kaki mendengar seorang anak laki-laki menangis minta tolong. Anggota masyarakat memanggil polisi dan mengorganisir sebuah regu pencari. Dia ditangkap pada hari yang sama. Di pengadilan, ia mengaku memperkosa, menyiksa, dan membunuh 147 anak laki-laki. Dia sendiri adalah korban pelecehan seksual sejak kecil. Hakim menjatuhkan hukuman lebih dari 1.000 tahun penjara. Namun, Kolombia hanya mengizinkan maksimal 50 tahun, dan karena ia membantu polisi menemukan mayat, hukuman dikurangi menjadi 22 tahun yang memenuhi syarat untuk dibebaskan lebih awal dengan perilaku yang baik.

Pedro López

Pedro López berada di urutan berikutnya karena menewaskan 110 orang di Kolombia, Ekuador, dan Peru sepanjang tahun 1970-an. Dia tumbuh di Kolombia dan memiliki masa kecil yang sulit diisi dengan pelecehan dan kekerasan seksual. Beralih ke kehidupan kejahatan, ia menghabiskan tugas pertamanya di penjara di akhir 60-an karena mencuri mobil. Pembebasannya memicu pembunuhan. Korbannya adalah gadis-gadis muda yang miskin, yang akan ia pikat ke daerah terpencil untuk diperkosa dan dibunuh. Di Peru, ia ditangkap oleh komunitas Ayacucho ketika ia mencoba untuk menculik seorang gadis muda dan hampir tunduk pada hukum kesukuan ketika seorang misionaris meyakinkan masyarakat untuk memanggil polisi. Polisi mendeportasinya ke Kolombia. Pada akhir 70-an, dia berada di Ekuador di mana dia sekali lagi ketahuan mencoba menculik seorang gadis dari pasar. Dia ditangkap dan tidak mau bekerja sama. Seorang penyelidik menyamar sebagai narapidana dan akhirnya mendapatkan pengakuannya yang menyebabkan ditemukannya 57 mayat. López mengklaim telah membunuh 200 lainnya di Kolombia dan Peru. Pada 31 Juli 1981, ia dijatuhi hukuman 16 tahun penjara (hukuman maksimum Ekuador saat itu) dan dibebaskan setelah 14 tahun karena perilaku yang baik. Dia dideportasi ke Kolombia di mana pihak berwenang sedang menunggu untuk mengadili dia atas pembunuhan lain. Selama persidangan, ia dinyatakan gila dan dijatuhi hukuman di fasilitas psikiatrik pada tahun 1995. Tiga tahun kemudian ia dinyatakan waras dan dibebaskan. Dia telah menghilang meskipun ada kecurigaan bahwa dia terhubung dengan pembunuhan tahun 2002. Fakta-fakta ini dilaporkan dalam film dokumenter berdasarkan hidupnya.

Pembunuh berantai lainnya dengan tingkat pembunuhan tinggi termasuk: Daniel Camargo di Kolombia dan Ekuador (72), Pedro Rodrigues Filho di Brasil (71), Kampatimar Shankariya di India (70), Yang Xinhai di China (67), Abul Djabar di Afghanistan (65) ), Andrei Chikatilo di Uni Soviet (53), dan Anatoly Onoprienko di Uni Soviet dan Ukraina (52).

Menangkap Serial Killers

Mayoritas pembunuh berantai ditangkap ketika seseorang yang dekat dengan mereka menghubungi polisi. Polisi kemudian memulai penyelidikan yang dapat mengarah pada pengakuan atau kasus serupa lainnya, pembunuhan yang belum diselesaikan atau kasus orang hilang. Di lain waktu, pembunuh berantai ditangkap karena kejahatan yang berbeda dan selama penyelidikan terkait dengan pembunuhan. Terkadang, korban yang dimaksudkan berhasil melarikan diri dan menghubungi polisi.

Pembunuh Berantai Terbanyak dalam Sejarah

PangkatNamaNegaraJumlah Korban yang Terbukti
1Harold ShipmanKerajaan Inggris215
2Luis GaravitoKolumbia138
3Pedro LópezKolombia Ekuador Peru110
4Daniel CamargoKolombia Ekuador72
5Pedro Rodrigues FilhoBrazil71
6Kampatimar ShankariyaIndia70
7Yang XinhaiCina67
8Abul DjabarAfganistan65
9Andrei ChikatiloUni Soviet53
10Anatoly OnoprienkoUni Soviet Ukraina52

Direkomendasikan

Apa Jenis Iklim yang Dimiliki Uganda?
2019
Sungai Besar di California
2019
The Eleven Australian Convict Sites: Situs Warisan Dunia UNESCO Di Australia
2019