Ekonomi Pengekspor Barang Dagangan Teratas

Peningkatan globalisasi telah menyebabkan lonjakan perdagangan global. Negara-negara mengekspor komoditas surplus dari sektor produksi domestik dan barang-barang impor berlimpah di negara lain. Industri perdagangan global telah mendorong munculnya pemain global top, yang mengirimkan barang dagangan bernilai miliaran dolar. Barang dagangan yang diekspor meliputi minyak, mineral, emas, bijih besi, sayuran, tekstil, farmasi, mesin, senjata, dan elektronik di antara banyak komoditas lainnya. Negara-negara pengekspor barang dagangan teratas pada tahun 2015 dirinci di bawah ini.

Cina

China mengekspor barang senilai $ 2, 21 triliun di seluruh dunia menjadikannya negara pengekspor terbesar. Dalam beberapa tahun terakhir, ekonomi Tiongkok telah mengalami pertumbuhan luar biasa. PDB negara itu pada 2015 mencapai sekitar $ 19, 51 triliun. 50, 3% dari ekspornya menuju ke negara-negara Asia terutama Hong Kong, Jepang, dan Korea Selatan. China memiliki perjanjian perdagangan bebas dengan Honk Kong dan mengekspor banyak ke wilayah tersebut. Pada 2015 ekspor dari Tiongkok ke negara-negara non-Asia berdasarkan volume adalah ke AS (18%), Jerman (3%), Inggris (2, 6%), Belanda (2, 6%), dan India (2, 6%). Australia, Taiwan, Singapura, dan Thailand juga mengimpor sejumlah besar ekspor Cina. Ekspor utama dari Cina adalah peralatan elektronik, komputer, mesin dan mesin, furnitur, tekstil, dan peralatan medis. Ekspor lainnya adalah besi, baja, sirkuit terpadu, dan telepon seluler.

Amerika Serikat

AS adalah negara pengekspor terbesar kedua di dunia. Negara ini mengekspor barang dagangan senilai $ 1, 50 triliun di seluruh dunia. AS telah mempertahankan hubungan politik, ekonomi dan budaya yang kuat dengan Kanada selama beberapa dekade. Hubungan ini telah membentuk ekonomi Kanada, ekonomi yang terus sangat bergantung pada perdagangan dengan AS. Kanada adalah importir ekspor terbesar dari AS. AS telah meningkatkan hubungan perdagangan dengan kawasan Asia dan Pasifik, yang lebih penting dengan ledakan ekonomi baru-baru ini di sana. China adalah importir utama ekspor dari AS, diikuti oleh beberapa mitra Asia yaitu, Jepang dan Korea Selatan. Tujuan lain untuk ekspor AS adalah Meksiko, Inggris, Jerman, Prancis, Arab Saudi, dan Taiwan. AS memiliki beragam ekspor yang luas, yang meliputi minyak bumi, pesawat terbang dan pesawat ruang angkasa, kendaraan, mesin, farmasi, peralatan medis dan plastik.

Jerman

Jerman mengekspor barang dagangan senilai $ 1, 33 triliun. Jerman adalah ekonomi terkemuka di Uni Eropa dan terkenal di dunia karena inovasi dan teknologinya yang canggih. Jerman mempertahankan hubungan ekonomi dan politik yang baik dengan AS yang merupakan pengimpor utamanya. Jerman dan AS adalah sekutu dalam Organisasi Perjanjian Atlantik Utara (NATO) dan telah memulai beberapa misi penjaga perdamaian seperti di Afghanistan dan Afrika. Jerman dan AS juga menyalurkan investasi langsung antara satu sama lain untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Mitra importir utama lainnya untuk produk Jerman adalah Perancis, Inggris, Cina, dan Belanda. Ekspor utama dari Jerman adalah kendaraan, pesawat terbang dan helikopter, mesin, tekstil, suku cadang kendaraan, bahan kimia, komputer dan produk elektronik, dan logam.

Jepang

Jepang mengekspor barang dagangan senilai $ 624, 94 miliar. Pertumbuhan ekonomi Jepang sebagian besar disebabkan oleh pertumbuhan ekspor. Jepang menikmati perdagangan bilateral yang menguntungkan dengan Cina yang mengimpor hampir 21, 5% dari ekspor Jepang. Jepang juga memiliki hubungan dagang dengan Korea Selatan. Pengimpor terbesar kedua ekspor Jepang adalah AS. AS dan Jepang telah memperkuat hubungan mereka dalam beberapa tahun terakhir, sebuah langkah yang telah melihat AS membangun pangkalan di Jepang untuk memfasilitasi stabilitas di kawasan Asia dan Pasifik. Jepang juga mengekspor komoditas ke Australia dan Uni Emirat Arab. Ekspor utama dari Jepang adalah kendaraan, elektronik, besi dan baja, mesin, plastik, dan minyak.

Negara-negara pengekspor barang dagangan lainnya berdasarkan nilai barang dagangan pada tahun 2015 termasuk Belanda, yang mengekspor barang senilai $ 567, 22 miliar, diikuti oleh Korea Selatan ($ 526, 76 miliar), Hong Kong ($ 510, 60 miliar), Prancis ($ 505, 90 miliar), Inggris ($ 460, 45) miliar), dan Italia ($ 459, 07 miliar). Eropa, Asia, dan Amerika Utara adalah rumah bagi negara-negara pengekspor utama. Ekspor merangsang pertumbuhan ekonomi suatu negara, dan pasar global terus menarik minat negara-negara berkembang dan berkembang.

Ekonomi Pengekspor Barang Dagangan Teratas

PangkatNegaraNilai Ekspor Barang Dagangan di 2015 (US $)
1Cina$ 2, 27 Triliun
2Amerika Serikat$ 1, 50 Triliun
3Jerman$ 1, 33 Triliun
4Jepang$ 624, 94 Miliar
5Belanda$ 567, 22 Miliar
6Korea Selatan$ 526, 76 Miliar
7Hongkong$ 510, 60 Miliar
8Perancis$ 505, 90 Miliar
9Kerajaan Inggris$ 460, 45 Miliar
10Italia$ 459, 07 Miliar

Direkomendasikan

Apa Mata Uang Malawi?
2019
15 Negara dengan Guru-guru Sekolah Menengah Paling Sedikit Terlatih
2019
Apa Mata Uang Ghana?
2019