Infrastruktur Tenaga Yang Paling Rawan Kerugian Listrik Oleh Negara

Transmisi dan Distribusi Tenaga Listrik

Transmisi tenaga listrik adalah perpindahan listrik dari sumber penciptaan, seperti pembangkit listrik, ke gardu induk. Gardu listrik mengubah voltase dari tinggi ke rendah atau rendah ke tinggi, ini adalah perhentian terakhir daya sebelum digunakan konsumen. Jaringan antara gardu dan pelanggan disebut distribusi tenaga listrik. Prinsip ini sama untuk daya yang dihasilkan dengan memanfaatkan batu bara, gas alam, minyak bumi, atau energi nuklir.

Listrik Hilang Selama Transmisi dan Distribusi

Hilangnya energi dimulai pada pembangkit listrik. Apa pun sumbernya, salah satu sumber daya yang disebutkan di atas dibakar untuk menghasilkan panas yang kemudian digunakan untuk merebus air untuk menghasilkan uap. Uap itu kemudian digunakan untuk memutar turbin yang menghasilkan listrik. Hanya sekitar 66% energi dalam bahan baku yang masuk ke jaringan listrik.

Lebih banyak energi yang hilang saat bergerak di sepanjang jalur transmisi. Tegangan di sepanjang garis ini dapat mencapai hingga ratusan ribu volt, ini untuk menjaga kerugian rendah. Elektron yang bergerak di sepanjang garis bertabrakan karena resistansi kabel dan peralatan, menciptakan panas dan mengakibatkan kerugian. Temperatur yang panas juga dapat menyebabkan peningkatan kehilangan listrik.

Dari gardu, tegangan diturunkan sebelum mencapai rumah tangga konvensional. Ini agar dapat berjalan lebih aman di sepanjang garis yang biasanya ditangguhkan oleh tiang kayu. Listrik melewati trafo di tiang sebelum akhirnya memasuki rumah konsumen. Tegangan yang diturunkan ini menghasilkan peningkatan kerugian. Sementara kerugian selama transmisi dan distribusi dianggap normal, beberapa negara mengalami kerugian yang sangat besar yang memiliki konsekuensi ekonomi yang serius.

Negara Mengalami Kerugian Listrik Tinggi

Untuk tujuan perbandingan, negara-negara dengan transmisi listrik dan jaringan distribusi yang relatif efisien (seperti Amerika Serikat) mengalami kerugian sekitar 6% selama transmisi dan distribusi. Jaringan listrik di Togo, di sisi lain, kehilangan sekitar 87%. Energi di sini diproduksi di pembangkit listrik termal 1987, sejak itu, pemerintah tidak melakukan upaya untuk berinvestasi dalam produksi. Listrik yang dikelola untuk mencapai rumah dan bisnis konsumen hanya memenuhi 3% dari kebutuhan negara. Togo sangat bergantung pada impor energi karena kerugian ini, kurangnya investasi, dan peralatan yang menua.

Negara berikutnya dengan kehilangan energi yang signifikan, tetapi tidak jauh dari Togo, adalah Haiti dengan kerugian 54% selama transmisi dan distribusi. Grid di sini sangat tidak efisien akibat perawatan yang tidak tepat. Sistem kelistrikan di sini menderita kekurangan dana, bencana, pencurian, dan sistem informasi kuno.

Akar masalah serupa di semua negara dalam daftar. Ini termasuk Republik Kongo, di mana 44% dari semua output daya hilang, diikuti oleh Botswana (39%), Niger (34%), Nepal dan Honduras (masing-masing 31%), Irak (30%), dan Kamboja serta Albania masing-masing 28%.

Konsekuensi Ekonomi

Kehilangan energi selama proses pembangkitan merupakan biaya produksi yang lebih tinggi untuk pembangkit listrik dan pemborosan sumber daya tak terbarukan. Ini dapat dicegah, sebagian, dengan menggunakan sistem kontrol modern. Namun selama transmisi dan distribusi, dampaknya bahkan lebih besar dan dapat menyamai miliaran dolar setahun. Kerugian merupakan pendapatan yang tidak dapat dipulihkan. Untuk menebus kerugian ini, harga kepada konsumen dinaikkan atau pemerintah harus membayar subsidi. Bahkan ini tidak selalu memulihkan biaya dan ketika kerugian diteruskan ke konsumen, pencurian lebih mungkin terjadi karena orang tidak mampu membeli layanan listrik formal. Kehilangan energi juga berarti pemadaman listrik bagi konsumen, terutama ketika biaya tidak pulih. Perusahaan tidak dapat memberikan layanan yang andal dan tidak mampu berinvestasi dalam perbaikan.

Infrastruktur Tenaga Yang Paling Rawan Kerugian Listrik Oleh Negara

PangkatNegaraPangsa Output Daya Hilang Selama Transmisi dan Distribusi
1Untuk pergi87%
2Haiti54%
3Republik Kongo44%
4Botswana39%
5Niger34%
6Nepal31%
7Honduras31%
8Irak30%
9Kamboja28%
10Albania28%

Direkomendasikan

Bangunan tertinggi di Malaysia
2019
Dimanakah Sahel?
2019
Kepulauan Kuril Pasifik Barat Laut
2019