Negara-Negara Penghasil Barley Terkemuka Di Dunia

Barley, biji-bijian sereal utama, adalah anggota keluarga rumput yang dibudidayakan di daerah beriklim sedang di seluruh dunia. Tanaman ini adalah salah satu biji-bijian yang paling awal dibudidayakan dan mungkin pertama kali dibudidayakan di Eurasia sekitar 10.000 tahun yang lalu.

Karakteristik Tanaman

Barley didomestikasi dari leluhur liar Hordeum vulgare yang tumbuh subur di daerah Bulan Sabit Subur. Jelai yang didomestikasi memiliki paku yang tidak mengganggu, sedangkan jelai liar memiliki paku yang rapuh. Jadi memanen yang pertama jauh lebih mudah. Bintik-bintik jelai jinak biasanya diatur dalam kembar tiga bergantian di sepanjang rachis. Beberapa varietas gandum saat ini dibudidayakan di seluruh dunia.

Budidaya Jelai

Barley beradaptasi dengan baik untuk berbagai iklim dan ditanam sebagai tanaman musim panas di daerah beriklim sedang dan sebagai tanaman musim dingin di iklim tropis. Tanaman berkecambah dalam satu hingga tiga hari. Barley mentoleransi salinitas tanah yang lebih besar daripada gandum dan kurang toleran terhadap dingin daripada gandum musim dingin. Tanaman yang relatif tahan kekeringan memiliki musim tanam yang pendek. Tanaman ini rentan terhadap mosaik film bymovirus ringan, bakteri hawar, dan beberapa penyakit lainnya, dan harus dilindungi agar tidak menyelamatkan tanaman.

Produksi Barley

Pada tahun 2014, 144 juta ton gandum diproduksi dimana 14% diproduksi oleh Federasi Rusia, negara penghasil utama. Prancis dan Jerman berada di peringkat kedua dan ketiga dalam produksi gandum di tahun yang sama.

Penggunaan Barley

Barley merupakan sumber nutrisi yang kaya seperti protein, vitamin B, niasin, mineral makanan, dan serat makanan. Biji-bijian merupakan sumber mangan dan fosfor yang sangat baik. Jelai mentah mengandung 78% karbohidrat, 10% protein, 10% air, dan 1% lemak.

Jelai Dehulled digunakan untuk menyiapkan sejumlah makanan seperti tepung, serpih, bubur jagung, dll. Jelai dalam bentuk ini dapat digunakan untuk membuat bubur, bubur, dan berbagai macam hidangan lainnya di Eropa Tengah dan Timur. Di Arab Saudi, orang mengonsumsi sup jelai selama bulan Ramadhan. Beberapa resep lain di Timur Tengah seperti murri, kashk, dan kashkak menggunakan jelai.

Penelitian menunjukkan bahwa konsumsi jelai bermanfaat dalam beberapa cara. Ini mengurangi kadar kolesterol dalam darah, meningkatkan pengaturan gula darah, dan memiliki manfaat kesehatan lainnya juga. Namun, karena gandum mengandung gluten, maka tidak dianjurkan untuk orang-orang dengan gangguan terkait gluten.

Barley juga banyak digunakan dalam produksi bir dan wiski. Minuman non-alkohol seperti air jelai dan teh panggang jelai juga diproduksi dari jelai.

Di AS, setengah dari jelai yang diproduksi digunakan untuk memberi makan ternak. Barley juga merupakan biji-bijian pakan utama di Kanada, Eropa, dan AS utara.

Barley juga digunakan sebagai algisida di Inggris di mana jerami jelai ditempatkan di kantong jala dan mengapung di kolam ikan untuk mengekang pertumbuhan alga secara alami. Ornamen dan budaya lain yang digunakan jelai juga ditemukan.

Negara-Negara Penghasil Barley Terkemuka Di Dunia

PangkatNegaraProduksi (jutaan ton), 2014
1Rusia20.4
2Perancis11.7
3Jerman11.6
4Ukraina9.0
5Kanada7.1
6Spanyol7.0
7Kerajaan Inggris6.9
8Turki6.3
9Dunia144.5

Direkomendasikan

Lingkungan Terpadat di Dunia
2019
Apa Mata Uang Nikaragua?
2019
Pulau James Dan Pulau Kunta Kinteh Fort - Gambia
2019