Negara-Negara Dengan Emisi Rumah Kaca Tertinggi Relatif Terhadap Daya Beli

Emisi karbon dioksida adalah emisi yang berasal dari pembakaran bahan bakar fosil di industri, dan sektor transportasi. Karbon dioksida adalah gas rumah kaca yang mempengaruhi keseimbangan radiasi bumi dengan Potensi Pemanasan Global dari 1. Emisi karbon dioksida suatu negara merupakan indikasi dari satu gas rumah kaca. Gas lain seperti metana dan dinitrogen oksida juga memiliki pengaruh langsung terhadap perubahan iklim. Protokol Kyoto tahun 1997 yang diadopsi oleh banyak negara yang menjadi anggota Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim sedang berupaya mengurangi karbon dioksida secara global. Badan pelaksana saat ini menargetkan negara-negara dengan emisi GRK tertinggi relatif terhadap pendapatan per kapita mereka. Beberapa negara ini termasuk:

Trinidad dan Tobago

Trinidad dan Tobago adalah produsen GRK per kapita terbesar dan produsen per unit PDB tertinggi kedua. Trinidad dan Tobago menghasilkan rata-rata 53 juta ton emisi rumah kaca setiap tahun dengan 80% dari pembangkit listrik. Karbon dioksida menyumbang emisi 1, 2 kilogram per PPP PDB. Anehnya emisi dari sektor transportasi sangat minim dibandingkan dengan negara lain. Jika Trinidad dan Tobago dapat beralih menggunakan gas terkompresi terutama di sektor transportasi, maka emisi karbon dioksida akan berkurang secara signifikan.

Turkmenistan

Perkembangan sektor ekonomi di Turkmenistan telah menyebabkan pertumbuhan dan konsumsi energi. Cadangan gas dan bahan bakar yang sangat besar telah memenuhi permintaan energi lokal. Meskipun terdapat peningkatan konsumsi energi, intensitas energi pada PDB pada PPP pada konsumsi terus berkurang secara signifikan. Pertumbuhan konsumsi energi di Turkmenistan telah disertai dengan peningkatan alami dalam emisi gas rumah kaca terutama karbon dioksida dengan emisi karbon dioksida tahunan sebesar 1, 1 kilogram per PPP PDB. Emisi terbesar berasal dari penambangan, transportasi, dan pembakaran bahan bakar.

Uzbekistan

Uzbekistan memiliki beberapa cadangan bahan bakar fosil terbesar dan energi terbarukan seperti matahari dan angin. Energi terbarukan telah kurang dieksploitasi sementara sebagian besar konsentrasinya adalah pada bahan bakar fosil. Penggunaan bahan bakar fosil yang berkelanjutan telah membuat tingkat emisi GRK naik secara signifikan. Dibandingkan dengan tingkat pertumbuhan PDB, Uzbekistan menghasilkan 0, 9 kilogram emisi karbon dioksida per PPP PDB. Rasio emisi ini terhadap pertumbuhan PDB lebih tinggi dibandingkan dengan standar yang diinginkan UNFCCC.

Palau

Palau sebagian besar bergantung pada bahan bakar fosil dengan beberapa pabrik diesel yang berlokasi di berbagai bagian negara. Energi listrik dan matahari juga merupakan sumber energi utama. 50% dari konsumsi diesel digunakan untuk pembangkit listrik yang merupakan sumber energi umum di sebagian besar rumah. Penggunaan listrik telah secara signifikan mengurangi emisi karbon menjadi 0, 8 kilogram per PPP PDB. Pemerintah Republik Palau juga mendorong penggunaan energi terbarukan dengan tujuan mengurangi emisi GRK.

Negara-negara lain

Mongolia, Ukraina, Afrika Selatan, Kazakhstan, Aruba, dan Bosnia dan Herzegovina juga merupakan beberapa negara dengan emisi karbon dioksida per PPP PDB di atas 0, 6 kilogram. Tingkat emisi di negara-negara ini memiliki risiko signifikan terhadap iklim dan pola cuaca. Beberapa organisasi internasional telah menggunakan data ini untuk memberi saran dan mendorong negara untuk mengambil tindakan yang diperlukan untuk mengurangi emisi GRK. Beberapa tindakan yang dikedepankan adalah penggunaan energi hijau atau energi terbarukan seperti angin, matahari, dan panas bumi.

Negara-Negara Dengan Emisi Rumah Kaca Tertinggi Relatif Terhadap Daya Beli

PangkatNegaraEmisi CO2 per PPP dari PDB dalam $ AS
1Trinidad dan Tobago1, 2 kilogram
2Turkmenistan1, 1 kilogram
3Uzbekistan0, 9 kilogram
4Palau0, 8 kilogram
5Mongolia0, 8 kilogram

6Ukraina0, 8 kilogram
7Afrika Selatan0, 8 kilogram

8Kazakhstan0, 7 kilogram
9Aruba0, 7 kilogram
10Bosnia dan Herzegovina0, 7 kilogram

Direkomendasikan

Apa Jenis Iklim yang Dimiliki Uganda?
2019
Sungai Besar di California
2019
The Eleven Australian Convict Sites: Situs Warisan Dunia UNESCO Di Australia
2019