Negara mana yang menggunakan energi alternatif terkecil?

Energi alternatif atau 'bersih' didefinisikan sebagai energi yang bersumber dari cara yang tidak menghasilkan karbon dioksida ketika dihasilkan. Selain sumber yang paling umum, energi nuklir, jenis energi alternatif lainnya termasuk pembangkit listrik tenaga air, panas bumi, angin, pasang surut, dan pembangkit tenaga surya, di antara banyak sumber lain yang sedang naik. Untuk alasan mulai dari penghematan finansial hingga perlindungan lingkungan, banyak negara memilih untuk menginvestasikan peningkatan level sumber daya ke dalam pengembangan sumber energi alternatif, sementara yang lain tampaknya mengabaikan potensi seperti itu sama sekali.

Penetrasi Terendah Penggunaan Energi Alternatif

Negara-negara seperti Uni Emirat Arab, Benin, Bahrain, Botswana, Kuwait, Libya, Mongolia, Oman, Qatar, Turkmenistan, Trinidad dan Tobago, Republik Yaman, Arab Saudi, Hong Kong, Brunei Darussalam, dan Singapura terdaftar oleh Data Bank Dunia sebagai negara dengan hampir 0% energinya bersumber dari alternatif dan sarana nuklir.

Perubahan Kebijakan Energi Alternatif di Negara-Negara yang Kaya Minyak

Dalam kasus Uni Emirat Arab, negara tersebut saat ini sedang bersiap untuk transisi dari sistem produksi energi yang sepenuhnya bergantung pada pembangkit listrik minyak dan gas ke pembangkit energi alternatif yang tinggi, yang akan didasarkan terutama pada tenaga nuklir dan solar. energi, untuk mengurangi emisi karbon dioksida mereka. Bahrain adalah negara lain yang bergantung pada energi listrik yang bersumber dari bahan bakar fosil, tetapi negara itu sedang berupaya memperbarui produksi energi dan mengembangkan bentuk-bentuk baru dari produksi energi yang berkelanjutan dengan cara yang mirip dengan UEA.

Ketergantungan Bahan Bakar Fosil di Luar Dunia Arab

Seperti yang bisa kita lihat, banyak negara dengan alternatif rendah dan pemanfaatan energi nuklir saat ini sedang melalui proses pembangunan. Namun, kasus yang berbeda terlihat di negara-negara yang tidak menunjukkan insentif untuk berubah. Industri di Benin, misalnya, didorong terutama oleh minyak dan gas alam, dengan produksi energi listrik terutama didasarkan pada bahan bakar fosil. Sekitar 80% dari populasinya tergantung pada energi biomassa yang tidak berkelanjutan, sementara daerah pedesaan memiliki tingkat akses listrik yang rendah.

Luksemburg hanya memiliki 0, 60% energinya yang bersumber dari energi alternatif dan nuklir. Negara ini adalah salah satu negara terakhir di Uni Eropa dalam hal pemanfaatan energi alternatif dan nuklir, dengan cakupan tenaga angin yang rendah. Untuk lebih memahami apa artinya ini, kita harus memperhitungkan bahwa Luksemburg hanya mampu menghasilkan sekitar 1% energinya menggunakan tenaga angin, sementara Irlandia bisa menggunakan sumber energi alternatif ini untuk menghasilkan lebih dari 50% energi. Di Eropa, hanya Latvia, Finlandia, Slovakia, Republik Ceko, Slovenia, dan Malta yang memiliki saham lebih kecil dari Luksemburg dalam hal energi tenaga angin.

Meskipun demikian, Luksemburg sebenarnya telah melakukan reformasi kebijakan energi jangka panjangnya. Negara ini sepenuhnya meliberalisasi pasar gas alam dan listrik, sementara itu juga aktif berpartisipasi dalam pengembangan sistem kelistrikan regional Eropa Barat Tengah. Selain itu, negara ini telah menyiapkan rencana aksi efisiensi energi yang lebih luas, dan membuat langkah-langkah menuju perbaikan sistem pendukung energi terbarukan untuk membantu memerangi dampak perubahan iklim. Diharapkan bahwa kebijakan energi masa depan negara ini akan dipengaruhi oleh tujuan Uni Eropa untuk menurunkan efek rumah kaca melalui pengurangan emisi gas dan meningkatkan penggunaan sumber energi alternatif. Namun, target ini akan sulit dipenuhi oleh negara karena potensi produksi energi terbarukan di sana terbatas.

Negara-negara lain yang ditunjuk oleh Bank Dunia Data sebagai negara-negara dengan alternatif dan energi nuklir terendah adalah Belarus dan Eritrea, dengan masing-masing 0, 02%, diikuti oleh Kuba (0, 10%), Aljazair (0, 12%), Bangladesh (0, 20%), Togo (0, 25%) %), Malta (0, 36%), Haiti (0, 34%), Nigeria (0, 36%), dan Mauritius (0, 51%). Di sebagian besar negara-negara ini, kami menemukan ekonomi berkembang memiliki keterbatasan dalam mengembangkan infrastruktur energi terbarukan.

Persentase Terendah dari Energi Alternatif Menurut Negara

  • Lihat informasi sebagai:
  • Daftar
  • Grafik
PangkatNegaraAlternatif / Penggunaan Energi Nuklir (% dari Total)
1Uni Emirat Arab0, 00%
2Benin0, 00%
3Bahrain0, 00%
4Botswana0, 00%
5Kuwait0, 00%
6Libya0, 00%
7Mongolia0, 00%
8Oman0, 00%
9Qatar0, 00%
10Turkmenistan0, 00%
11Trinidad dan Tobago0, 00%
12Yaman0, 00%
13Arab Saudi0, 00%
14Hongkong0, 00%
15Brunei Darussalam0, 00%
16Singapura0, 00%
17Belarus0, 02%
18Eritrea0, 02%
19Kuba0, 10%
20Aljazair0, 12%
21Bangladesh0, 20%
22Untuk pergi0, 25%
23Malta0, 33%
24Haiti0, 34%
25Nigeria0, 36%

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019