Jacques Cartier: Penjelajah Terkenal Dunia

Masa muda

Jacques Cartier lahir di Saint Malo, Brittany, Prancis pada 31 Desember 1491. Tidak banyak yang diketahui tentang tahun-tahun awal Cartier, tetapi ia mungkin berasal dari keluarga kelas menengah, dan karena itu pendidikan awal Cartier kemungkinan besar dalam matematika, astronomi, dan navigasi seperti yang dikenal di kemudian hari sebagai navigator terkemuka. Dia menjadi sangat dihormati di industri sehingga laki-laki tidak kurang dari Uskup Saint Malo dan Kepala Biara Mont-Saint-Michel memperkenalkannya kepada Raja Francis I dari Perancis. Pada 1520, Cartier meningkatkan status sosialnya lebih jauh ketika ia menikahi Mary Catherine des Granches.

Karier

Raja Francis I tertarik pada penjelajahan lebih lanjut di Pantai Timur Amerika Utara, dan mengetahui bahwa Cartier adalah seorang navigator yang baik. Pada bulan April 1534, raja menugaskan Cartier untuk menemukan rute laut baru ke Asia melalui Amerika Utara, dan mudah-mudahan membawa kembali emas dari Dunia Baru juga. Faktanya, Raja Prancis mengirim Cartier dalam tiga ekspedisi ke Amerika Utara ke Perancis. Ada banyak kendala dan kesulitan selama penjelajahan ini, karena Cartier kehilangan beberapa anak buahnya selama perjalanannya, dan juga kehilangan pemukim akibat serangan India. Musim dingin yang keras adalah faktor lain yang menghambat beberapa upaya Cartier untuk lebih mengeksplorasi tanah baru.

Penemuan

Selama penjelajahannya di pantai timur Amerika Utara, Cartier memberi Kanada namanya, diambil dari "kanata", kata asli Amerika yang berarti "desa". Cartier menjadi orang Eropa pertama yang menembus Benua Kanada, melakukan hal itu ketika ia menjelajahi wilayah bagian dalam Kanada di sepanjang Sungai St. Lawrence. Dengan demikian, reputasi dan signifikansi Cartier sebagai navigator yang baik tidak boleh diremehkan. Dalam ketiga pelayarannya, Cartier menyelesaikannya hanya dengan masalah kecil dan semua kapalnya tetap utuh. Bahkan, Cartier menavigasi konvoi kapalnya dengan aman ke hampir 50 pelabuhan yang tidak diketahui, berkali-kali melalui perairan berbahaya yang sebelumnya tidak dipetakan. Dia juga menyatakan bahwa Amerika Utara tidak terhubung ke Asia atau Eropa.

Tantangan

Cartier dihadapkan dengan tantangan serius selama perjalanannya. Setelah bertemu dengan orang-orang Indian Iroquois di tempat yang sekarang dikenal sebagai Quebec dalam perjalanan keduanya, pendapatnya tentang orang-orang India itu tidak positif. Namun, ketika penyakit kudis menghancurkan 50 orang Indian Iroquois, dan kemudian juga mempengaruhi orang-orangnya sendiri, Cartier dapat menyelamatkan 85 dari 110 anak buahnya dari kematian dengan bantuan orang-orang India. Iroquois memberi tahu dia tentang obat yang dibuat dari kulit pohon asli yang disebut annedda . Namun, pada ekspedisi ketiganya, Cartier bertemu dengan serangan mematikan dari Iroquois, dan memilih untuk meninggalkan pemukiman yang telah didirikan sebelumnya dan berlayar kembali ke Prancis.

Kematian dan Warisan

Kembali ke Prancis setelah ekspedisi Dunia Baru ketiga dan terakhirnya, Cartier tiba kembali ke rumah pada bulan Oktober dengan muatan kuarsa dan pirit, alih-alih berlian dan emas. Raja kecewa, dan Cartier tidak pernah lagi ditugaskan untuk pelayaran lain ke dunia baru. Cartier pada saat itu adalah orang yang hancur, dan kembali ke tanah miliknya di Saint-Malo dan menghabiskan hari-hari terakhirnya sebagai penerjemah, karena ia fasih berbahasa Portugis. Pada tanggal 1 September 1557, Cartier meninggal karena penyakit akibat paparan epidemi di Saint-Malo. Dia berusia 65 tahun. Cartier meninggalkan dunia dengan penemuan kembali Jalan Air Sungai St. Lawrence, yang memungkinkan banyak orang Eropa yang berhasil untuk lebih jauh membangun pemukiman dan berdagang di Dunia Baru.

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019