Fakta Epilepsi: Penyakit Dunia

Deskripsi

Epilepsi adalah gangguan otak yang menyebabkan kejang kejang berulang di antara mereka yang terkena. Menurut Yayasan Epilepsi, sebelum serangan epilepsi seorang korban akan sering mengalami panik, kehilangan atau penglihatan kabur, sensasi aneh, linglung emosional, pikiran balap, dan perasaan tidak menyenangkan lainnya. Ketika serangan terjadi, itu ditandai dengan kejang-kejang, kehilangan kontrol urin atau feses, berkeringat, pelebaran pupil, menggigit lidah karena mengepalkan gigi, kejang otot, halusinasi, penyimpangan memori, bau yang tidak biasa, dan kehilangan kesadaran. Setelah kejang epilepsi, seseorang umumnya akan linglung, lambat merespons, mual, dan haus, mengantuk, malu, dan lelah. Kejang juga dapat menyebabkan cedera tubuh.

Transmisi

Kemungkinan penyebab epilepsi termasuk cedera otak atau kepala, serta perkembangan atau penyakit otak yang abnormal atau genetik. Menurut totil Masyarakat Epilepsi Inggris, meningitis, stroke, penyakit Alzheimer, dan tumor menyebabkan sejenis kelainan yang disebut epilepsi simptomatik. Ada juga epilepsi idiopatik, yang diturunkan melalui warisan genetik. Serangan epilepsi juga tergantung pada ambang kejang genetik setiap orang. Orang dengan ambang kejang rendah lebih rentan terhadap serangan epilepsi, karena otak mereka memiliki resistensi yang lebih rendah terhadap mereka. Kerusakan otak akibat cedera parah atau infeksi juga menurunkan ambang kejang orang normal, membuatnya rentan terhadap epilepsi. Epilepsi kriptogenik mengacu pada ketika tidak ada penyebab khusus epilepsi seseorang yang dapat ditentukan.

Kesetiaan

Di antara penderita epilepsi, kematian mendadak yang tak terduga adalah penyebab kematian terkait penyakit yang paling umum. Orang yang menderita epilepsi 1, 6 hingga 3 kali lebih mungkin meninggal daripada orang normal, menurut sebuah laporan oleh Yayasan Epilepsi. Untuk anak-anak dengan epilepsi, risiko kematian mereka lebih tinggi dibandingkan dengan anak-anak tanpa epilepsi. Orang dengan epilepsi kriptogenik cenderung meninggal 2 tahun lebih awal daripada yang diperkirakan. Mereka yang diketahui penyebab serangan epilepsi dapat mati 10 tahun lebih awal dari yang diperkirakan dari norma-norma tempat mereka tinggal. Cedera, seperti yang disebabkan oleh jatuh, yang terkait dengan serangan epilepsi dapat menyebabkan, atau mengakibatkan, kondisi yang menyebabkan kematian.

Prevalensi

Di seluruh dunia, epilepsi mempengaruhi lebih dari 65 juta orang menurut Yayasan Epilepsi. Ini menyumbang 0, 75 persen dari beban penyakit global, dalam hal tahun-tahun kualitas hidup yang hilang. Epilepsi adalah kondisi neurologis keempat yang paling umum, dan lebih sering terjadi pada pria daripada wanita. Satu dari seratus orang di AS telah didiagnosis menderita epilepsi, atau pernah mengalami kejang tak beralasan. Gangguan ini memengaruhi orang-orang dari segala usia, tetapi paling umum terjadi pada dua ujung spektrum usia secara global, yang secara tidak proporsional memengaruhi anak-anak kecil dan orang tua. Setiap tahun, 48 dari setiap 100.000 orang menderita epilepsi. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), hampir 80 persen penderita epilepsi hidup di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Pengobatan

Kejang epilepsi dapat dikontrol dengan menggunakan obat anti-epilepsi (AED), meskipun saat ini tidak dapat disembuhkan. Obat-obatan seperti itu, menurut Lembaga Epilepsi Inggris, telah mengendalikan kejang hingga 70 persen orang yang menggunakannya. AED berfungsi dengan mengurangi aktivitas listrik berlebih di dalam otak, yang merupakan penyebab kejang. Untuk anak-anak yang tidak responsif terhadap AED, para ahli medis merekomendasikan diet ketogenik. Diet seperti itu tinggi lemak, rendah karbohidrat, dan menyediakan tingkat protein yang terkontrol, dan direncanakan sesuai dengan rencana ahli diet yang berkualitas. Stimulasi saraf vagus adalah pengobatan lain untuk epilepsi, di mana simulasi listrik ringan dikirim ke saraf vagus, dalam upaya untuk mengurangi frekuensi, durasi, dan hasil negatif kejang. Operasi otak dan simulasi otak dalam adalah bentuk perawatan lain yang saat ini tersedia.

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019