Apa itu Tembaga?

Deskripsi

Tembaga adalah unsur kimia logam yang terkenal karena sifat ulet dan mudah dibentuk. Nomor atomnya adalah 29, dan sering disebut dengan simbol unsur "Cu" dalam aplikasi ilmiah. Dengan titik leleh 1.085 derajat Celcius (1.985oF, 1.358 Kelvin), Tembaga memiliki massa atom 63, 546 dan massa molekul 63, 546 gram per mol. Elemen dan turunannya biasanya digunakan untuk konduktivitas termal dan listrik yang tinggi. Ditemukan sekitar tahun 9000 SM di sekitar kawasan Timur Tengah, Tembaga murni hadir dalam keadaan mengkilap, merah, dan logam. Di masa lalu, mata uang koin sering terbuat dari tembaga juga.

Lokasi

Tembaga awalnya ditemukan di Mediterania Timur oleh orang Mesir sekitar 8.700 SM. Nama Tembaga berasal dari kata Latin "tembaga", yang berarti "dari pulau Siprus. Tembaga dianggap sebagai salah satu logam tertua yang diketahui manusia, dan didistribusikan dalam bentuk sekitar 400 paduan tembaga. Bahkan dalam makanan manusia, tembaga adalah nutrisi penting untuk kesehatan yang baik. Untuk sumbernya, manusia dapat mengkonsumsi makanan kaya tembaga seperti daging organ, kerang, almond, brokoli, dan kacang kering, untuk beberapa nama. Meskipun penemuan awal Tembaga dibuat oleh orang Mesir, itu tidak hanya ditemukan di beberapa bagian Afrika dan Timur Tengah, tetapi pada kenyataannya di sebagian besar dunia, terutama di Amerika Selatan, Asia Timur, dan Amerika Serikat. Banyak endapan bijih tembaga terbesar yang ditemukan di Amerika Utara terletak di tempat-tempat di Michigan, bersama dengan bagian Arizona, Montana, dan New Mexico.

Pembentukan

Tembaga ditambang di seluruh dunia, meskipun proses pemurnian dan pemurnian Tembaga cukup serupa di seluruh dunia. Ekstraksi bijih tembaga biasanya dilakukan dengan metode penambangan tradisional (lubang terbuka atau bawah tanah) atau dengan pencucian, di mana ia diekstraksi. Setelah bijih ditambang, itu akan melalui tujuh langkah finishing. Yaitu, langkah-langkah ini adalah menggiling, berkonsentrasi, memanggang, peleburan, konversi, pengecoran anoda, dan pemurnian-elektro. Setelah selesai, itu akan siap digunakan untuk aplikasi komersial.

Penggunaan

Tembaga digunakan untuk berbagai alasan, mulai dari mata uang koin hingga batang listrik. Pada 1792, koin Amerika pertama dicetak, dengan tembaga, perak, dan emas yang semuanya digunakan untuk membedakan antara nilai koin yang berbeda secara elementer. Saat ini, banyak koin yang digunakan oleh Kanada dan Amerika Serikat masih dibuat sebagian dari paduan tembaga. Karena konduktivitas yang tinggi dan tingkat panas, Tembaga paling penting digunakan dalam kabel listrik, serta penukar panas dalam mesin industri.

Produksi

Untuk mengekstraksi tembaga dari kerak bumi itu harus dibor atau dibilas. Chili sejauh ini merupakan produsen utama Tembaga hari ini, menghasilkan rata-rata 5.800 ribu ton per tahun. Cina, Peru, dan Amerika Serikat mengikutinya, bergabung untuk memproduksi 4.390 ribu ton secara kolektif. Pada Januari 2016, biaya tembaga per pon mencapai $ 1, 98 USD, sebagaimana dinyatakan oleh LME. Bagian-bagian dari sisa tembaga kadang-kadang dijual di pasar gelap setelah diambil dari yang dihancurkan oleh situs konstruksi.

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019