Apa Itu Negara Ayun Dalam Pemilihan Presiden AS?

Apa itu Negara Swing?

Swing state adalah negara yang berpotensi menggeser preferensi ke depan dan ke belakang antara kandidat dari dua partai politik besar, Partai Republik dan Demokrat, dalam Pemilihan Presiden AS. Negara-negara Swings, yang juga disebut negara-negara medan perang, sedang bermain dalam pemilihan presiden di mana pemilihan umum ditutup sehingga hasil pemilihan perguruan tinggi siap untuk diperebutkan. Sebuah negara bagian adalah negara di mana salah satu kandidat dapat memenangkan negara bagian, oleh karena itu memenangkan suara elektoralnya dan semakin dekat untuk mendapatkan 270 suara elektoral yang diperlukan dari perguruan tinggi elektoral untuk meraih kursi kepresidenan. Dalam pemilihan presiden yang dekat, daftar kecil negara bagian ayunan pada dasarnya menentukan kepresidenan. Negara bagian yang berayun dapat berpindah-pindah setiap pemilihan baik karena fakta bahwa mereka memiliki jumlah pemilih yang hampir merata yang terdaftar sebagai Partai Republik dan Demokrat atau karena mereka memiliki sejumlah besar pemilih ayunan yang biasanya tidak memiliki loyalitas kepada salah satu partai dan biasanya memberikan suara berdasarkan pada individu yang berjalan.

Ayunkan Negara dalam Pemilihan Presiden Lalu

Boleh dibilang dua dari pemilihan presiden sebelumnya di mana negara-negara bagian ayunan memiliki dampak terbesar mereka adalah pada Pemilihan Presiden AS tahun 1888 dan 2000. Pada pemilihan umum tahun 1888, presiden Demokrat dari Partai Demokrat, Grover Cleveland, mencalonkan diri untuk menghadapi penantang Republik Benjamin Harrison. Partai Republik berharap untuk membalikkan negara bagian Connecticut, Indiana, New Jersey dan New York, yang semuanya pergi ke Cleveland pada pemilihan tahun 1884. Partai Republik berusaha untuk memadamkan pembelot ke partai Prohibitionist, yang tumbuh di Connecticut, New Jersey dan New York, sementara Demokrat harus berurusan dengan gubernur New York dan Tammany Hall serta veteran Perang Saudara yang tidak bahagia di negara bagian itu. Pada akhirnya Demokrat berhasil mempertahankan Connecticut dan New Jersey, tetapi Partai Republik memenangkan negara bagian New York dan Harrison, Indiana. Negara-negara bagian ini adalah satu-satunya yang mundur dari pemilihan tahun 1884 tetapi ini memberi kemenangan bagi Demokrat dan Harrison.

Dalam pemilihan tahun 2000, Demokrat dan mantan Wakil Presiden Al Gore berlari melawan Gubernur Republik Texas, George W. Bush. Pada pemilihan tahun 2000, ada sekitar 20 negara bagian yang berayun, tetapi semuanya turun ke New Hampshire dan Florida. Bush memenangkan New Hampshire dengan 2% (sekitar 11.000 suara) yang memberinya empat suara pemilihan. Bush akhirnya memenangkan pemilihan perguruan tinggi dengan 4 (271 hingga 267). New Hampshire adalah kunci karena 34% dari negara-negara bagian yang terdaftar tidak memberikan suara, yang berarti jika hanya sebagian kecil yang memilih Gore dapat memenangkan negara bagian dan pemilihan. Namun Florida adalah negara yang menghasilkan begitu banyak kontroversi dan keputusan Mahkamah Agung. Bush memenangkan Florida dengan 0, 01% (534 suara), yang mana lagi Gore bisa menang jika ia mendapat sebagian kecil dari lebih dari 30% pemilih terdaftar yang tidak memilih. Ada penghitungan suara yang disengketakan di negara bagian dan negara bagian melalui beberapa penghitungan ulang dan tantangan pengadilan sebelum Mahkamah Agung memutuskan sebulan kemudian bahwa penghitungan ulang itu inkonstitusional karena tidak luas dan melarang penghitungan ulang lebih jauh, memberikan negara dan kepresidenan. untuk Bush.

Negara bagian berayun dalam Pemilu Presiden AS 2016

Dalam Pemilu Presiden AS 2016 yang akan datang antara Demokrat Hilary Clinton dan Republik Donald Trump, ada 11 negara kunci yang ditunjuk oleh sebagian besar analis politik. Negara-negara bagian yang telah diidentifikasi untuk pemilihan ini sebagian besar sama dengan beberapa pemilihan presiden terakhir. Negara-negara ayunan ini adalah Colorado, Florida, Iowa, Michigan, Nevada, New Hampshire, Carolina Utara, Ohio, Pennsylvania, Virginia dan Wisconsin. Kedua dari dua partai politik utama AS mengadakan konvensi nominasi Presiden mereka di negara-negara ayunan pada 2016. Konvensi Nasional Demokratik diadakan di Philadelphia, Pennsylvania, dan Konvensi Nasional Partai Republik di Cleveland, Ohio.

Pada pemungutan suara akhir musim panas, Trump dan Clinton pada dasarnya menemui jalan buntu di Iowa, Nevada, dan Ohio. Pada Agustus 2016, Clinton memiliki sedikit keunggulan 5% di Florida, New Hampshire, dan North Carolina. Namun di Colorado, Michigan, Pennsylvania, Virginia, dan Wisconsin, Clinton memimpin. Dari cara berdiri hari ini, Clinton akan memenangkan sebagian besar negara ayunan dan dengan mudah memenangkan pemilihan tetapi masih ada dua setengah bulan lagi, jadi Trump masih akan memiliki kesempatan untuk mengubah pikiran kolektif pemilih.

Direkomendasikan

Apa Ibukota Sudan?
2019
Penyebab Kematian Utama Di Laos
2019
Spesies Kucing Liar Di Amerika Tengah
2019