Apa itu Kekaisaran Rusia?

Latar Belakang dan Formasi Awal

Itu adalah masa yang sulit di Rusia yang memulai kebangkitan kembali dominasi Rusia pada akhir abad ke-15 dengan munculnya Tsar Ivan III (Ivan the Great). Selain ratusan tahun dihabiskan di bawah kuk Mongol-Tatar setelah penaklukan Golden Horde, keterbelakangan negara menyebabkan penyebaran kehidupan kota yang relatif rendah, diperburuk oleh perang di perbatasan utara dengan Swedia dan Prusia, dan konflik pada perbatasan dekat dengan Laut Hitam di selatan, tempat Turki memegang posisi kuat. Sebagai negara monarki multinasional, Kekaisaran Rusia muncul di awal abad ke-18, dan ada sampai awal abad ke-20. Ini berakar pada formasi sebelumnya yang disebut negara Rusia, yang dinyatakan Peter the Great sebagai Kekaisaran Rusia pada 1721.

Bangkitlah Menjadi Kekuatan Dan Prestasi

Pada tahun 1914, pembagian administrasi wilayah negara menghasilkan 81 provinsi dan 20 wilayah dengan 931 kota. Beberapa provinsi dan wilayah disatukan dalam jabatan gubernur umum, seperti yang berpusat di Warsawa, Irkutsk, Kiev, dan Moskow, dan di wilayah Amur, Stepa, Turkestan, dan tanah Finlandia. Para pengikut resmi Kekaisaran Rusia termasuk Imarah Bukhara dan Khiva Khanate. Kekaisaran Rusia adalah monarki keturunan yang dipimpin oleh seorang kaisar. Anggota keluarga kaisar membentuk Rumah Kekaisaran. Kekuasaan legislatif dilakukan oleh Kaisar sendiri pada awalnya. Kemudian, pada tahun 1810, otoritas legislatif diberikan kepada Dewan Negara dan, setelah 1906, ke Duma Negara. Raja memiliki pengaruh pada Senat dan Dewan Menteri, dan dia adalah kepala tertinggi angkatan bersenjata, termasuk Angkatan Darat Rusia dan Angkatan Laut Rusia. Melalui keberadaan Kekaisaran Rusia, Gereja Ortodoks Kristen Rusia telah menjadi bagian dari negara juga, dan nyanyian pujian nasional dimulai dengan kata-kata "God Save the Tsar." Seluruh populasi negara itu dianggap sebagai subyek Kekaisaran Rusia, dan populasi pria di atas 20 tahun diharuskan bersumpah setia kepada Kaisar. Subyek Kekaisaran Rusia dibagi menjadi 4 kelas atau "status". Yaitu, ini adalah kaum bangsawan dan pendeta di tingkat masyarakat yang lebih tinggi, sementara di tingkat yang lebih rendah ditemukan penduduk kota (warga kehormatan, pedagang guild, pedagang dan pengrajin, pengrajin dan kerajinan) dan penduduk pedesaan (para petani). Keputusan legislatif telah disatukan dalam Koleksi Lengkap Hukum Kekaisaran Rusia. Lambang Kekaisaran Rusia adalah rajawali berkepala dua dengan pakaian kerajaan. Bendera negara adalah kain dengan garis-garis horizontal putih, biru, dan merah.

Tantangan dan Kontroversi

Serangkaian perang yang dilakukan oleh Peter the Great bertujuan untuk mengatasi masalah logistik nasional, terutama yang dari Kekaisaran Rusia berjuang untuk mendapatkan akses ke laut. Tidak mungkin untuk mengatasi keterbelakangan teknis dan ekonomi negara tanpa pelabuhan laut dan armada, dan ini juga akan membantu menghilangkan blokade politik dan ekonomi di pihak negara-negara Eropa Barat dan Turki. Sebagai hasil dari ekspansif dan, kadang-kadang, brutal, kontrol atas negara oleh Peter the Great, dan kemudian dilanjutkan oleh Catherine II yang berpengaruh, Kekaisaran Rusia meluas ke area 22, 4 juta kilometer persegi. Pada abad ke-18, itu termasuk Baltik, Tepi Kanan Ukraina, Belarus, bagian Polandia, Bessarabia, dan Kaukasus Utara. Sejak abad ke-19, Finlandia, sisa Kaukasus, Kazakhstan, Asia Tengah, dan Pamir juga ditambahkan. Menurut sensus 1897, Kekaisaran telah mencapai populasi 128, 2 juta pada akhir abad ke-19. Tanah yang luas adalah rumah bagi lebih dari 100 negara besar dan kecil, dan non-Rusia menyumbang 57% dari demografi etnis penduduk. Meskipun demikian, bahasa Rusia dinyatakan sebagai bahasa resmi, dan wajib di semua lembaga publik. Ibu kota Kekaisaran adalah St. Petersburg, sebuah kota yang dibangun oleh Peter the Great di Teluk Finlandia.

Tolak dan Demise

Dalam perjalanan sejarahnya, Kekaisaran Rusia pada paruh kedua abad ke-19 beralih dari yayasan sosial-ekonomi feodal ke yang didasarkan pada kapitalisme. Pada awal abad ke-20, ketegangan ekonomi dan sosial di Kekaisaran Rusia, yang secara serius dilemahkan oleh keterlibatan yang gagal dalam Perang Wold Pertama, membuka jalan bagi timbulnya kondisi revolusioner. Pada musim gugur 1917, suasana hati yang memberontak diperparah di tengah situasi politik yang sangat memburuk di negara itu. Pengeluaran militer besar, inflasi yang deras (sejak Februari, rubel telah terdepresiasi 7 kali), dan jatuhnya hukum dan ketertiban, semua dikombinasikan dengan peningkatan harapan oleh kekuatan kekaisaran. Sebagai tanggapan, tuntutan orang-orang, didorong oleh propaganda revolusioner, berkontribusi pada penurunan aktivitas bisnis dan penurunan standar hidup. Kekurangan pasokan makanan di kota-kota juga menjadi masalah akut.

Signifikansi dan Warisan Sejarah

Pergolakan revolusioner tahun 1917-1919 menghancurkan Kekaisaran Rusia multinasional dan menghentikan perluasan batas-batasnya. Sebagian besar Kekaisaran Rusia berubah menjadi Republik Soviet, yang kemudian membentuk negara persatuan, menjadi negara Uni Republik Sosialis Soviet (biasanya disebut sebagai Uni Soviet atau Uni Soviet). Bagian lain dari bekas Kekaisaran Rusia, di mana pemerintah Soviet tidak disetujui, menjadi negara merdeka.

Direkomendasikan

Apa Itu Kota Perlindungan?
2019
Negara yang Paling Banyak Dikunjungi di Amerika Selatan
2019
Negara Yang Membatasan Oman?
2019