Apa Itu Gerakan Seni Barok?

Seni Barok dimulai di Roma, Italia pada awal abad ke-17 dan tetap menjadi gaya yang lazim selama lebih dari satu abad. Seni Barok adalah gaya dramatis dan kemegahan yang digabungkan dalam berbagai disiplin ilmu seperti arsitektur, musik, lukisan, dan patung. Popularitas seni menghasilkan gerakan yang menyebar di sebagian besar Eropa.

5. Tinjauan Gaya Barok -

Seni Baroque penuh semangat dan dramatis, dan ia memasukkan detail yang tepat dan gerak yang berlebihan dalam disiplin seni lukis, patung, musik, tari, dan arsitektur. Gaya Barok dirancang untuk memikat indera dan menggunakan ikonografi yang langsung, dramatis, dan jelas. Teknik paling umum dari Gaya Baroque adalah sifat chiaroscuro, yang memanfaatkan interaksi antara gelap dan terang untuk membentuk suasana yang sangat kontras dan dramatis. Seni ini berkembang pesat dengan dukungan dari Gereja Katolik, dan sampai kemundurannya, ia dikaitkan dengan kemegahan, vitalitas, drama dan sensualitas.

4. Sejarah dan Perkembangan-

Latar belakang popularitas Gaya Barok dimulai pada awal 1500-an, ketika Reformasi Protestan, yang diperjuangkan oleh Martin Luther, mulai berakar di Eropa. Denominasi Protestan mempertanyakan beberapa doktrin yang disebarkan oleh Gereja Katolik, seperti keselamatan hanya dengan iman. Dewan Trent kemudian diadakan untuk merancang langkah-langkah kontra-reformasi. Gereja Katolik bergerak untuk menegaskan kembali dirinya dalam lanskap religius dan perlu mendidik massa tentang doktrin-doktrinnya, yang kebanyakan dari mereka buta huruf. Dewan Trent memutuskan untuk menggunakan seni sebagai alat untuk pendidikan, terutama seni yang intens secara emosional, dramatis, dan langsung. Perlunya seni yang dirancang kuat oleh Gereja Katolik menginspirasi Gaya Barok. Gaya ini menginspirasi banyak seniman di seluruh Eropa dan digunakan dalam lukisan seperti pada langit-langit dan brankas gereja dan istana. Arsitektur Barok digabungkan dalam istana, kubah, dan ruang-ruang tebal. Gaya ini dimanifestasikan secara berbeda di negara-negara Eropa sehubungan dengan lanskap agama dan politik masing-masing.

3. Artis Terkemuka dan Karya-karya mereka-

Salah satu arsitek Barok paling terkenal adalah Bernini yang merancang Lapangan Santo Petrus di Roma. Dia mengelilingi alun-alun dengan pilar-pilar yang mengesankan untuk membangkitkan perasaan disambut oleh lengan Gereja Katolik. Pelukis Barok Peter Paul Rubens terkenal dengan berbagai lukisan sebagai 'Empat Benua' dan 'Pembantaian Orang Innocents'. Peter bersama pelukis Barok lainnya seperti Caravaggio dan Giovanni Bernini terkenal karena menggunakan gambar yang dramatis dan jelas untuk sebagian besar menyampaikan tema-tema keagamaan. Bernini sebagian besar terkenal untuk lukisan 'St. Theresa dalam ekstasi '. Komposer musik Baroque termasuk George Handel dan Johann Sebastian Bach.

2. Penurun dan Penerus Selanjutnya-

Setelah menikmati kesuksesan besar-besaran di seluruh Eropa, gaya Barok mulai menurun pada akhir abad ke-17. Penurunan bertepatan dengan penurunan Italia, yang merupakan buaian gaya. Sebagai gantinya datanglah Gaya Rococo, diperjuangkan oleh Perancis yang merupakan kekuatan Eropa baru. Gaya Baroque telah dikritik karena tidak tulus, dan Prancis mengembangkan gaya Rococo sebagai perlawanan terhadap peraturan ketat Gaya Baroque.

1. Warisan-

Gaya Baroque mengilhami gaya arsitektur Beaux-Arts yang berkembang pada abad ke-19 dan yang digunakan di beberapa bangunan modern. Gaya Barok menghasilkan beberapa landmark megah di Eropa modern seperti Lapangan St. Peters di Roma, Castellana di Malta, Istana Nasional Queluz di Portugal, Istana Kerajaan La Granja di Spanyol, Gereja Paroki St. Anne di Budapest dan St. Katedral George di Rumania.

Direkomendasikan

Negara Paling Menindas Menuju Homoseksualitas
2019
Dimana Danau Bifurkasi Terbesar Di Dunia?
2019
The Eight Spectacular Royal Parks Of London
2019