Apa itu Eutrofikasi?

Juga dikenal sebagai hipertrofi, eutrofikasi mengacu pada pengayaan air yang berlebihan dengan nutrisi, terutama fosfor dan nitrogen, yang mengarah pada peningkatan pertumbuhan tanaman air dan ganggang. Agar proses ini terjadi, nutrisi ini harus membanjiri kapasitas badan air untuk memurnikan dirinya secara alami. Proses ini memiliki beberapa efek, seperti pengurangan signifikan dalam jumlah oksigen dalam air. Eutrofikasi diamati dalam kasus-kasus di mana ada fitoplankton yang mekar di badan air karena peningkatan jumlah nutrisi. Mengingat banyaknya nutrisi seperti fosfor dan nitrogen di seluruh dunia, semua badan air dapat mengalami eutrofikasi secara alami. Namun, aktivitas manusia seperti teknik pertanian modern dan penggunaan pupuk mempercepat proses.

Faktor Penyebab Eutrofikasi

Ada dua faktor utama yang menyebabkan eutrofikasi: aktivitas manusia dan proses alami. Manusia mempengaruhi proses eutrofikasi melalui kegiatan seperti bertani dan drainase limbah. Pupuk dan zat penambah nutrisi lainnya yang digunakan dalam pertanian dapat tersapu ke badan air selama periode hujan. Pembuangan limbah ke badan air juga dapat berperan. Kedua proses ini meningkatkan kandungan nutrisi air, sehingga mengarah ke eutrofikasi.

Eutrofikasi dapat terjadi secara alami melalui proses seperti sedimentasi, yang menyebabkan air kehilangan kemampuan alami untuk memurnikan dirinya. Pengurangan dalam kapasitas air untuk memurnikan dirinya mengarah pada penurunan kualitas air, dan peningkatan selanjutnya dalam peluang eutrofikasi terjadi.

Proses Eutrofikasi

Peningkatan jumlah ganggang dan tanaman air di badan air adalah tanda eutrofikasi. Peningkatan ini mengarah pada peningkatan selanjutnya dalam biomassa tanaman ini yang harus terdegradasi pada akhir siklus hidupnya. Agar degradasi total tanaman mati ini terjadi, mikroorganisme yang relevan membutuhkan jumlah oksigen yang tinggi. Karena tingginya asupan oksigen, lingkungan yang bebas oksigen dibuat dan mikroorganisme yang bergantung pada oksigen pada akhirnya dapat mati. Peran degradasi biomassa diteruskan ke mikroorganisme yang tidak membutuhkan oksigen. Degradasi ini melepaskan senyawa beracun, seperti hidrogen sulfida dan amonia, yang dapat menyebabkan kematian tanaman dan hewan di dalam air. Ini hanya akan terjadi jika laju asupan oksigen untuk degradasi lebih tinggi daripada laju regenerasi oksigen, yang biasanya terjadi.

Efek Eutrofikasi

Salah satu efek paling jelas dari eutrofikasi adalah peningkatan jumlah zat anorganik, seperti amonia, yang berbahaya bagi organisme atau tanaman yang mengandalkan air. Selain itu, proses degradasi menyebabkan peningkatan air yang tajam dan berubah warna karena zat organik yang terdegradasi atau terdegradasi. Zat organik ini dapat membentuk senyawa rumit yang berbahaya bagi air. Efek lain termasuk penurunan kualitas ikan, pendapatan yang lebih rendah yang dihasilkan oleh pariwisata, dan efek berbahaya lainnya.

Pencegahan dan Kontrol Eutrofikasi

Teknik pencegahan termasuk meningkatkan kemampuan air untuk memurnikan dirinya, memperkenalkan ekosistem untuk penyaringan air, dan menggunakan metode pertanian yang lebih baik atau alternatif. Ketika eutrofikasi telah terjadi, teknik untuk mengendalikan atau menghilangkan masalah termasuk drainase air yang paling terkena dampak, oksigenasi air, menghilangkan fosfor secara kimia, dan pengolahan air.

Direkomendasikan

Lingkungan Terpadat di Dunia
2019
Apa Mata Uang Nikaragua?
2019
Pulau James Dan Pulau Kunta Kinteh Fort - Gambia
2019