Susan La Flesche Picotte Biografi

Susan LaFlesche Picotte adalah penduduk asli Amerika pertama yang memperoleh gelar medis. Dibesarkan di Reservasi Omaha di Nebraska, LaFlesche, yang tidak bisa memilih atau menyebut dirinya warga negara, lulus dari sekolah kedokteran pada tahun 1889. Ia dikenang karena kampanye sosialnya yang memperjuangkan hak-hak dan pengakuan penduduk asli Amerika, serta pekerjaannya. sebagai dokter.

Persimpangan Budaya

Susan LaFlesche Picotte lahir pada tahun 1865 di Reservasi Omaha di Nebraska dari Joseph "Iron Eye" LaFlesche, kepala Omaha yang terakhir dikenal, dan Mary "One Woman" Gale. Dia menghabiskan sebagian besar masa kecilnya di rumah kayu-bingkai. Namun, karena ia dilahirkan selama perburuan kerbau musim panas, rumah pertamanya adalah tipi yang ditutupi dengan kulit binatang.

Orang tua LaFlesche adalah biracial dan berbicara banyak bahasa. Ayahnya berbicara bahasa Prancis, Ponca, dan Omaha. Ibunya mengerti bahasa Inggris dan Prancis tetapi bersikeras hanya berbicara di Omaha.

LaFlesche berbicara Omaha dengan orang tuanya dan bahasa Inggris dengan tiga kakak perempuannya dan banyak saudara tiri. Keluarganya memilih untuk mengirimnya ke sekolah misi reservasi mulai dari usia tiga tahun. Sekolah-sekolah misi menggunakan agama Kristen dan bahasa Inggris, seringkali secara paksa, untuk mengasimilasi dan “membudayakan” siswa-siswa Pribumi.

Pengaruh Dini

Dokter Kulit Putih yang Tidak Responsif

Pada usia delapan, LaFlesche memiliki pengalaman yang memicu keinginannya untuk menjadi dokter yang bisa menjembatani dunia putih dan Omaha. Sementara merawat seorang wanita Omaha yang sangat sakit, dia mengirim empat permintaan mendesak untuk dokter reservasi kulit putih. Dia tidak pernah datang. LaFlesche bisa melakukan sedikit lebih dari duduk di samping wanita yang sakit itu dan melihatnya mati. Bagi LaFlesche, kematian adalah akibat dari bias putih terhadap penduduk asli Amerika, dengan mengatakan: "Itu hanya orang India, dan itu tidak masalah."

Kepala Joseph LaFlesche

Kepala Joseph LaFlesche percaya bahwa asimilasi selektif dapat membantu orang-orang Omaha bertahan hidup dengan melegitimasi mereka di mata orang kulit putih. Dia mendorong anak-anaknya untuk berbicara bahasa Inggris, mencari pendidikan tinggi, dan mengadopsi agama Kristen. Beberapa orang yang ada dalam reservasi itu menentang pendekatan Joseph LaFlesche dan menyebut lingkungan yang ia dirikan, dengan rumah-rumah kayunya dan plot pertanian individu, "Desa Pria Kulit Putih yang Percaya".

Susette "Mata Cerah" LaFlesche

Susette "Bright Eyes" LaFlesche, saudara perempuan tertua Susan LaFlesche Picotte, lulus pada 1875 dari Elizabeth Institute for Young Ladies di New Jersey, di mana ia adalah satu-satunya penduduk asli Amerika yang lulus pada tahun itu. Dia kembali ke rumah untuk mengajar di reservasi Omaha tetapi awalnya ditolak pekerjaan oleh Komisaris India.

Namun, kemudian Bright Eyes mengetahui bahwa peraturan sekolah misi memberikan preferensi guru asli Amerika daripada guru non-Asli. Dia menjadi guru asli pertama di Reservasi Omaha

Pada tahun 1879, Bright Eyes bertindak sebagai penerjemah yang peka dan mampu untuk Kepala Ponca Standing Bear dalam kasus pengadilan yang terkenal Standing Bear v. Crook. Pengadilan memutuskan bahwa Standing Bear adalah "orang" di bawah hukum - awal dari cara berpikir baru tentang penduduk asli Amerika. Bright Eyes kemudian menafsirkan untuk Standing Bear pada tur berbicara untuk meningkatkan dukungan bagi hak-hak penduduk asli Amerika.

Pendidikan Di Luar Nebraska

Institut Elizabeth untuk Wanita Muda

LaFlesche mengikuti jejak kakak perempuan sulungnya dan belajar di Elizabeth Institute for Young Ladies. Setelah dua setengah tahun, dia kembali ke rumah di mana dia merawat etnolog kulit putih Alice Cunningham Fletcher melalui penyakit yang panjang. Bakat dan perawatan hati nurani LaFlesche mengesankan Fletcher, yang mendorongnya untuk belajar menjadi dokter.

Hampton Normal dan Institut Pertanian

Pada tahun 1882, Fletcher membantu LaFlesche mendapatkan dukungan keuangan dari Smith College Missionary Society untuk belajar di Hampton Normal and Agricultural Institute, sebuah sekolah yang awalnya didirikan untuk mendidik orang-orang Amerika yang diperbudak, tempat ia lulus kedua di kelasnya dan memenangkan Hadiah Hutan Rimba untuk prestasi akademik.

Pidato kelulusan LaFlesche mencerminkan keinginannya untuk menjadi utusan antara budaya kulit putih dan penduduk asli Amerika. Dia berterima kasih kepada administrator sekolah "atas apa yang Anda lakukan untuk balapan kami melalui kami." Menyadari posisinya yang istimewa, ia ingin para dermawan dan sekolahnya melihat dia dan semua orang Omaha layak pendidikan tinggi.

Perguruan Tinggi Kedokteran Wanita Pennsylvania

Pada tahun 1886, LaFlesche dirawat di Woman's Medical College of Pennsylvania. Alice Cunningham Fletcher membantu mengumpulkan uang untuk biaya kuliahnya dari Connecticut Indian Association, cabang dari National Indian Association, dan dari banding yang dibuat di Hartford Courant.

Berbeda dengan waktunya di Hampton, LaFlesche sekarang dikelilingi oleh siswa kulit putih. Dia mengganti bajunya dan mulai mengenakan rambutnya disanggul. Meskipun dia unggul di sekolah dan menikmati teman-teman dan pengalaman barunya, dia sadar akan warisannya dan tentang persepsi dan pandangan orang lain. Dia bercanda dalam surat kepada saudara perempuannya Rosalie bahwa dia menggunakan pisau, tetapi tidak untuk scalping.

Meskipun demikian, dia lulus sebagai mengucapkan pidato perpisahan pada tahun 1889. Dia adalah penduduk asli Amerika pertama yang mendapatkan gelar medis. Dia segera melakukan perjalanan wisata ke Asosiasi India Connecticut untuk menunjukkan bahwa masyarakat adat dapat beradab oleh budaya putih. Asosiasi akan terus mendukung dokter baru secara finansial pada awal karirnya.

Karier

LaFlesche menolak tawaran yang menguntungkan dan memilih untuk kembali ke Reservasi Omaha sebagai dokter di sekolah asrama pemerintah. Dia akhirnya melayani semua 1200 orang Omaha. Sebagai seorang dokter wanita Omaha, komunitas memanggilnya dengan cara yang mereka tidak pernah memanggil dokter kulit putih pria.

"Dr. Sue ”bekerja berjam-jam dan sering bepergian dengan kuda dan kereta di wilayah yang membentang 30 hingga 45 mil untuk melihat pasien yang tidak bisa bepergian. Pada tahun 1893, ia mengundurkan diri karena sakit leher dan telinga yang melemahkan dan merawat ibunya yang sakit.

Pada 1894, LaFlesche menikah dengan Henry Picotte. Mereka memiliki dua putra, Caryl dan Pierre. Empat tahun kemudian, ia memulai praktik medis swasta untuk pasien kulit putih dan Omaha, kadang-kadang membawa putra-putranya bekerja.

Kematian

Susan LaFlesche Picotte meninggal karena kanker tulang pada tahun 1915. Meskipun menjalani operasi untuk deformasi tulang yang menyebabkan ketulian dan rasa sakit, "Dr. Sue" terus melayani komunitasnya hingga saat kematiannya pada tahun 1915. Promosi budaya putihnya di Omaha budaya membuatnya menjadi sosok yang rumit, tetapi pada akhir hidupnya, ia secara efektif adalah kepala orang-orang Omaha. Sebuah penghargaan untuk Susan LaFlesche Picotte di The Walthill Times mengklaim dia telah memperlakukan atau membantu hampir setiap orang Omaha hidup. Pada 2017, Dr. LaFlesche mendapat kehormatan dalam Google Doodle.

Ratusan orang menghadiri pemakaman yang diadakan di halaman rumahnya. Tiga menteri meresmikan upacara dan memberikan pidato. Namun, kata-kata terakhir diucapkan oleh seorang penatua Omaha: doa dalam bahasa Omaha aslinya.

Direkomendasikan

Seberapa cepat beruang dapat berlari?
2019
Berapa Banyak Jenis Capybaras Yang Ada?
2019
Danau Terbesar di Kanada menurut Provinsi atau Wilayah
2019