Suku Bunga Riil Tertinggi Di Dunia Menurut Negara

Di negara-negara yang menggunakan sistem perbankan terpusat, bank sentral menetapkan suku bunga. Hampir setiap negara di dunia menggunakan sistem perbankan terpusat, kecuali Korea Utara dan beberapa negara kepulauan. Suku bunga riil disesuaikan untuk menghilangkan efek inflasi agar mencerminkan biaya dana riil bagi peminjam dan hasil nyata bagi investor atau pemberi pinjaman. Dengan kata lain, itu adalah tingkat bunga nominal dikurangi inflasi yang diharapkan atau aktual. Menaikkan suku bunga dilakukan untuk memerangi kenaikan inflasi, dan ini mengurangi permintaan dan laju pertumbuhan ekonomi. Namun, tingkat bunga yang lebih tinggi dapat memiliki berbagai dampak ekonomi negatif seperti meningkatkan biaya pinjaman, pembayaran bunga hipotek, peningkatan pembayaran utang pemerintah dan peningkatan insentif untuk menghemat uang. Ini juga dapat meningkatkan nilai mata uang negara dan mengurangi kepercayaan konsumen terhadap ekonomi.

10. Republik Demokratik Kongo

Republik Demokratik Kongo (DR Kongo) telah dapat secara drastis menurunkan tingkat inflasi dalam beberapa tahun terakhir sebagai akibat dari kebijakan ekonomi makro yang sekarang hati-hati dan peningkatan pendapatan ekspor. Peningkatan pendapatan ini disebabkan oleh sumber daya mineral yang besar di negara itu, yang telah menyebabkan produk domestik bruto (PDB) negara itu meningkat. Namun, suku bunga masih tetap tinggi sebagai langkah untuk mengendalikan inflasi di negara ini.

9. Kirgistan

Kirgistan harus menaikkan suku bunga riilnya sebagai bagian dari upaya konsolidasi fiskal untuk mencoba dan memerangi utangnya yang meningkat. Kirgistan telah pulih sedikit karena ekonomi Rusia mulai stabil dan harga emas mulai pulih. Negara ini baru-baru ini harus memperkenalkan pengecualian pajak pertambahan nilai (PPN) dan ekonomi telah mengalami kontraksi. Ini berasal dari tambang emas terbesar di negara itu yang mengalami penurunan produksi dan perselisihan tentang pembagian keuntungan emas antara pemerintah dan operator pertambangan.

8. Angola

Angola harus menaikkan suku bunga riilnya untuk memicu penurunan harga komoditas yang telah menempatkan negara-negara yang bergantung pada minyak di bawah tekanan besar. Minyak menyumbang sekitar 95% dari ekspor negara itu dan 75% dari pendapatan fiskal, sehingga penurunan harga minyak sebagai komoditas telah menyebabkan pemotongan besar-besaran dalam pengeluaran pemerintah dan pendapatan pajak. Hal ini juga menyebabkan negara ini dengan cepat menumpuk hutang luar negeri yang besar karena mencoba menutupi kebutuhan keuangan, alasan lain mengapa suku bunga naik.

7. Tajikistan

Di Tajikistan, inflasi melanjutkan kenaikannya yang lambat namun stabil, sebagian karena nilai tukar negara terkait dengan depresiasi ekonomi Rusia dan mata uangnya, rubel. Juga, pembayaran uang dari Rusia telah menurun. Perubahan ini telah menyebabkan masalah solvabilitas di sektor perbankan Tajikistan. Untuk mencoba dan mengatasi kenaikan inflasi ini, Tajikistan telah menetapkan suku bunganya menjadi tinggi. Hal ini juga menyebabkan negara untuk bernegosiasi dengan Dana Moneter Internasional (IMF) untuk mendapatkan pinjaman untuk menghidupkan kembali ekonomi dan untuk berbicara tentang bergabung dengan Uni Ekonomi Eurasia (EEU).

6. Oman

Oman sekali lagi merupakan negara lain yang kenaikan suku bunga riil disebabkan oleh penurunan harga minyak. Karena Oman adalah negara lain yang mengandalkan sebagian besar pendapatannya untuk berasal dari industri minyak, penurunan harga telah menyebabkan pendapatan pemerintah turun baru-baru ini. Kurangnya pendapatan bagi pemerintah telah menyebabkan defisit anggaran negara menjadi dua kali lipat. Perubahan ini telah menyebabkan para pemimpin Oman untuk serius memikirkan diversifikasi ekonominya, sehingga negara ini tidak begitu bergantung pada minyak.

5. Azerbaijan

Di Azerbaijan, suku bunga ditetapkan tinggi sebagai upaya untuk mencoba dan mengekang inflasi dan mengembalikan kepercayaan pada mata uang nasional setelah jatuhnya harga minyak mentah. Karena Azerbaijan adalah negara pengekspor minyak utama, masalah ekonominya disebabkan oleh rendahnya harga minyak. Fakta ini telah menyebabkan depresiasi mata uang negara dan mengurangi pendapatan publik negara. Perubahan-perubahan seperti itu berdampak pada pemerintah mengurangi pengeluarannya, terutama dalam infrastruktur dengan sangat merugikan sektor konstruksi negara. Depresiasi dalam mata uang juga menyebabkan negara tersebut menerima dukungan keuangan internasional karena ia mencoba menunggu harga minyak naik.

4. Brazil

Di Brasil, tingkat inflasi yang tinggi dikaitkan dengan meningkatnya tingkat pengangguran dan kekacauan politik besar yang telah melanda negara ini dalam beberapa tahun terakhir. Suku bunga ditetapkan tinggi di Brasil untuk dicoba dan berupaya untuk memerintah dalam tingkat inflasi tersebut. Beberapa tanda perbaikan telah terlihat dan baru-baru ini kepercayaan konsumen, dan kepercayaan bisnis agak meningkat karena peningkatan neraca perdagangan.

3. Qatar

Qatar harus menaikkan suku bunga riilnya untuk alasan yang sama seperti Angola, Oman, dan Azerbaijan. Qatar mendapatkan defisit besar tetapi telah memperkenalkan langkah-langkah untuk meningkatkan pendapatan. Karena negara ini menjadi tuan rumah Piala Dunia FIFA 2022, itu juga membantu menjaga perekonomian negara itu agak ringan karena semua komitmen pengeluaran yang datang dengan menjadi tuan rumah acara tersebut. Pemerintah juga telah berusaha melindungi warganya dari dampak negatif ekonomi dengan merumahkan ekspatriat sehingga penduduk setempat dapat memiliki keamanan pekerjaan.

2. Kuwait

Kuwait sekali lagi adalah negara lain dalam daftar ini yang harus menaikkan suku bunga riilnya karena penurunan harga minyak. Kelemahan di sektor minyak belum terbantu oleh penutupan ladang minyak baru-baru ini karena ketidaksepakatan dengan Arab Saudi. Pendapatan pemerintah telah jatuh karena hilangnya pendapatan dari minyak, dan negara ini menghadapi defisit anggaran pertama dalam hampir dua puluh tahun.

1. Madagaskar

Inflasi telah meningkat di Madagaskar karena pemotongan subsidi bahan bakar. Faktor ini telah menyebabkan suku bunga ditetapkan tinggi sebagai upaya untuk memerangi kenaikan inflasi negara-negara. Dalam beberapa tahun terakhir ini tidak terbantu karena Madagaskar hanya memiliki sedikit perbaikan dalam tata kelola, kekurangan energi, keterlambatan pendanaan asing dan iklim bisnis yang semakin memburuk. Sektor pariwisata dan pertambangan di negara ini juga belum tumbuh seperti yang diharapkan, yang tidak membantu mengimbangi pemotongan subsidi bahan bakar.

Suku Bunga Riil Tertinggi Di Dunia Menurut Negara

PangkatNegaraSuku Bunga Riil pada 2015
1Madagaskar49, 7%
2Kuwait42, 5%
3Qatar36, 2%
4Brazil33, 3%
5Azerbaijan28, 9%
6Oman26, 2%
7Tajikistan23, 5%
8Angola21, 7%
9Kirgistan21, 6%
10DR Kongo18, 6%

Direkomendasikan

Taman Nasional Tertua Yang Mana Di Kenya?
2019
Apa Arti Lagu Kebangsaan?
2019
Epidemi paling mematikan di abad ke-20
2019