Suku Bunga Riil Terendah Di Dunia Menurut Negara

Tingkat bunga riil adalah jumlah bunga yang harus dibayar peminjam kepada pemberi pinjaman sebagai hasil nyata untuk jumlah yang dipinjam. Ini dipecah sebagai tingkat bunga setelah inflasi, dan biaya dana riil telah dihapus. Hasil nyata adalah nilai waktu dari uang ketika digunakan oleh peminjam. Kompensasi sesuai dengan bunga ada dalam tiga risiko: pertama, risiko sistematis seperti jika peminjam mungkin gagal bayar; kedua, risiko regulasi seperti jumlah pajak yang harus dibayar; dan ketiga, risiko inflasi seperti jika terjadi inflasi dan fluktuasi mata uang di pasar dunia. Bank Dunia mendefinisikan, "Suku bunga riil adalah suku bunga pinjaman yang disesuaikan dengan inflasi yang diukur dengan deflator PDB."

Tiga Negara Teratas Dengan Suku Bunga Rendah

Banyak negara mengadopsi suku bunga rendah mulai Mei 2015. Langkah-langkah ini diambil untuk memastikan pertumbuhan ekonomi meskipun takut gagal. Suku bunga rendah berikut ini ditetapkan oleh Bank Sentral pada tahun 2015 untuk pinjaman kepada bank komersial dan penyimpanan jika terjadi kekurangan dana. Negara yang berada di puncak daftar dengan tingkat bunga terendah pada tahun 2015 adalah Ukraina pada -13, 1%. Bank Sentral Ukraina menurunkan bunganya lagi untuk mendorong ekonomi dan menstabilkan harga. Kedua adalah Sierra Leone dengan tingkat bunga rendah -5, 7%. Komite Kebijakan Moneter Bank Sierra Leone memutuskan suku bunga saat ini di negara itu. Ketiga adalah Zambia dengan tingkat bunga rendah 0, 3%. Bank Zambia menurunkan suku bunga lagi untuk mengendalikan inflasi setelah mata uangnya turun setengah dari nilainya. Jatuhnya harga tembaga dan kekeringan mengambil korban.

Negara Lain Menawarkan Suku Bunga Rendah

Yang keempat adalah Mesir dengan suku bunga rendah 0, 6%. Ketakutan akan inflasi impor dan fluktuasi harga pangan internasional mendorong Bank Sentral Mesir untuk menurunkan suku bunga lagi. Kelima adalah Makau dengan suku bunga rendah 0, 8%. Otoritas Moneter Makau memutuskan tingkat bunga saat ini. Tingkat inflasi yang rendah menghasilkan tingkat bunga yang rendah. Pengangguran juga merupakan faktor lain. Keenam adalah Meksiko dengan suku bunga rendah 0, 9%. Banco de Mexico, Bank Sentral Meksiko menentukan tingkat bunga negara. Ia mencoba mengendalikan inflasi dengan mempertahankan daya beli dan menyediakan mata uang bagi negara. Ketujuh adalah Hong Kong dengan tingkat bunga rendah 1, 0%. Pertumbuhan ekonomi yang rendah dan depresiasi Yuan mengawali langkah oleh Otoritas Moneter. Kedelapan adalah Hongaria dengan suku bunga rendah 1, 1%. Pertumbuhan ekonomi yang lambat dan kebutuhan untuk pertumbuhan harga membuat Bank Sentral Hongaria menurunkan suku bunga. Kesembilan adalah Chili dengan tingkat bunga rendah 1, 1%. Bank Sentral Chile menurunkan suku bunga untuk merangsang ekonomi dan menarik investor. Kesepuluh adalah Korea Selatan dengan suku bunga rendah 1, 3%. Bank Sentral Korea menurunkan suku bunga untuk mendorong pengeluaran dan menarik investasi.

Suku Bunga Negatif

Suku bunga negatif adalah perkembangan baru di dunia perbankan yang dimulai pada 2014 di Eropa. Gagasan gila baru ini adalah untuk mempromosikan pinjaman, mendorong inflasi, dan merangsang ekonomi. Beberapa bank sentral di kota-kota utama Eropa mulai memotong suku bunga utama di bawah nol pada tahun 2014. Bank Jepang juga mengadopsi suku bunga negatif pada tahun 2016 diikuti oleh Bank Sentral Eropa pada bulan Maret 2016. Selanjutnya untuk mengadopsi ukuran yang sama adalah Denmark, Swiss, dan Swedia. Pada 2015, sistem perbankan AS juga mempertimbangkan untuk mengadopsi tingkat negatif yang sama.

Suku Bunga Riil Terendah Di Dunia Menurut Negara

PangkatNegaraSuku Bunga Riil pada 2015
1Ukraina-13, 1%
2Sierra Leone-5, 7%
3Zambia0, 3%
4Mesir0, 6%
5Makau0, 8%
6Meksiko0, 9%
7Hongkong1, 0%
8Hongaria1, 1%
9Chili1, 1%
10Korea Selatan1, 3%

Direkomendasikan

10 Tempat Paling Berpadat di Dunia
2019
Negara Tempat Orang Menyewa Rumah Mereka
2019
Kapan Musim Badai Karibia?
2019