Siapa Viking dan Dari Mana Mereka Berasal?

Gambar pertama yang muncul di benak seseorang ketika mereka mendengar kata "Viking" mungkin pria jangkung berotot dengan jenggot yang dikepang dan helm dengan tanduk yang memimpin sebuah kapal ke tanah yang akan dijarahnya. Meskipun tidak harus jauh dari kenyataan, ada lebih banyak ke Viking daripada gambar ini yang bertahan lama. Orang-orang dan budaya Viking telah berdampak di seluruh dunia dan kisah-kisah yang terkait dengannya seringkali penuh dengan mitos dan imajinasi.

Asal-usul Viking

Bangsa Viking awalnya ditelusuri ke negara-negara Skandinavia seperti Norwegia, Denmark, dan Swedia. Sering diwakili sebagai "penjajah, pemangsa atau orang barbar, " Viking akan melakukan penggerebekan untuk sumber daya, dengan beberapa kelompok menetap di tempat lain. Viking diyakini mendapatkan nama mereka dari bahasa Old Norse, di mana istilah itu menyiratkan serangan bajak laut. Meskipun Viking tidak selalu menjadi penjajah seperti yang digambarkan, selain penggerebekan, Viking memang membuat pemukiman di beberapa tempat. Sejarawan menganggap tahun-tahun antara 800 M dan 1050 M sebagai Zaman Viking.

Kapal Viking

Viking melakukan pelayaran juga sebagai kampanye militer, menyebar dari asal geografis mereka dari negara-negara Skandinavia menuju tanah yang jauh. Tanah air mereka pindah sebagian besar pedesaan, dan kebanyakan Viking mempertahankan diri dengan kegiatan pertanian atau memancing. Orang Viking dikenang karena kapal gaya lama mereka, yang dirancang untuk bernavigasi di perairan di wilayah pesisir maupun perairan pedalaman, bersama dengan daratan di pantai.

Razia Viking

Periode waktu antara 800 AD dan 1050 AD, atau Zaman Viking, didahului oleh serangan Viking di akhir 790-an dengan pihak-pihak penyerang menyebar sejauh Skotlandia pada 794, Irlandia pada 795 dan Prancis pada 799. Awalnya, ini penggerebekan kecil dan tidak signifikan. Namun, mereka tumbuh seiring waktu. Sebagai contoh, di Irlandia, setelah mendirikan pelabuhan, beberapa bagian Inggris perlahan-lahan berubah di bawah kendali penjajah Viking di sana. Selama rentang 80 tahun, Inggris melihat kontrol oleh Viking di Midlands dan bagian utara sementara raja-raja Wessex tetap memegang kendali di selatan dan barat daya.

Para sejarawan mencatat bahwa ekspedisi dan eksplorasi Viking tidak terbatas pada perbatasan Eropa Barat. Berlayar di laut dan menggunakan rute air, Viking berhasil melakukan perjalanan ke Amerika Utara di barat dan Rusia di timur. Di bagian utara dan selatan dunia, orang Viking pergi ke Lapland di utara dan di bagian selatan, Dunia Mediterania (Konstantinopel) serta Irak (Baghdad).

Viking: Prajurit yang Kejam?

Viking sering digambarkan sebagai pejuang yang kejam dan kejam, tetapi itu tidak melukiskan keseluruhan cerita. Viking juga menetap dengan cara damai. Salah satu pemukiman seperti itu di Islandia, sebuah negara Viking dikreditkan sebagai telah "ditemukan" dan dinamai. Dipercayai bahwa bertentangan dengan sifat kekerasan yang dikenal oleh Viking, zaman Viking akhirnya mengubah Islandia menjadi tempat dengan sistem hukum yang relatif maju, dengan sesuatu yang mirip dengan parlemen juga ada. Di luar keterlibatan politik dan ekonomi Viking di Islandia, ada pertukaran budaya. Bahkan hari ini, mitologi dan cerita rakyat Islandia berbicara tentang orang-orang Norwegia dan Viking.

Tidak ada keraguan bahwa banyak orang takut akan Viking dan bahkan membenci mereka, seperti catatan sejarah tempat-tempat di mana penggerebekan dan pemukiman menunjukkan. Namun, orang Viking tidak selalu penjajah yang menakutkan. Bangsa Viking tidak meninggalkan banyak bukti tertulis sendiri, tetapi melalui puisi, arkeologi, perjanjian, serta tulisan-tulisan oleh orang-orang di Eropa dan Asia yang mereka temui memberi kita gambaran yang lebih jelas tentang Viking. Seperti yang dikatakan sumber-sumber ini, Viking juga pedagang dan pengrajin selain pembuat perahu yang terampil. Sementara beberapa Viking membuat logam dan ukiran kayu, beberapa berharap berdagang perak, rempah-rempah, sutra, anggur, perhiasan kaca dan tembikar yang pada akhirnya akan mereka bawa kembali ke rumah mereka.

Direkomendasikan

Apa itu Burung Nasional Suriah?
2019
Di mana Diaspora Afrika?
2019
Di mana Blue Jays Live?
2019