Premi Risiko Tertinggi Dari Pinjaman Menurut Negara

Tingkat premi risiko ekuitas untuk setiap negara tertentu dihitung dengan mengurangi tingkat tagihan treasury dari tingkat pinjaman. Ini berfungsi sebagai insentif, membantu negara untuk menarik investor yang bersedia mengambil risiko investasi ekuitas yang agak lebih tinggi. Secara umum, premi risiko berbanding terbalik dengan titik harga untuk aset berisiko. Ketika premi risiko naik, harga aset berisiko turun, dan sebaliknya. Untuk investor, pilihan alokasi aset dan keputusan penentuan waktu pasar pada dasarnya didasarkan pada prediksi arah risiko masa depan di berbagai pasar aset.

Sejumlah faktor dipertimbangkan saat memutuskan tingkat premi risiko ekuitas untuk masing-masing negara. Yang pertama adalah risiko ekonomi: ketika ekonomi suatu negara dalam fluks, risiko ekuitas akan meningkat. Hal yang sama berlaku untuk politik: jika kebijakan fiskal atau pemerintah tidak stabil, risiko ekuitas meningkat. Volatilitas dalam PDB juga menyebabkan risiko ekuitas yang lebih tinggi. Infrastruktur dan komunikasi juga dapat memengaruhi premi risiko ekuitas suatu negara: jika perusahaan tidak memberikan informasi yang akurat atau memadai kepada investor, premi risiko ekuitas akan meningkat. Akhirnya, peperangan dan bencana lingkungan dapat berdampak buruk pada ekonomi suatu negara. Di negara-negara di mana bencana sering terjadi atau telah terjadi baru-baru ini, risiko ekuitas akan sering meningkat.

Berikut ini adalah sepuluh negara yang saat ini memiliki tingkat premi risiko tertinggi di dunia. Meskipun negara-negara ini memiliki berbagai tantangan dan sejarah ekonomi yang beragam, mereka semua memiliki satu karakteristik: ekonomi yang terus berubah. Premi risiko jarang tetap stabil. Untuk investor yang cerdas, prediksi awal dan akurat dari perbaikan di masa depan dalam ekonomi negara berkembang dapat menghasilkan pengembalian investasi yang signifikan.

Madagaskar (51%)

Madagaskar menempati urutan teratas, dengan tingkat premi risiko 51% yang mengejutkan pada pinjaman pada tahun 2015. Angka ini sebagian besar disebabkan oleh ekonomi yang sedang kesulitan, dengan berbagai faktor politik yang menyebabkan ketidakstabilan dalam industri, jasa, dan pariwisata. Korupsi pemerintah telah menghambat upaya untuk memperkuat dan meningkatkan ekonomi pasar. Infrastruktur kurang berkembang: jalan, jalur kereta api, dan pelabuhan tidak memadai. Lebih dari tujuh puluh persen populasi hidup dalam kemiskinan, berpenghasilan kurang dari $ 50 per tahun. Ekonomi Madagaskar terutama didasarkan pada pertanian, dan negara itu rentan terhadap banjir, kekeringan, dan bencana alam lainnya.

Brasil (29, 8%)

Meskipun Brasil adalah salah satu produsen dan eksportir pertanian top dunia, korupsi dan salah urus telah lama menjadi batu sandungan bagi stabilitas ekonomi. Sejarahnya telah ditandai oleh ekstrem: pinjaman berlebihan, pengeluaran berlebihan dan terlalu bergantung pada pasar minyak yang sangat fluktuatif telah menyebabkan beberapa resesi yang menghancurkan. Petrobras, perusahaan energi milik publik Brasil, baru-baru ini terlibat dalam skandal korupsi yang menyebabkan kerugian PDB lebih dari $ 30 miliar.

Sierra Leone (16, 7%)

Sierra Leone adalah salah satu negara termiskin di dunia. Pemerintahnya sangat bergantung pada bantuan asing, dan sebagian besar warga negara bergantung pada pertanian subsisten. Perang saudara menghancurkan negara itu selama lebih dari dua puluh tahun. Korupsi di semua tingkat pemerintahan tetap menjadi masalah yang signifikan. Namun, upaya baru-baru ini untuk mereformasi dan meningkatkan industri intan (sumber pendapatan penting bagi negara ini, menyumbang lebih dari 60% dari total ekspor) telah secara signifikan meningkatkan potensi ekonomi masa depan Sierra Leone.

Rwanda (13, 3%)

Perang saudara, genosida, dan ketegangan serta keresahan yang terus-menerus terus memengaruhi perkembangan ekonomi Rwanda. Meskipun terdapat peningkatan yang signifikan dalam pariwisata dan ekspor kopi dan teh, tingkat kemiskinan tetap tinggi. Lebih dari 80% penduduk Rwanda bergantung pada pertanian subsisten, kadang-kadang dilengkapi dengan tanaman komersial. Pemerintah melakukan kontrol atas harga melalui subsidi listrik dan pertanian, dan korupsi serta korupsi menghambat pertumbuhan dan reformasi ekonomi.

Guyana (11%)

Korupsi pemerintah yang meluas dan lemahnya penegakan hukum telah lama menjadi tantangan bagi Guyana. Kejahatan terorganisir, narkoba dan perdagangan manusia merajalela, dan kejahatan dengan kekerasan adalah masalah utama. Pembatasan hukum atas investasi baru dan kurangnya pendanaan jangka panjang yang dapat diakses menghambat perkembangan ekonomi dan pertumbuhan pekerjaan. Sistem perbankan kuno dan tidak efisien, dan kerangka kerja pengaturan keuangan sangat membutuhkan reformasi.

Kirgistan (10, 8%)

Republik Kyrgyzstan belum membebaskan diri dari rezim Soviet, dengan sisa-sisa sistem Komunis masih berlaku di seluruh negara. Kemiskinan yang meluas, penegakan hukum yang lemah, kerusuhan dan kekerasan politik, serta kejahatan terorganisir, korupsi, dan terorisme, telah membuat negara ini tidak beralih secara damai ke ekonomi pasar bebas. Utang luar negeri sangat tinggi, dan sektor publik dan swasta sangat bergantung pada bantuan asing.

Jamaika (10, 4%)

Meskipun Jamaika adalah negara berpendapatan menengah ke atas, negara itu telah lama dirongrong oleh pertumbuhan rendah, utang publik yang tinggi, dan serangkaian bencana alam yang mencakup aktivitas badai yang sering terjadi. Sejak 1990-an, PDB riil per kapita hanya meningkat rata-rata 1% per tahun, jauh di belakang pertumbuhan sebagian besar negara berkembang.

Belize (10, 2%)

Ekonomi Belize sangat bergantung pada ekspor dan impor. Karena lokasinya di sabuk badai, infrastruktur dan tanaman secara teratur dirusak oleh bencana alam seperti badai, badai tropis, dan banjir. Negara ini belum mengembangkan rencana untuk pertumbuhan ekonomi jangka panjang; namun demikian, peningkatan dalam pariwisata dan penemuan minyak pada tahun 2005 mungkin telah membuat Belize berada pada jalur menuju keuntungan ekonomi yang signifikan.

Kepulauan Solomon (10%)

Kepulauan Solomon terdiri dari setengah juta orang yang tersebar di 90 pulau berpenghuni di daerah terpencil Pasifik Selatan. Ini adalah negara Pasifik termiskin dalam hal GNI per kapita. Sumber daya alam dan opsi ekonomi terbatas, dan pasar besar sangat jauh. Perubahan iklim dan bencana alam juga terus mempengaruhi pertumbuhan dan stabilitas ekonomi.

Angola (9, 7%)

Hancur oleh perang saudara yang merentang dari tahun 1975 hingga 2002, kemajuan ekonomi Angola perlahan-lahan membaik. Banyak reformasi masih diperlukan, termasuk diversifikasi ekspornya (saat ini, Angola sangat bergantung pada industri minyak), meningkatkan infrastruktur, dan mengatasi kemiskinan yang meluas.

Premi Risiko Tertinggi Dari Pinjaman Menurut Negara

PangkatNegaraSuku Bunga Premium Risiko Pinjaman pada tahun 2015
1Madagaskar51, 0%
2Brazil29, 8%
3Sierra Leone16, 7%
4Rwanda13, 3%
5Guyana11, 0%
6Kirgistan10, 8%
7Jamaika10, 4%
8Belize10, 2%
9Pulau Solomon10, 0%
10Angola9, 7%

Direkomendasikan

Apa Jenis Iklim yang Dimiliki Uganda?
2019
Sungai Besar di California
2019
The Eleven Australian Convict Sites: Situs Warisan Dunia UNESCO Di Australia
2019