Fakta Anthrax - Penyakit Dunia

Apa itu Anthrax?

Penyakit antraks telah bertahan berabad-abad dan mempengaruhi banyak orang setiap tahun. Para ilmuwan pertama kali mulai memeriksa Anthrax pada pasien pada tahun 1875, yang akhirnya mengarah pada penemuan bakteri yang menyebabkan penyakit. Untuk menjelaskan lebih lanjut, Anthrax adalah penyakit bakteri yang ditemukan pada hewan peliharaan tertentu yang biasa dikonsumsi oleh manusia, seperti sapi dan domba. Ini menyebabkan ulserasi kulit dan, dalam beberapa kasus, pneumonia. Penyakit ini dapat ditransfer ke manusia, dan meskipun ratusan didiagnosis per tahun, Anthrax hanya memakan waktu rata-rata 5 jiwa per tahun di Amerika Utara.

Bagaimana Penyebarannya?

Antraks dapat ditularkan ke manusia oleh hewan yang terinfeksi, biasanya dari menyentuh kulit atau rambut, atau memakan daging, dari ruminansia seperti kambing, sapi, domba, dan kuda. Namun, itu tidak bisa disebarkan dari manusia ke manusia. Dalam beberapa tahun terakhir beberapa berita meresahkan tentang Anthrax ketika para peneliti mengetahui bahwa itu juga dapat disebarkan melalui perang biologis, yang akan menyebabkan banyak kerusakan jika digunakan. Sayangnya ini terjadi pada tahun 2001, ketika beberapa tokoh media dan politik utama di Amerika Serikat mengirim surat berisi spora Anthrax, yang mengakibatkan lima kematian dan tujuh belas infeksi. Ini menyebabkan banyak kontroversi tentang keamanan sistem pos AS.

Seberapa Mematikan Anthrax?

Antraks dapat menyebabkan kematian, meskipun ini biasanya tidak mungkin. Sebaliknya, sebagian besar orang yang terinfeksi penyakit ini menderita gejala seperti flu, borok kulit, infeksi darah, dan masalah pernapasan. Jika terpapar Anthrax, dan gejala-gejala pasien menjadi parah, seringkali dibutuhkan 6 hari sampai seorang pasien meninggal karena komplikasi.

Seberapa Luas Penyakit Ini?

Penyakit ini pertama kali ditemukan di wilayah Amerika Tengah dan Selatan, dan kemudian di seluruh bagian Asia dan Eropa. Orang-orang masih memiliki peluang lebih tinggi untuk terserang penyakit di wilayah tersebut. Penyakit ini biasanya ditularkan melalui tanah di daerah pertanian di mana ternak memberi makan dan membuang kotoran. Ada dua jenis Anthrax. Yang pertama, Cutaneous Anthrax, memiliki tingkat kematian 20% tanpa antibiotik, dan tingkat kematian 1% dengan mereka. Gastrointestinal Anthrax adalah jenis yang jauh lebih parah, dan memiliki tingkat kematian di antara para pengidapnya setinggi 60%.

Apakah Ada Obatnya?

Kebanyakan pasien Anthrax dapat diobati dengan antibiotik seperti penisilin, doksisiklin, dan siprofloksasin. Dalam kasus yang paling parah, antibiotik ini akan ditransfer ke pasien melalui cairan intravena. Karena gejala Anthrax yang membingungkan, banyak penderita awalnya berpikir penyakit itu adalah flu, yang menyebabkan masalah ketika mencoba untuk mengobati penyakit pada waktu yang tepat. Menjadi sangat sulit untuk melawan Anthrax jika tidak diobati dalam 6 hari pertama terinfeksi. Ini karena spora menjadi aktif dalam 6 hari pertama infeksi, dan, jika tidak diobati, dapat mengarah pada kemungkinan kematian yang lebih tinggi. Vaksin untuk Anthrax memang ada, meskipun belum tentu tersedia untuk masyarakat umum. Dalam beberapa kasus, vaksin dapat digunakan dalam situasi darurat ketika seseorang telah terpapar dalam 24 jam terakhir. Kalau tidak, vaksin umumnya tidak tersedia. Yang sedang berkata, hewan divaksinasi dalam upaya untuk mengurangi kemungkinan penyakit menjadi dominan. Personil militer terlatih, dokter hewan tertentu, dan penangan hewan ternak dapat memberikan vaksin kepada hewan.

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019