Pertumbuhan Ekuitas Terburuk di Pasar Saham Menurut Negara

Pertumbuhan Ekuitas Terburuk di Pasar Saham Menurut Negara

Saham, obligasi, dan tagihan-T adalah sumber pengembalian investasi yang penting. Sebagian besar perusahaan dan organisasi telah meningkatkan ukuran dan dominasi mereka di pasar keuangan melalui investasi langsung dan tidak langsung tersebut. Perusahaan publik memiliki lebih dari satu pemegang saham yang telah berinvestasi di dalamnya. Setiap pemegang saham mendapat keuntungan dari pendapatan perusahaan sesuai dengan jumlah saham yang mereka miliki. Pemegang saham juga memberikan suara sesuai dengan bagian mereka di perusahaan. Nilai ekuitas, oleh karena itu, adalah nilai total perusahaan yang tersedia untuk pemegang saham atau pemilik. Nilai ekuitas terdiri dari jumlah nilai perusahaan, investasi, uang tunai, dan setara kas dikurangi utang dan bunga. Beberapa negara telah menyaksikan penurunan nilai ekuitas mereka di pasar saham. Beberapa negara dengan pertumbuhan ekuitas terburuk di dunia termasuk

Yunani

Yunani perlahan pulih dari krisis yang menghantam sektor keuangannya antara 2014 dan 2015. Saham negara itu adalah pecundang terbesar yang jatuh ke harga terendah dalam 16 tahun. 2015 menyaksikan perubahan -47, 9% dalam nilai ekuitas di pasar saham. Investor dengan cepat meninggalkan aset berisiko karena nilai pasar mereka turun secara signifikan. 2015 melihat peningkatan rekapitalisasi di pasar dengan jutaan saham berjuang untuk menarik investor. Pemberi pinjaman mendominasi pasar saham Yunani dengan saham bunga yang lebih besar.

Kazakhstan

Pasar saham Kazakhstan adalah salah satu pasar saham terbelakang di dunia. Negara ini terus menyaksikan penurunan nilai ekuitas yang mengalami kinerja terburuk pada 2015. Kazakhstan mengelola -47, 6% perubahan nilai ekuitas pada 2015 karena perjuangan untuk menciptakan pasar saham yang likuid dan efisien. Ekuitas hanya bernilai $ 3, 8 miliar. Negara ini memiliki banyak uang tunai tetapi tidak dapat berinvestasi untuk menghasilkan pengembalian nyata. Kazakhstan berencana menarik investor asing dengan melonggarkan sebagian besar peraturan investasinya. Investasi asing adalah salah satu cara untuk meningkatkan nilai ekuitas di pasar saham.

Zambia

Nilai ekuitas Zambia berubah sebesar -45, 6% pada tahun 2015. Penurunan nilai ekuitas yang signifikan ini disebabkan oleh penurunan harga tembaga yang merupakan sumber utama pendapatan ekspor negara yang mencakup 70% dari total ekspor. Langkah Federal Reserve Bank AS untuk membeli saham Zambia memiliki dampak terbesar. Debut Zambia ke pasar obligasi internasional pada tahun 2012 juga memicu permintaan lebih lanjut mendorong hasil menjadi hanya 5, 63%. Pemerintah Zambia berharap bahwa melalui privatisasi sebagian asetnya, lebih banyak investor asing akan tertarik ke negara itu, yang pada gilirannya, akan memiliki efek positif pada pasar saham mereka.

Kesimpulan

Brasil, Kolombia, dan Siprus juga merupakan beberapa negara yang memiliki lebih dari -40% perubahan nilai ekuitas yang diperdagangkan pada tahun 2015. Nilai-nilai ekuitas negatif di negara-negara ini telah menjauhkan investor asing yang menyangkal mereka manfaat Investasi Asing Langsung. Investor asing berhati-hati untuk berinvestasi di ekonomi ini karena mereka tidak dapat diprediksi dan tidak stabil. Negara-negara ini terus meminjam untuk mempertahankan ekonomi besar mereka. Pinjaman tersebut selanjutnya mengurangi nilai ekuitas dan kinerja di pasar saham global. Untuk mempertahankan pertumbuhan, negara-negara ini perlu berinvestasi dalam industri lokal atau mendorong privatisasi sebagian besar aset mereka.

Pertumbuhan Ekuitas Terburuk di Pasar Saham Menurut Negara

PangkatNegaraPerubahan Nilai Ekuitas di 2015
1Yunani-47, 9%
2Kazakhstan-47, 6%
3Zambia-45, 6%
4Brazil-44, 3%
5Kolumbia-41, 0%
6Siprus-40, 9%
7Peru-34, 4%
8Turki-32, 1%
9Ghana-29, 6%
10Luksemburg-29, 3%

Direkomendasikan

Taman Nasional Tertua Yang Mana Di Kenya?
2019
Apa Arti Lagu Kebangsaan?
2019
Epidemi paling mematikan di abad ke-20
2019