Pergerakan Seni dalam Sejarah - Seni Kemanusiaan

Seni mannerisme berakar pada 1500-an Italia. Mannerisme adalah periode yang memisahkan gerakan Renaisans dan Barok. Mannerisme menyoroti fitur-fitur tertentu dalam seni sampai membuat subjek dan pengaturan tampak tidak teratur dan tidak wajar.

Mannerists lukisan memiliki dua jenis yang dapat dideteksi:

  • Tingkah laku awal, yang terutama menggambarkan gaya seni anti-klasik.
  • Sikap tinggi, yang merupakan gaya yang rumit, berwawasan ke dalam dan intelektual yang dirancang untuk menarik pelanggan yang canggih.

Ikhtisar Gaya

Selama gerakan seni Mannerisme, seniman mengisi Eropa dengan karya seni klasik yang menakjubkan. Ciri khas seni periode ini adalah leher dan batang memanjang, serta lengan dan kaki cairan dalam potret lukisan figuratif. Selama masa ini, para seniman tidak tertarik pada jenis seni kehidupan nyata dan sebaliknya senang menciptakan dan mengekspresikan emosi dalam potret. Ini membedakan para seniman Mannerisme dari para seniman yang menggantikan mereka. Mannerists juga menggunakan warna-warna yang tidak biasa seperti hijau dan kuning dalam lukisan mereka. Bagian penting lainnya dari Mannerisme adalah simbolisme. Para pelukis menggunakan metafora visual dan makna mendalam untuk menarik audiens yang lebih kaya daripada membuat karya seni untuk semua orang.

Sejarah dan Perkembangan

Mannerisme berasal dari Italia, di mana ia berlangsung dari sekitar 1520 hingga 1600. Karya-karya artistik disebut sopan karena mereka menekankan kompleksitas daripada naturalisme. Namun, itu berakar pada zaman Michelangelo dan Raphael. Lukisan-lukisan pertama pada periode ini mencerminkan superioritas manusia, di mana mereka mengidolakan manusia sebagai ukuran dari semua hal. Meskipun demikian, ini berumur pendek ketika sebuah gerakan reformasi yang dipimpin oleh Martin Luther melawan Gereja Katolik mengarah ke perang. Gangguan ini mengantarkan pada periode Mannerisme di mana seorang pria tidak lagi menjadi pusat alam semesta. Kemudian, ketidakpastian dalam gerakan menjadi jelas dengan penemuan-penemuan dan penemuan-penemuan ilmiah baru seperti keberadaan planet-planet, bintang-bintang, dan bulan. Para seniman kehilangan kepercayaan mereka pada harmoni yang tertata, dan seni mereka mencerminkan dunia mengalami perubahan radikal. Mereka merasa bahwa mereka tidak dapat melukis gambar seperti tuan mereka sebelumnya, orang-orang seperti Michelangelo yang digunakan untuk melukis lukisan-lukisan alami dan realistis. Karena itu, mereka beralih ke bentuk seni baru yang mengubah representasi seorang pria dengan karakteristik Mannerisme.

Seniman Terkemuka dan Karya-karya mereka

Salah satu seniman yang naik ke garis depan gerakan seni tingkah laku termasuk Doménikos Theotokópoulos (El Greco), yang dikenal karena melukis karya seni luar biasa seperti "Madonna and Child with St. Martina and St. Ages". El Greco, bersama dengan Tintoretto, didedikasikan untuk menampilkan konten intelektual dalam karya seni mereka daripada media artistik baru. Correggio dikenal karena lukisan naratif sentimentalnya. Dia adalah artis pertama yang menggambarkan cahaya yang memancar dari anak Kristus. Parmigianino adalah seniman terkenal lainnya, yang terkenal dengan potret "Madonna with the Long Neck" -nya. Lukisan-lukisannya menggambarkan ciri-ciri tubuh dan leher yang ramping, memanjang, memutar dan memutar semua bertentangan dengan hukum proporsi tradisional.

Tolak dan Pergerakan Beruntun Selanjutnya

Penurunan gerakan seni Mannerisme dimulai pada 1590-an dan dengan cepat meningkat sejak saat itu dan selanjutnya. Generasi baru seniman Italia yang dipimpin oleh Caravaggio mengembalikan nilai naturalisme dalam seni. Di luar Italia, ia bertahan sampai abad ke-17 dalam seni pengadilan aristokratis. Gerakan seni barok segera menggantikan gerakan seni tingkah laku di mana mereka memadukan ilusi dan kenyataan. Lukisan-lukisan mereka menggambarkan dunia mistik dan supranatural dalam upaya menjadikan iman lebih menarik.

Warisan

Gerakan seni Mannerisme meninggalkan warisan kecemerlangan teknis, kompleksitas, pengaruh Michelangelo, dan mode di masa-masa sulit. Potret teladan ini dilestarikan di beberapa museum populer di dunia. Mannerisme berfungsi sebagai bentuk seni transisi bagi banyak seniman Barok. Mereka menggeser selera mereka dari lukisan yang rumit dan terkadang dimanipulasi. Negasi keagamaan kontra-Reformasi menuntut seni publik yang jelas, kuat, dan dapat dipahami oleh penonton. Gereja menyebut referensi terselubung dan tema rumit mereka sebagai tidak pantas, dan karenanya para pelukis menggunakan seni yang mampu menginspirasi umat beriman untuk keunggulan dan penyesalan Kristen, sementara pada saat yang sama berusaha melindungi kemajuan artistik periode itu.

Direkomendasikan

Lingkungan Terpadat di Dunia
2019
Apa Mata Uang Nikaragua?
2019
Pulau James Dan Pulau Kunta Kinteh Fort - Gambia
2019