Penjadwalan Ulang Bunga Besar Utang Nasional Dalam Beberapa Tahun Terakhir

Suatu negara yang tidak dapat membiayai proyek-proyeknya melalui dana yang dihasilkan secara internal, seperti pelepasan aset pemerintah, pengumpulan pajak, dan bentuk lain dari sumber pendapatan pemerintah, dapat memilih pinjaman internal dari kreditor swasta atau pinjaman eksternal dari kreditor asing. Ketika pemerintah meminjam dana untuk membiayai proyek-proyeknya, utang tersebut disebut sebagai utang nasional atau utang pemerintah yang secara tidak langsung terutang oleh warga negara tersebut. Menurut perjanjian pinjaman, pemerintah diharapkan untuk membayar kembali jumlah pokok dan bunga yang timbul dari pinjaman. Namun, beberapa negara dapat meminta penjadwalan ulang minat untuk alasan yang berbeda. Penjadwalan kembali bunga hanyalah merestrukturisasi ketentuan pembayaran bunga dengan memperpanjang periode pembayaran. Beberapa negara dengan penjadwalan ulang bunga utama hutang nasional mereka dalam beberapa tahun terakhir terlihat di bawah ini.

Afghanistan, 2014

Ekonomi Afghanistan telah dipengaruhi oleh perang bertahun-tahun, kerusuhan sipil, dan konflik suku. Negara bergantung pada pembiayaan eksternal untuk melakukan sebagian besar kegiatan ekonominya. Negara ini didefinisikan oleh Dana Moneter Internasional sebagai negara krisis utang. Pinjaman tinggi negara itu dan berlanjutnya perjuangan ekonomi membuat Afghanistan sulit untuk membayar kembali pinjaman sesuai jadwal. Pada 2010, negara itu meminjam dari 19 klub kreditor Paris untuk membiayai program pemulihan ekonomi, memenuhi permintaan makanan di negara itu, dan untuk membiayai operasi militer. Namun, karena pinjaman belum mencapai tujuannya, pemerintah harus meminta penjadwalan ulang pokok dan bunga. Pada tahun 2014 total $ 15.869.000 untuk bunga utang nasional dijadwal ulang melalui intervensi IMF dan Bank Dunia sehingga meringankan beban utang di negara itu.

Haiti, 2014

Dalam beberapa tahun terakhir, Haiti dilanda serangkaian gempa bumi dan angin topan, yang menimbulkan kerugian ekonomi besar-besaran di negara itu. Negara itu mengalami kerugian ekonomi $ 7, 8 juta sebagai akibat dari serangan badai kembar 2008. Karena dampak yang dahsyat dari gempa bumi dan angin topan, pemerintah Haiti harus meminjam dari sumber eksternal untuk membiayai restrukturisasi negara dan untuk memberi makan keluarga yang terkena dampak. Pinjaman pemerintah terutama berasal dari, Bank Dunia, Bank Pembangunan Antar-Amerika, dan Dana Moneter Internasional. Karena negara butuh waktu lama untuk pulih dari dampak topan, negara tidak dapat membayar kembali jumlah pokok dan bunga atas jumlah yang dipinjam. Melalui inisiatif Poor Indebted Poor Countries (HIPC) pada tahun 2014, Bank Dunia, IMF, dan Paris Club menerima penjadwalan kembali bunga $ 21000 dari jumlah pokok yang dipinjam.

Pantai Gading, 2013

Pada 2013, total bunga Pantai Gading yang dijadwal ulang untuk utang nasional adalah $ 93.502.000, menurut laporan Bank Dunia. Pinjaman Pantai Gading berasal dari tahun 1970-an, ketika negara itu memulai berbagai proyek pembangunan. Menghadapi kegagalan ekonomi dan harga komoditas terutama setelah perang saudara, pemerintah Pantai Gading meminta para donor Klub Paris untuk menjadwal ulang utang-utangnya. Permintaan itu dikabulkan, dan bunga di atas pada jumlah pokok dijadwal ulang dan tersebar selama sembilan tahun.

Negara-negara lain yang memiliki kepentingan signifikan pada jumlah pokok dijadwal ulang dalam beberapa tahun terakhir termasuk Sudan, Komoro, Mauritania, Mozambik, dan Ghana. Gabungan, lebih dari $ 50 juta bunga dijadwal ulang untuk negara-negara ini pada tahun 2013 saja.

Penjadwalan Ulang Bunga Besar Utang Nasional Dalam Beberapa Tahun Terakhir

Negara, TahunJumlah Bunga Yang Dijadwalkan Ulang ($ AS)
Afghanistan, 2014$ 15.869.000
Haiti, 2014$ 21.000
Pantai Gading, 2013$ 93.502.000
Sudan, 2013$ 44.328.000
Haiti, 2013$ 7.070.000
Komoro, 2013$ 2.188.000
Mauritania, 2013$ 957.000
Mozambik, 2013$ 436.000
Ghana, 2013$ 18.000
Sudan, 2012$ 5.079.000
Haiti, 2012$ 3, 704, 000
Djibouti, 2012$ 329.000
Madagaskar, 2012$ 161.000
Liberia, 2012$ 116.000
Mozambik, 2011$ 336.827.000
Pantai Gading, 2011$ 108.005.000
Republik Kongo, 2011$ 17.545.000
Sudan, 2011$ 4, 743, 000
Honduras, 2011$ 2, 810, 000
Haiti, 2011$ 1, 052, 000
Rwanda, 2011$ 79.000
Vietnam, 2011$ 51.000
Djibouti, 2011$ 10.000

Direkomendasikan

Apa Ibukota Sudan?
2019
Penyebab Kematian Utama Di Laos
2019
Spesies Kucing Liar Di Amerika Tengah
2019