Pendaftaran Sekolah Menengah Terendah Di Dunia

Meskipun banyak orang memahami perlunya reformasi pendidikan secara global, banyak orang mungkin terkejut betapa mengerikannya situasi ini, terutama di banyak negara Afrika. Memang, laporan menunjukkan pendaftaran sekolah menengah kurang dari 50 persen, bahkan di beberapa negara paling stabil di Afrika. Bahkan, hanya 11 dari 26 negara Afrika yang telah disurvei mencatat tingkat pendaftaran sekolah menengah lebih dari 50 persen pada tahun 2012. Good Governance Africa (GGA), sebuah organisasi yang mengambil informasi dari Bank Dunia, mengumumkan ini mengenai fakta pada Oktober 2014. GGA adalah organisasi advokasi dan penelitian terkemuka yang berbasis di Afrika yang mencoba untuk meningkatkan kinerja pemerintah di seluruh benua. Jelas ketika melihat banyak statistik yang disusun oleh Bank Dunia dan Good Governance Afrika bahwa konsekuensi infrastruktur yang merugikan yang disebabkan oleh ketidakstabilan politik di banyak negara Afrika telah menempatkan banyak sistem pendidikan nasional di benua itu dalam risiko.

Kurangnya Pendidikan Menengah Somalia

Di antara negara-negara yang mencatat kurang dari 50 persen dalam pendaftaran sekolah menengah di Afrika, kami menemukan Somalia yang dilanda perang memiliki yang terburuk. Pendaftaran sekolah menengah keseluruhan Somalia berdiri sedikit 7, 35% pada tahun 2007. Selama 36 tahun terakhir, keseluruhan pendaftaran berada pada tingkat tertinggi 12, 74% pada tahun 1981. dan pada level terendah 2, 98%, pada tahun 1978. Pendaftaran sekolah menengah untuk wanita di Somalia bahkan lebih rendah lagi, berdiri di 4, 63 persen pada 2007. Selama 36 tahun terakhir, pendaftaran sekolah menengah perempuan mencapai maksimum 8, 70 persen pada tahun 1984, dan minimum pada tahun 1971, dengan sedikit 1, 23 persen. Konflik sipil, hubungan diplomatik asing yang buruk, dan korupsi internal belum memberikan hasil yang baik bagi anak-anak sekolah Somalia dalam hal peluang pendidikan.

Kesenjangan Pendidikan di Afrika dan Sisa Dunia

Somalia, bagaimanapun, tidak sendirian di benua itu berada dalam kesulitan yang mengerikan. Faktanya, dari semua negara yang mencatat tingkat pendaftaran sekolah menengah yang suram untuk membuat daftar kami, Pakistan dan Papua Nugini termasuk di antara sedikit negara non-Afrika yang mencapai tingkat kehadiran yang rendah. Di negara-negara ini juga, kurangnya infrastruktur dan masalah dengan ketidaksetaraan jender merupakan kerugian serius bagi tingkat pendidikan di kalangan masyarakat umum.

Glimmers of Hope untuk Afrika

Laporan GGA menunjukkan bahwa Afrika Selatan mencatat pendaftaran sekolah menengah tertinggi pada tahun 2012, lebih dari 100 persen. Menurut Bank Dunia, angka pendaftaran dapat melebihi 100 persen jika siswa yang lebih muda atau lebih tua dari kelompok umur konvensional terdaftar di sekolah. Ini merupakan peningkatan yang nyata dibandingkan dengan 66, 1% pendaftaran sekolah menengah di Afrika Selatan yang tercatat pada tahun 1990. Tahun itu, hanya satu di antara empat negara Afrika yang mencatat lebih dari 50 persen pendaftaran di sekolah menengah, bersama dengan Mesir, Aljazair, dan Mauritius.

Kebijakan Pendidikan Utama vs. Sekunder di seluruh Afrika

Sementara angka sebelumnya dari sumber yang dapat dipercaya telah meningkat secara signifikan, angka tersebut masih jauh di bawah angka yang terlihat pada pendaftaran sekolah dasar. Dalam pendaftaran pendidikan dasar, 31 dari 39 negara Afrika mencatat angka pendaftaran sekolah dasar lebih dari 90 persen pada tahun 2012. Tingkat pendaftaran sekolah menengah tetap lebih rendah daripada sekolah dasar karena durasi wajib belajar lebih rendah di banyak negara Afrika daripada di banyak negara Afrika. dari negara maju. Di 20 negara seperti itu, pendidikan wajib berakhir ketika sebagian besar anak berusia 13 atau lebih muda. Di 14 negara, durasi pendidikan wajib hanya enam tahun atau kurang. Laporan GAA menunjukkan bahwa anak-anak di Mauritius menerima sekolah wajib 12 tahun, tetapi di Madagaskar pendidikan wajib anak berakhir pada usia 10, setelah hanya lima tahun bersekolah.

Pendaftaran Sekolah Menengah Terendah Di Dunia

  • Lihat informasi sebagai:
  • Daftar
  • Grafik
PangkatNegaraPendaftaran Sekolah Menengah (% Populasi yang Memenuhi Syarat)
1Somalia7, 35%
2Republik Afrika Tengah17, 79%
3Niger18, 31%
4Chad22, 79%
5Mozambik26, 05%
6Uganda26, 87%
7Guinea ekuator28, 19%
8Burkina Faso28, 38%
9Etiopia29, 03%
10Mauritania29, 50%
11Angola31, 52%
12Rwanda32, 56%
13Tanzania32, 97%
14Burundi33, 10%
15Guinea-Bissau34, 46%
16Malawi36, 60%
17Liberia37, 87%
18Guinea38, 13%
19Pakistan38, 32%
20Madagaskar38, 39%
21Pantai Gading39, 08%
22Papua Nugini40, 16%
23Sudan40, 74%
24Senegal41, 00%

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019