Negara Terbaik Untuk Peraturan yang Ramah Bisnis

Kemudahan melakukan indeks bisnis adalah cara Bank Dunia memeringkat negara berdasarkan kondisi yang berlaku yang memengaruhi memulai dan menjalankan bisnis di suatu negara. Nilai numerik yang lebih rendah berarti peringkat yang lebih tinggi di suatu negara karena peraturan yang bersahabat, budaya bisnis yang lebih baik, dan perlindungan hak properti yang lebih kuat. Kemudahan melakukan indeks bisnis didasarkan pada studi hukum dan peraturan suatu negara yang dilakukan oleh pengacara, pejabat pemerintah, akuntan pelaku bisnis, dan profesional lainnya dari 185 negara. Peringkat suatu negara didasarkan pada sepuluh sub-indeks termasuk memulai bisnis, mendapatkan listrik, mendaftarkan properti, izin konstruksi, mendapatkan kredit, melindungi investor, perdagangan lintas batas, membayar tarif, menegakkan kontrak, dan menyelesaikan perselisihan dan kepailitan bisnis. Negara-negara dengan regulasi paling ramah bisnis meliputi;

Singapura

Singapura adalah ekonomi yang sangat kaya dengan ekonomi yang didorong oleh perdagangan bebas dan terbuka. Negara ini adalah pemimpin global dalam melakukan bisnis dan sangat nyaman untuk pemula. Pemerintahan yang stabil dan kerangka kerja regulasi yang tepat menyebabkan Singapura menduduki peringkat pertama sebagai tempat termudah untuk memulai, menjalankan, dan memelihara bisnis. Kebijakan pro-bisnis pemerintah terus mempromosikan permulaan bisnis di negara ini. Dimungkinkan untuk memulai bisnis dalam beberapa jam di negara ini. Sementara berbisnis di beberapa negara dibatasi oleh undang-undang dan peraturan, di Singapura satu-satunya batasan adalah ukuran negara yang dianggap lebih kecil untuk banyak potensi dan keinginan untuk memulai terutama dari Eropa.

Selandia Baru

Selandia Baru dikategorikan sebagai salah satu tempat termudah untuk melakukan bisnis dan negara termudah kedua untuk melakukan bisnis di dunia setelah Singapura menurut kemudahan Bank Dunia dalam melakukan indeks bisnis. Negara ini ditandai oleh sangat sedikit pembatasan ketika mendirikan dan menjalankan bisnis. Menggunakan portal layanan pemerintah online, dimungkinkan untuk menyelesaikan dokumen bisnis resmi dalam beberapa jam. Pedagang tunggal tidak perlu mengikuti proses formal saat membangun bisnis. Sebagian besar bisnis dimulai sebagai kepemilikan perseorangan sebelum berkembang menjadi perusahaan. Hanya membutuhkan perjanjian kemitraan untuk mengembangkan bisnis kemitraan. Pajak penghasilan tidak dibayar oleh kemitraan melainkan pajak dibayar oleh mitra dalam bisnis.

Denmark

Denmark adalah salah satu negara terbaik untuk memulai dan melakukan bisnis. Bank Dunia menempatkan Denmark sebagai tempat termudah untuk melakukan bisnis setelah Singapura dan Selandia Baru. Reformasi bisnis yang sedang berlangsung di negara ini adalah beberapa alasan yang mengarah pada kemudahan berbisnis. Reformasi meliputi pengurangan modal yang diperlukan untuk memulai bisnis. Denmark juga menempati peringkat pertama dalam berurusan dengan izin konstruksi.

Kesimpulan

Korea Selatan, Hon Kong, Inggris, AS, Swedia, Norwegia, dan Finlandia juga beberapa negara di mana memulai dan menjalankan bisnis telah disederhanakan dan dipermudah. Kemudahan melakukan bisnis telah dikaitkan dengan reformasi besar dan implementasi kebijakan ramah bisnis oleh negara-negara ini. Sebagian besar negara-negara ini telah menghilangkan hambatan seperti tingginya biaya investasi bisnis, mengurangi waktu yang diperlukan untuk mendaftarkan bisnis dan mendigitalkan sebagian besar proses pendaftaran bisnis. Kemudahan melakukan bisnis di negara-negara ini merupakan insentif bagi lebih banyak investor.

Negara-Negara Dengan Peraturan Yang Paling Ramah Bisnis

NegaraPeringkat Indeks Kemudahan Melakukan Usaha Bank Dunia, 2015
Singapura1
Selandia Baru2
Denmark3
Korea Selatan4
Hongkong5
Kerajaan Inggris6
Amerika Serikat7
Swedia8
Norway9
Finlandia10

Direkomendasikan

Apa Jenis Iklim yang Dimiliki Uganda?
2019
Sungai Besar di California
2019
The Eleven Australian Convict Sites: Situs Warisan Dunia UNESCO Di Australia
2019