Negara Pengonsumsi Daging Top Di Dunia

Konsumsi daging adalah masuknya produk daging dalam makanan. Faktor-faktor seperti budaya dan agama memengaruhi keputusan untuk mengonsumsi daging. Salah satu faktor terbesar yang mempengaruhi konsumsi daging adalah status ekonomi. Pendapatan rumah tangga memiliki korelasi positif dengan konsumsi daging. Fakta ini menjelaskan mengapa daftar konsumen daging tertinggi di dunia mencakup beberapa negara paling maju di dunia. Selain itu, budaya mempengaruhi masakan rakyat dan karenanya, negara-negara seperti Israel juga mengonsumsi daging dalam jumlah besar. Ketersediaan daging juga mempengaruhi daya beli masyarakat dan di negara-negara Amerika Selatan, di mana industri peternakan hewan berkembang, konsumsi daging tinggi di antara orang-orang mereka.

Negara dengan Konsumsi Daging Tertinggi

Australia mengkonsumsi lebih banyak daging per tahun dibandingkan negara lain di dunia. Warga Australia mengkonsumsi 205 pound per orang setiap tahun. Mereka memperoleh daging mereka sebagian besar dari Nippon Meat Packers Company, salah satu dari sepuluh perusahaan teratas dalam industri daging. Rata-rata ayam memiliki berat 5 pound yang berarti penduduk AS mengonsumsi setara dengan 40 ayam setiap tahun. Industri pengemasan daging besar yang melayani AS adalah Smithfield Foods, Cargill, Hormel, dan Tyson. Warga Israel melaporkan mengonsumsi 189, 6 pon daging setiap tahun. Pemerintah di sini sebenarnya menghabiskan uang untuk mempromosikan daging dalam makanan. Pada 2014, mereka merencanakan strategi untuk mengurangi biaya daging juga. Argentina, salah satu produsen daging sapi terbaik, juga merupakan salah satu konsumen terbesarnya. Sesuai laporan 2013, Argentina mengkonsumsi 186, 7 pon daging per orang selama setahun. Daging sapi adalah komponen utama dari banyak hidangan tradisional di negara ini. Uruguay berikutnya dalam daftar dengan konsumsi daging 182, 8 pon per tahun. Yang mengejutkan, orang Uruguay makan lebih banyak daging daripada Argentina meskipun memproduksi lebih sedikit sapi dan mengonsumsi lebih sedikit daging secara keseluruhan. Brasil, produsen daging sapi terbesar kedua di dunia, adalah nomor enam dalam daftar untuk mengonsumsi 172, 2 pon daging per tahun. Pabrik industri daging terbesar di dunia adalah di Brasil, JBS. Perusahaan JBS memiliki pendapatan 38, 7 miliar dolar pada 2012. Nomor tujuh dalam daftar adalah Selandia Baru. Penduduknya mengonsumsi 162 pon daging per orang per tahun. Hampir 25% dari konsumsi daging mereka adalah domba. Chili juga mengandalkan daging sebagai komponen utama sebagian besar hidangannya. Warga di sini mengonsumsi 159, 8 pon daging per tahun. Negara ini mengimpor sebagian besar daging sapi dari Argentina. Kanada berada di tempat kesembilan dalam daftar negara-negara pemakan daging tinggi. Konsumsi daging di sini sebenarnya telah menurun selama dekade terakhir dan, pada 2013, adalah 155, 4 pound per orang per tahun. Kenaikan harga dan resesi ekonomi bertanggung jawab atas penurunan ini. Negara terakhir dalam daftar adalah Malaysia. Penduduknya makan sekitar 121 pound per orang setiap tahun. Sementara biasanya wilayah Asia Pasifik berada di sisi yang lebih rendah dari konsumsi daging, perbedaan budaya memungkinkan perilaku yang berbeda-beda tersebut. Dalam kasus Malaysia, pendapatan tidak berkorelasi positif dengan makan daging. Meskipun, sebagian besar daging yang dikonsumsi adalah ayam, pilihan yang lebih murah. Malaysia mengimpor daging dari Australia.

Dampak Lingkungan dari Konsumsi Daging

Tidak hanya konsumsi daging yang berlebih buruk untuk kesehatan, tetapi juga berdampak buruk bagi kesehatan lingkungan karena berbagai alasan. Pertanian ternak membutuhkan hampir setengah dari total tanah bumi. Ini menyebabkan penggunaan air yang tidak berkelanjutan; misalnya, 55% air yang digunakan di AS adalah untuk pertanian pabrik. Limpasan mencemari saluran air dengan nitrogen dan fosfat. Gas rumah kaca yang dihasilkan oleh pertanian ternak membentuk setidaknya setengah dari semua emisi buatan manusia. Metana, sebuah emisi, memiliki potensi pemanasan global yang 86 kali lebih banyak daripada karbon dioksida. Bukti jelas bahwa konsumsi hewan adalah penyebab utama berkurangnya keanekaragaman hayati, polusi air, dan deforestasi yang semuanya merupakan penyebab pemanasan global. Permintaan global akan daging mengarah pada kerusakan lingkungan.

Negara-Negara Yang Mengkonsumsi Daging Terbanyak Di Dunia

PangkatNegaraKonsumsi Daging Tahunan Per Kapita (dalam lbs), 2013
1Australia205.00
2Amerika Serikat200.60
3Israel189.60
4Argentina186.70
5Uruguay182.80
6Brazil172.20
7Selandia Baru162.00
8Chili159.80
9Kanada155.40
10Malaysia121.00
11Afrika Selatan111.80
12Arab Saudi111, 30
13Rusia110.70
14Korea Selatan110.70
15Cina107.60

Direkomendasikan

Apa Mata Uang Zambia?
2019
Kapan Astrodome Dibangun?
2019
Apa Penginderaan Jauh dalam Geografi?
2019