Negara Paling Rawan Menghasilkan Kerugian Finansial Pemadaman

Negara-negara yang gagal berinvestasi dalam jaringan listrik modern tahu apa dampak buruk gangguan listrik terhadap kepentingan komersial dan bisnis mereka. Beberapa gangguan listrik mungkin hanya untuk satu atau dua jam, meskipun pemadaman skala besar dapat berlangsung selama beberapa hari, dengan efek akhir menempatkan bisnis area tertentu ke dalam keadaan kekacauan total. Meskipun jaringan listrik modern memiliki teknologi yang lebih baik daripada yang ada di masa lalu, mereka tetap rentan terhadap serangkaian masalah modern yang unik. Tidak ada pengecualian dalam ancaman gangguan listrik, dari negara paling maju ke negara berkembang. Penyebabnya bisa berkisar dari kurangnya investasi dalam perbaikan jaringan listrik, hingga serangan dunia maya, sinar matahari, dan terorisme. Bencana alam dan cuaca dapat mempengaruhi pengaturan modern maupun kuno. Karena banyak negara berkembang tidak memiliki akses ke teknologi terbaru untuk meningkatkan infrastruktur utilitas masing-masing, mereka juga di mana ekonomi menderita kerugian relatif terbesar karena pemadaman listrik. Ini menjadi jelas ketika seseorang meninjau negara-negara yang rentan di bawah ini.

10. Afghanistan (9, 6% dari nilai penjualan hilang)

Afghanistan melihat sekitar 9, 6% dari nilai penjualannya hilang karena kerusakan pemadaman listrik. Negara ini baru-baru ini menderita pemadaman listrik karena terputusnya penyabot garis kekuasaan Taliban. Kesalahan itu juga karena infrastruktur reyot. Perbaikan menara yang rusak juga ditunda karena kurangnya bahan. Kurang dari 40% dari populasi terhubung ke jaringan listrik tetapi bisnis di seluruh papan masih merasakan kerugian penjualan karena mereka mengevaluasi pendapatan masing-masing.

9. Uganda (11, 2% dari nilai penjualan hilang)

Uganda telah mengalami sekitar 11, 2% dari nilai penjualan yang hilang karena pemadaman listrik baru-baru ini. Uganda memiliki beberapa sumber daya, seperti biomassa, arang, dan tenaga air. Namun, pemeliharaan infrastruktur ini yang buruk selama beberapa dekade terakhir dan tingkat air yang rendah telah bergabung untuk berkontribusi pada pemadaman listrik Uganda. Perusahaan listrik Uganda menjelaskan bahwa pemadaman listrik disebabkan oleh pemeliharaan yang terencana. Alasan lain yang diberikan adalah kesalahan teknis yang disebabkan oleh perusakan peralatannya.

8. Madagaskar (13, 6% dari nilai penjualan hilang)

Madagaskar telah mengalami sekitar 13, 6% dari nilai penjualan yang hilang karena pemadaman listrik baru-baru ini. Negara ini telah terpukul keras akhir-akhir ini oleh gangguan listrik yang telah menimpa usaha kecilnya sangat keras. Pada 2014, kerusuhan terjadi karena pemadaman di pelabuhan utama di Toamasina. Demonstrasi juga dilakukan terhadap pemadaman listrik. Bahkan ada upaya oleh pemrotes lokal untuk menyerang perusahaan utilitas lokal.

7. Sudan Selatan (13, 6% dari nilai penjualan hilang)

Sudan Selatan mengalami sekitar 13, 6% dari nilai penjualan yang hilang karena kerusakan pemadaman listrik. Negara ini baru-baru ini diganggu oleh pemadaman listrik karena kurangnya bahan bakar yang disebabkan oleh kekurangan bahan bakar. Hanya ada enam set generator yang memberikan daya ke ibu kota Juba. Bahkan rumah sakit di sana telah terpengaruh secara signifikan. Pasokan listrik yang tidak teratur seperti itu sering terjadi sejak negara itu berpisah dari Sudan ke utara.

6. Tanzania (15, 1% dari nilai penjualan hilang)

Tanzania mengalami sekitar 15, 1% dari nilai penjualannya yang hilang karena kerusakan pemadaman listrik. Perusahaan utilitas Tanzania, Tanesco, baru-baru ini meningkatkan jaringannya untuk memfasilitasi lebih banyak daya dan menjangkau lebih banyak pelanggan, tetapi hasil yang tidak diinginkan datang dalam bentuk pemadaman bergilir yang telah berlangsung selama lebih dari sebulan. Pelanggan mengeluh bahwa mereka tidak diberi tahu tentang krisis ini. Faktor lain adalah tingkat air yang terlalu rendah di bendungan hidroelektrik negara.

5. Nigeria (15, 6% dari nilai penjualan hilang)

Nigeria mengalami sekitar 15, 6% dari nilai penjualan yang hilang karena kerusakan pemadaman listrik. Pemadaman listrik Nigeria menyebabkan bisnis di negara itu tak terhitung jumlah uangnya, meskipun yang paling parah terkena dampak adalah rumah sakit dan pertambangan. Mengenai yang terakhir, penambang Nigeria kadang-kadang akan terjebak di dalam tambang. Meskipun hanya sekitar 40% dari Nigeria yang terhubung ke jaringan listrik, pemadaman masih mempengaruhi hampir semua orang di negara ini dalam beberapa bentuk atau bentuk.

4. Ghana (15, 8% dari nilai penjualan hilang)

Ghana memiliki pemadaman listrik yang mengambil sekitar 15, 8% dari nilai penjualan dari komunitas bisnisnya. Pemadaman listrik yang sering terjadi di Ghana sebagian besar disebabkan oleh kekurangan daya infrastruktur utilitas nasional secara keseluruhan. Ia juga mengalami pemadaman bergilir, yang banyak di antaranya mungkin berlangsung selama 12 jam. Karena kebutuhan daya utama Ghana dipasok oleh bendungan listrik tenaga air, penurunan level air juga dapat menyebabkan kekurangan daya. Pemadaman listrik ini telah memaksa tangan banyak perusahaan Ghana untuk tutup setelah kehilangan jutaan dolar. Ini juga mempengaruhi rumah sakit dan bisnis yang bergantung pada pendinginan.

3. Nepal (17, 0% dari nilai penjualan hilang)

Nepal sering mengalami pemadaman listrik, dan ini telah mengambil sekitar 17, 0% dari nilai penjualan dari bisnisnya dalam beberapa tahun terakhir. Baru-baru ini, Nepal menderita beberapa gempa bumi yang benar-benar memakan korban pada jaringan listriknya. Restoran Nepal dan komunitas bisnis bahan makanan juga menunjukkan kerugian besar terutama dalam penjualan dan produk karena tidak ada daya yang tersedia untuk sistem pendingin mereka untuk waktu yang lama.

2. Yaman (19, 7% dari nilai penjualan hilang)

Yaman juga mengalami pemadaman listrik, dan ini mengambil sekitar 19, 7% dari nilai penjualan dari bisnis di negara itu. Negara ini telah dilanda pemadaman listrik akhir-akhir ini yang telah melihat banyak orang Yaman berinvestasi dalam genset. Ini sangat buruk sehingga beberapa bisnis kehilangan sejumlah besar uang, dan beberapa bahkan terpaksa menutup operasi mereka sepenuhnya.

1. Pakistan (33, 8% dari nilai penjualan hilang)

Pakistan mengalami kerugian sekitar 33, 8% dari nilai penjualannya karena kerusakan pemadaman listrik. Pakistan mengalami pemadaman bergilir secara massal dari 2008 hingga 2016, banyak yang berlangsung hingga 3 jam sehari atau lebih. Pemadaman ini biasanya lebih lama di bulan-bulan musim panas. PEPCO, perusahaan penyedia listrik terkemuka di negara itu, telah mengalami sebagian besar kekurangan daya ini. Bisnis di Pakistan melaporkan kerugian hingga ratusan juta rupee setiap hari akibat peristiwa tersebut.

Direkomendasikan

Seberapa Besar Texas?
2019
Negara Yang Membatasi Laut Adriatik?
2019
Siapa yang menyalakan Api Olimpiade?
2019