Negara-Negara yang Mendaftarkan Bisnis Baru Yang Paling Sedikit

Republik Demokratik Kongo (DRC), Bhutan, India, Guinea, dan Jepang adalah lima negara yang mengikat untuk posisi terendah dari satu bisnis yang diciptakan untuk setiap 10.000 penduduk yang bekerja. Togo dan Senegal menciptakan 3, Argentina menciptakan 4, El Salvador menciptakan 5, dan Saint Lucia menciptakan 6 pekerjaan per setiap 10.000 penduduk yang bekerja di negara masing-masing.

Jepang

Di antara lima yang pertama adalah negara kaya Jepang, dan menyajikan kasus menarik yang kontras dengan negara-negara pemrakarsa bisnis miskin lainnya. Ini adalah ekonomi yang sangat dipekerjakan, dengan sangat sedikit orang yang menganggur, dan di mana tingkat pengangguran benar-benar turun. Mengingat fakta bahwa ia memiliki tenaga kerja yang menyusut karena demografi populasinya, dan pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) negatif, ekonomi di negara ini memiliki peluang lebih kecil untuk tumbuh dan menciptakan bisnis baru. Situasi ini semakin dipromosikan oleh kenyataan bahwa masuknya para imigran untuk memulai bisnis baru tidak terlalu didorong di negara ini.

Republik Demokratik Kongo

DRC terutama menderita masalah politik dan sosial. Kerusuhan sipil bertahun-tahun yang dimulai pada tahun 1996 telah menewaskan lebih dari 5 juta orang dan telah menghancurkan DRC. Ketidakstabilan politik, korupsi yang mengakar, dan sejarah ekstraksi dan eksploitasi komersial dan kolonial selama berabad-abad juga melumpuhkan pembangunan di DRC. Meskipun memiliki banyak sumber daya alam termasuk logam mulia, penduduk DRC termasuk yang termiskin di dunia. Meskipun melek huruf 75, 9%, pendidikan terganggu selama enam tahun selama perang, dan hanya 23% memiliki pendidikan menengah dan sedikit akses ke teknologi, sehingga tenaga kerja tidak terampil. Situasi ini diperparah oleh ketidaksetaraan gender. Sistem keamanan negara yang rapuh menghambat investasi di negara itu, dan orang-orang memiliki lebih sedikit akses ke modal, dengan sektor keuangan lokal sedang terbelakang. Selain itu, properti tidak dilindungi oleh undang-undang, dan pajak yang tinggi menghambat investasi dalam bisnis.

India

Meskipun pertumbuhan ekonomi yang cepat, India terganggu oleh infrastruktur yang buruk, korupsi, penyuapan, dan peraturan yang berlebihan. Sektor transportasi, energi, informasi dan teknologi komunikasi tidak mencukupi dan perlu dikembangkan lebih lanjut untuk memungkinkan bisnis baru berkembang. Berkurangnya investasi dan pemutusan hubungan kerja di berbagai sektor memperlambat awal bisnis dalam dua tahun terakhir. Namun, pemerintah negara itu berusaha memperbaiki situasi saat ini dalam upaya untuk menarik bisnis baru. Sebagian besar dari kerumunan muda di negara ini juga mengambil inisiatif kewirausahaan untuk memulai bisnis baru di negara ini.

Bhutan

Bhutan telah memisahkan diri dari dunia karena tidak ingin budaya dan monarkinya dipengaruhi oleh pengaruh luar. Pada tahun 1999 televisi dan Internet pertama kali diizinkan di Bhutan. Pemilihan parlemen pertama diadakan pada akhir 2007 hingga awal 2008. Pada 2008, ia memiliki tingkat pertumbuhan 22, 4%, salah satu ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di dunia. Sektor industri baru saja mulai berkembang, dan sebagian besar perdagangan berasal dari industri rumahan. Ia tidak memiliki kereta api, dan pembangunan jalan dilakukan dengan mempekerjakan tenaga kontrak informal dari negara tetangga India. Sangat sedikit penghuninya yang berpenghasilan cukup untuk membayar pajak.

Guinea

Guinea memiliki sumber daya mineral paling alami di Afrika, tetapi penduduknya adalah salah satu yang termiskin di benua itu. Pertanian adalah sektor utama dan menyediakan 80% lapangan kerja dan juga bertanggung jawab atas banyak ekspornya. Situasi politik tidak stabil, diperintah oleh junta selama dua tahun, dan telah bertahun-tahun konflik etnis. Selain itu, ia memiliki gelombang besar pengungsi dari negara tetangga Liberia dan Sierra Leone. Lingkungan bisnis tidak baik, dengan infrastruktur, pasokan energi, dan sistem keuangan yang tidak efisien dan tidak memadai.

Penyebab Utama Ekonomi Stagnan

Penyebab yang berkontribusi terhadap rendahnya perkembangan bisnis sangat bervariasi, dari ekonomi yang jenuh di Jepang hingga sektor industri yang baru berkembang di Bhutan. Namun, tata kelola yang buruk mengakibatkan pengeluaran publik yang tidak memadai dan sistem pendukung yang tidak efisien menghambat semangat kewirausahaan di sebagian besar negara, dengan orang-orang yang tersisa bekerja di sektor informal.

Negara-Negara yang Mendaftarkan Bisnis Baru Yang Paling Sedikit

PangkatNegaraRegistrasi Bisnis Baru per 1.000 Warga Usia Kerja per Tahun
1Republik Demokrasi Kongo0, 1
2Bhutan0, 1
3India0, 1
4Guinea0, 1
5Jepang0, 1
6Untuk pergi0, 3
7Senegal0, 3
8Argentina0, 4
9El Salvador0, 5
10Saint Lucia0, 6

Direkomendasikan

Apa Mata Uang Malawi?
2019
15 Negara dengan Guru-guru Sekolah Menengah Paling Sedikit Terlatih
2019
Apa Mata Uang Ghana?
2019