Negara-Negara Yang Memperdagangkan Saham Terbanyak

Nilai saham adalah saham yang diperdagangkan dengan harga saham lebih rendah dibandingkan dengan bagian fundamentalnya seperti dividen, penjualan, dan pendapatannya. Ketika sebuah saham diperdagangkan pada harga yang lebih rendah dari dividennya, maka itu disebut sebagai undervalued persediaan. Nilai saham selalu dianggap lebih berisiko daripada saham pertumbuhan karena persepsi investor terhadap perusahaan. Agar suatu saham mendapatkan nilai, itu akan memakan waktu lama, dan oleh karena itu investor harus banyak bersabar jika dia ingin mendapat untung. Valuasi saham merupakan aspek penting dalam memprediksi harga dan laba pasar di masa depan. Valuasi saham juga memprediksi pertumbuhan yang diharapkan perusahaan. Jutaan saham senilai miliaran dolar AS diperdagangkan di pasar bursa setiap hari. Sebagian besar saham ini diperdagangkan di berbagai negara di dunia. Beberapa negara yang paling banyak memperdagangkan saham adalah:

Amerika Serikat

Bursa Efek AS telah melalui berbagai perubahan sejak didirikan pada 1796. Bursa Efek Amerika dimulai dengan orang-orang membeli dan menjual saham di belakang truk di New York City, tetapi sekarang pasar saham AS adalah kekuatan di pasar saham di seluruh dunia. Pada 2015, total saham AS senilai $ 41, 4 triliun USD diperdagangkan di delapan indeks saham utama. Dow Jones dan NASDAQ adalah pasar paling aktif yang menyumbang 43% dari nilai saham yang diperdagangkan pada tahun 2015. Volume tinggi saham yang diperdagangkan di AS telah membawa kepercayaan investor dan penciptaan pendapatan tambahan untuk perusahaan yang terdaftar.

Cina

Pasar saham China telah merespons positif kejatuhan yang signifikan selama tiga minggu pada bulan Agustus. Pasar saham China pulih untuk membukukan total volume perdagangan saham senilai US $ 39, 3 triliun. Pasar dipengaruhi oleh perlambatan pertumbuhan kredit, reformasi struktural, dan beberapa penyesuaian pasar. Selama periode crash, komposit Bursa Efek Shanghai turun -8, 5%, terendah dalam sejarah Pasar Saham Cina. Kecelakaan itu menakutkan para investor yang tidak mau berinvestasi dalam perekonomian yang mengarah ke perlambatan pertumbuhan dan volume perdagangan.

Jepang

Volume perdagangan yang diperdagangkan Jepang pada tahun 2015 didorong oleh pelemahan yen yang juga memfasilitasi pendapatan perusahaan. Perusahaan multinasional seperti Honda Motor, Sony, Toyota Motor, dan Canon juga diuntungkan oleh melemahnya mata uang. Meskipun diperdagangkan dalam saham senilai US $ 5, 5 triliun pada tahun 2015, peningkatan 10% dibandingkan dengan 2014, ekonomi domestik tidak mendapatkan banyak. Keuntungan dari peningkatan yang direalisasikan dari nilai saham yang diperdagangkan adalah kemungkinan investor memperhatikan rata-rata pengembalian ekuitas yang mendorong mereka untuk berinvestasi kembali ke ekonomi Jepang.

Kesimpulan

Hong Kong, Korea Selatan, Jerman, dan Kanada juga melaporkan lebih dari satu triliun dolar nilai saham diperdagangkan di berbagai pasar saham. Perputaran tinggi ini direalisasikan karena lingkungan perdagangan yang relatif tenang di tahun 2015 dan mata uang yang stabil di sebagian besar ekonomi ini. Menggunakan kinerja pasar 2015 dan volume ekonom yang diperdagangkan di bursa telah memperkirakan pertumbuhan ekonomi positif di sebagian besar negara. AS diperkirakan akan mendapat manfaat lebih dari volume besar karena kinerjanya yang mengesankan di 2015 meningkatkan kepercayaan investor.

Negara-Negara Berdagang Saham Terbanyak

PangkatNegaraNilai 2015 Semua Saham yang Diperdagangkan ($ AS)
1Amerika Serikat$ 41.398.501.970.000
2Cina$ 39.326.016.590.000
3Jepang$ 5.571.527.250.000
4Hongkong$ 2, 068, 670, 580, 000
5Korea Selatan$ 1.843.731.080.000
6Jerman$ 1, 444, 613, 090, 000
7Kanada$ 1, 096.269.370.000
8Spanyol$ 978.396.430.000
9Swiss$ 955.219.290.000
10India$ 771.997.910.000

Direkomendasikan

10 Tempat Paling Berpadat di Dunia
2019
Negara Tempat Orang Menyewa Rumah Mereka
2019
Kapan Musim Badai Karibia?
2019