Negara-negara Pengekspor Yang Sangat Bergantung Pada Pembangunan Ekonomi Asia Selatan

Di antara mereka yang membuat daftar ini, dua negara Asia Selatan, Nepal dan Afghanistan, dan Tajikistan dari Asia Tengah, serta Gambia, Benin, Tanzania, Mali, dan Guinea dari Afrika, sebenarnya mengimpor lebih banyak daripada yang mereka ekspor. Kuwait dan Irak, sementara itu, dari Timur Tengah adalah eksportir neto utama di dunia, dan faktanya Kuwait menduduki peringkat sebagai eksportir terbesar kedelapan. Sementara ekspor dari Irak bernilai dua kali lipat dari impornya. Negara-negara yang mengekspor ke Asia selatan termasuk beberapa negara terkaya (Kuwait) dan salah satu negara termiskin (Mali) di dunia.

Hubungan Perdagangan Penting Di Dalam Dan Di Luar Asia Selatan

Nepal adalah negara yang terkurung daratan di wilayah dataran rendah Terai. Pertanian adalah sektor terpenting yang menyediakan pekerjaan bagi 70% penduduknya. Namun, kurangnya musim hujan membuat pertumbuhan ekonomi turun menjadi 4%. Ekspor sebesar 62, 1% pergi ke negara-negara Asia Selatan, dengan ekspornya ke negara tetangga India saja mencapai 61, 2%. Amerika Serikat, Jerman, Inggris, dan Cina adalah importir barang utama lainnya dari Nepal. Ekspor utama Nepal adalah karpet, benang dan kain sintetis, dan besi.

Afghanistan adalah salah satu negara paling maju di dunia, dengan 35% penduduknya menganggur. Setelah berbagai kelompok teroris diatasi, dan dengan bantuan investasi asing sejak tahun 2002, negara telah berhasil mengembangkan ekonominya. Ekspornya ke negara tetangga, India dan Pakistan mencapai 59, 8% dari ekspornya, yang lain ke negara tetangga lain, Tajikistan, serta Cina, Iran dan Turki. Ekspor utama terutama barang pertanian atau tradisional, termasuk opium poppy, buah-buahan (terutama anggur), kacang-kacangan, kapas, wol, jangat dan kulit, karpet Afghanistan, batu permata, besi tua, briket batu bara.

Gambia memiliki sedikit sumber daya alam, sehingga layanan menyediakan lapangan kerja bagi 58% orang di sana, sementara pertanian dan industri masing-masing menyediakan 33% dan 8, 7%. Pariwisata adalah salah satu industri penting. Ini ekspor, kacang tanah dan produk kacang, ikan, serat kapas, kernel palem, kain buatan, besi tua, dan kayu bakar. Di antara 33, 1% ekspor ke negara-negara Asia Selatan, 23, 2% jatuh ke India. Cina mengambil 57% dari total ekspornya. Mali, Guinea, dan negara tetangga Senegal adalah importir penting lainnya.

Benin di Afrika belum berkembang dan sangat bergantung pada pertanian. Cotton sendiri menyumbang 40% dari Produk Domestik Bruto (PDB), dan 70% dari ekspornya. Tekstil dari benang lain, kacang mete, shea butter, produk sawit, makanan laut, kelapa, minyak bumi, emas dan kayu kasar adalah ekspor lainnya. 27% dari ekspornya pergi ke negara-negara Asia Selatan, terutama ke India. Importir lain adalah Cina, Sierra Leone, Gabon dan tetangganya Burkina Faso.

Mali peringkat sebagai salah satu dari sepuluh negara termiskin di dunia. Pertanian subsisten adalah pendorong ekonomi utamanya, dan sebagian besar penduduknya tinggal di daerah pedesaan. Akun kapas dan ternak hingga 80% dari ekspornya. Emas yang merupakan sepertiga dari ekspornya, selalu menjadi penghasil pendapatan utama. Biji minyak, pupuk mineral dan kimia dan bijih besi adalah ekspor penting lainnya. Dari 25, 4% ekspor ke Asia Selatan, sebagian besar masuk ke India. Swiss, Cina, Bahrain, dan Vietnam adalah importir utama lainnya.

Negara Lainnya Mengekspor ke Asia Selatan

Tanzania, Guinea, Kuwait, Tajikistan, dan Irak masing-masing mengirim 20, 9%, 19, 4%, 18, 8%, dan 18, 5% dari ekspor mereka ke Asia Selatan. Tanzania mengekspor emas, tembakau, logam mulia, tembaga, dan biji minyak ke India, Afrika Selatan, Cina, Kenya, dan Jepang. Guinea mengekspor emas, minyak bumi, aluminium, perangko dan kacang-kacangan ke Korea Selatan, India, Ghana, Uni Emirat Arab, dan Spanyol. Kuwait mengekspor minyak dan pupuk ke Korea Selatan, Cina, India, Jepang, AS, Pakistan, dan Singapura. Tajikistan mengekspor aluminium, listrik, kapas, buah-buahan, minyak sayur, dan tekstil ke Afghanistan, Kazakhstan, Turki, Swiss, Italia, dan Aljazair. Irak mengekspor minyak bumi, emas, buah-buahan dan domba tropis bersembunyi ke Cina, India, Amerika Serikat, Korea Selatan dan Yunani.

Pemimpin dalam Perdagangan di Asia Selatan

India adalah mitra dagang utama di wilayah ini dan impor dari sembilan negara dalam daftar ini, dengan satu-satunya pengecualian adalah Tajikistan. Pakistan dan Afghanistan adalah negara-negara lain dari kawasan ini yang merupakan importir utama dari sepuluh negara ini.

Negara-Negara yang Ekspornya Tergantung Pada Negara Berkembang di Asia Selatan

PangkatNegara% Ekspor Barang Dagangan Ke Negara Berkembang di Asia Selatan
1Nepal62, 1%
2Afganistan59, 8%
3Gambia33, 1%
4Benin27, 0%
5Mali25, 4%
6Tanzania21, 5%
7Guinea20, 9%
8Kuwait19, 4%
9Tajikistan18, 8%
10Irak18, 5%

Direkomendasikan

Bangunan tertinggi di Malaysia
2019
Dimanakah Sahel?
2019
Kepulauan Kuril Pasifik Barat Laut
2019