Negara-Negara Menggunakan Lebih Banyak Air Tawar Per Tahun Daripada Di Cadangan

Air tawar sangat penting bagi manusia baik untuk keperluan rumah tangga maupun industri, dan karena itu sumber daya air secara langsung dipengaruhi oleh meningkatnya populasi, dan seiring waktu oleh perubahan iklim. Air jelas merupakan komponen penting untuk kelangsungan hidup sebagian besar organisme hidup di bumi. Dalam hal itu, ekosistem planet ini sangat terpengaruh sekarang daripada polusi air, pertanian yang tidak berkelanjutan, dan permintaan untuk memuaskan populasi manusia yang terus meningkat. Hebatnya, kehidupan tergantung pada air, dan selalu ada kebutuhan untuk memiliki air tawar di semua negara. Ada negara-negara yang menggunakan proporsi air tawar yang lebih besar daripada yang mereka miliki di cagar alam mereka.

Bahrain

Setiap tahun Bahrain menggunakan 8, 935% air tawar relatif terhadap cadangannya, dan itu adalah di antara sepuluh negara teratas yang cenderung menderita krisis air pada waktu tertentu. Terletak di Timur Tengah, negara ini adalah salah satu yang paling tidak aman air, dan sebagian besar tergantung pada air tanah dan air laut yang terdealinasi, oleh karena itu, menghadapi tantangan terkait air dalam waktu dekat. Mata air dan air tanah sedang menipis dan sumur mengering. Ini telah membawa pada pembangunan sejumlah besar pabrik desalinasi. Pemerintah Bahrain telah menyadari hal itu dan dewan sumber daya air dibentuk untuk mencerminkan upaya pemerintah dalam perlindungan dan pengembangan sumber daya air dan meningkatkan kesadaran untuk menggunakan dan mengeksploitasi air.

Mesir

Di Mesir, Sungai Nil adalah sumber air utama bagi sebagian besar negara, termasuk Wilayah Metropolitan Kairo yang masif. Diperkirakan bahwa ia memasok lebih dari setengah air yang digunakan di Mesir per hari, oleh karena itu, menjadi sangat tergantung pada meningkatnya populasi dan teknik yang tidak efisien yang digunakan dalam irigasi. Ini juga memiliki pipa tegak, pompa tangan, dan air kanal di mana sebagian besar airnya digunakan untuk irigasi. Klorinasi sumur telah dipasang untuk mengolah bakteri dalam air, namun pabrik pengolahan air limbah modern semakin banyak digunakan untuk melayani lebih banyak orang. Terbukti, curah hujan Mesir di bawah rata-rata dan negara itu diklasifikasikan sebagai "kekurangan air". Negara ini menggunakan 3, 794% air tawar setiap tahun relatif terhadap sumber daya internalnya.

Uni Emirat Arab

Ini adalah salah satu negara konsumen air tertinggi di dunia, yang mengonsumsi 26 kali lebih banyak air daripada yang tersedia. Hebatnya, air laut dan air tanah telah terdeinalinasiasi. Pembuatan dan pengolahan air limbah terjadi di pabrik pengolahan dan air tersebut kemudian digunakan untuk irigasi serta pertanian. Pemerintah telah meningkatkan kesadaran lingkungan dan upaya konservasi air untuk mengurangi konsumsi air. . Negara ini menggunakan 2.665% air tawar setiap tahun relatif terhadap cadangan domestiknya.

Turkmenistan

Mengingat iklimnya, negara ini mengalami kekurangan air, namun lebih banyak uang telah diberikan untuk mengatasi kekurangan air melalui penciptaan kesadaran tentang cara-cara untuk memanfaatkan air yang tersedia. Turkmenistan telah menghilangkan airnya, meningkatkan penggunaan parit berlapis plastik, dan mengadopsi teknologi baru. Kekurangan air di negara ini sangat berbahaya karena gurun mencakup lebih dari tiga perempat permukaannya. Truk air, sistem sprinkler, dan proyek penghijauan padang pasir menopang pertanian dan anakan yang ditanam. Negara ini menggunakan 1.989% air tawar setiap tahun relatif terhadap cadangan domestiknya.

Perlunya Peningkatan Pengelolaan Air

Air menjadi penting bagi kehidupan, skala penggunaannya bervariasi. Khususnya, persentase yang lebih kecil digunakan dalam memasak dan persiapan makanan. Sebaliknya, dengan proporsi pertumbuhan populasi yang mengkhawatirkan, ada kebutuhan untuk mengendalikan polusi air dan menerapkan teknik konservasi air. Air irigasi dapat dikaitkan dengan risiko uniknya sendiri, termasuk kadar racun dan padatan tersuspensi, namun, dengan ketersediaan pengurangan air tawar, penyakit yang ditularkan melalui air lebih sering disaksikan. Dengan meningkatnya permintaan populasi untuk mengakses air bersih, ada kebutuhan untuk menggunakan sumber daya dengan hati-hati karena kekurangan air di masa depan berbahaya. Negara-negara lain yang menggunakan proporsi air tawar tertinggi relatif terhadap cadangan internal mereka termasuk Arab Saudi (986%), Qatar (793%), Sudan (673%), Libya (618), Uzbekistan (343%), dan Mauritania (338%) .

Negara-Negara Menggunakan Lebih Banyak Air Tawar Per Tahun Daripada Di Cadangan

PangkatNegaraPenggunaan Air Tawar Tahunan Relatif Terhadap Sumber Daya Internal
1Bahrain8, 935%
2Mesir3, 794%
3Uni Emirat Arab2, 665%
4Turkmenistan1, 989%
5Arab Saudi986%
6Qatar793%
7Sudan673%
8Libya618%
9Uzbekistan343%
10Mauritania338%

Direkomendasikan

Apa Ibukota Sudan?
2019
Penyebab Kematian Utama Di Laos
2019
Spesies Kucing Liar Di Amerika Tengah
2019