Negara-Negara Dengan Utang Luar Negeri Terbaik (Sehubungan dengan GNI)

Utang Luar Negeri adalah pinjaman yang diambil negara dari pemerintah asing, lembaga keuangan internasional, dan bank komersial asing. Pembayaran kembali tersebut berasal dari pendapatan yang dibuat melalui ekspor barang ke negara kreditor dalam mata uang yang sama yang dipinjamkan. Pembayaran dilakukan dengan pembayaran bunga sebagai biaya pinjaman sementara pembayaran dilakukan dengan pembayaran pokok dilakukan untuk mengurangi jumlah pokok yang belum dibayar.

Kemampuan suatu negara untuk membayar kembali utang luar negerinya dipengaruhi oleh ekspornya tetapi juga dapat dipengaruhi oleh faktor-faktor eksternal dan internal seperti resesi, perang, perselisihan sipil, suku bunga, dan ketidakpastian lainnya. Kondisi geopolitik dan sosial ekonomi ini kadang-kadang berubah yang memengaruhi sikap keuangan suatu negara untuk mendapatkan pinjaman luar negeri dan membiayai kembali kewajiban lama.

Ukuran Keberlanjutan

Hutang luar negeri terbaik untuk rasio Pendapatan Nasional Bruto (GNI) sering dijelaskan oleh para ekonom sebagai keberlanjutan dari utang luar negeri suatu negara. Ini berarti kemampuan suatu negara untuk membayar bunga atas utangnya dan masih memiliki pertumbuhan ekonomi yang stabil. Utang eksternal dengan rasio GNI digunakan untuk melipatgandakan keuntungan dan kerugian suatu negara. Rasio utang luar negeri terhadap GNI yang rendah berarti suatu negara memiliki cukup ekspor barang dan jasa untuk membayar utang tanpa membuat lebih banyak pinjaman.

Negara-Negara Dengan Utang Luar Negeri Rendah Relatif terhadap Pendapatan Nasional Bruto

Menurut IMF dan Bank Dunia, keberlanjutan hutang luar negeri tergantung pada kemampuan suatu negara untuk “menurunkan nilai sekarang neto (NPV) hutang publik eksternal menjadi sekitar 150 persen dari ekspor suatu negara atau 250 persen dari pendapatan suatu negara.” Turkmenistan Pendapatan Nasional Bruto melebihi saldo utang jangka pendeknya sebesar 200 menjadi 1. Turkmenistan menempati urutan teratas utang luar negeri terbaik untuk rasio GNI dengan nilai rendah 0, 5% untuk GNI-nya. Ekonominya melambat tetapi privatisasi ekonominya telah membantu dalam keseimbangan utang jangka pendeknya. Ia telah meningkatkan produksi minyak dan gasnya dengan investasi baru. Kedua adalah Aljazair dengan rasio utang luar negeri rendah terhadap GNI-nya dengan nilai 0, 7%. Pendapatan ekspor migas dan cadangan devisa berperan penting dalam rasio utang yang lebih rendah. Ketiga adalah Cina dengan rasio utang luar negeri rendah terhadap GNI-nya dengan nilai 0, 8%. Investasi aset tetap dan produksi industri telah membantu mempertahankannya dengan rasio utang yang lambat. Keempat adalah Nigeria dengan rasio utang luar negeri rendah terhadap GNI-nya dengan nilai 1, 2%. Produksi minyaknya telah membantu dalam rasio utang yang rendah. Kelima adalah India dengan rasio utang luar negeri rendah terhadap GNI-nya dengan nilai 5, 3%. Cadangan devisa dan ekspornya telah membantu dalam rasio utang yang rendah. Keenam adalah Uzbekistan dengan rasio utang luar negeri rendah terhadap GNI-nya dengan nilai 5, 8%. Cadangan devisa, pertumbuhan ekonomi di atas rata-rata, dan utang pemerintah yang rendah semuanya telah membantu rasio utangnya yang rendah. Ketujuh adalah Brasil dengan rasio utang luar negeri rendah terhadap GNI-nya dengan nilai 6, 6%. Surplus perdagangannya membantu rasio utangnya yang rendah. Kedelapan adalah Kazakhstan dengan rasio utang luar negeri rendah terhadap GNI-nya dengan nilai 7, 2%. Peningkatan produksi industri telah membantu rasio utangnya yang rendah. Kesembilan adalah Azerbaijan dengan rasio utang luar negeri rendah terhadap GNI-nya dengan nilai 7, 6%. Pengeluaran infrastrukturnya telah dipotong karena penurunan harga minyak. Kesepuluh adalah Kepulauan Solomon dengan rasio utang luar negeri rendah terhadap GNI-nya dengan nilai 7, 7%. Sektor jasa dan produksi pertaniannya telah membantu rasio utangnya yang rendah.

Negara-Negara Dengan Utang Luar Negeri Terbaik Untuk Rasio GNI

PangkatNegaraHutang Eksternal Jangka Pendek Relatif ke GNI
1Turkmenistan0, 5%
2Aljazair0, 7%
3Cina0, 8%
4Nigeria1, 2%
5India5, 3%
6Uzbekistan5, 8%
7Brazil6, 6%
8Kazakhstan7, 2%
9Azerbaijan7, 6%
10Pulau Solomon7, 7%

Direkomendasikan

Apa Ibukota Sudan?
2019
Penyebab Kematian Utama Di Laos
2019
Spesies Kucing Liar Di Amerika Tengah
2019