Negara-Negara Dengan Infrastruktur Penyediaan Air Terburuk

Apa itu Akses Air?

Salah satu Tujuan Pembangunan Milenium Perserikatan Bangsa-Bangsa adalah untuk mengurangi jumlah orang tanpa akses ke air minum yang berkelanjutan dan aman dan sanitasi dasar hingga 50%. Akses ditentukan oleh jarak dan jumlah air yang tersedia. Jika sumber air kurang dari 0, 6 mil jauhnya dan secara konsisten menyediakan setidaknya 20 liter air per orang dalam keluarga, rumah tangga dianggap memiliki akses ke air. Air minum yang aman bebas dari bahan kimia dan mikroba yang menyebabkan penyakit dan diperoleh melalui koneksi rumah tangga, keran komunitas, sumur atau mata air yang dilindungi, dan pengumpulan air hujan.

Kurangnya Akses ke Air

Hampir 1, 1 miliar orang tidak memiliki akses ke air minum yang aman di seluruh dunia, 663 juta lainnya tidak dapat mengakses sumber air yang lebih baik. Orang-orang ini sebagian besar berlokasi di seluruh sub-Sahara Afrika meskipun ada satu pulau Pasifik dan satu negara Timur Tengah dalam daftar negara dengan infrastruktur air terburuk. Papua Nugini berada di urutan teratas dalam daftar itu, hanya 40% dari populasi memiliki akses ke sumber air yang lebih baik. Enam negara berikutnya berada di Afrika: Guinea Ekuatorial (48%), Angola (49%), Chad (51%), Mozambik (51%), Madagaskar (52%), dan DR Kongo (52%). Berikutnya adalah Afghanistan dengan hanya 55% populasinya yang memiliki akses ke sumber air yang lebih baik. Ini diikuti oleh Tanzania (56%) dan Ethiopia (57%).

Konsekuensi Sedikit atau Tidak Ada Akses ke Air

Konsekuensi dari kurangnya akses terhadap air bersih dan aman, peningkatan sumber air, dan peningkatan layanan sanitasi sangat mengejutkan. Ini mempengaruhi pendidikan, kesehatan, kelaparan, kemiskinan, dan ekonomi. Anak-anak tampaknya memikul beban akses air yang tidak memadai. Dari 1, 6 juta orang yang meninggal setiap tahun akibat penyakit diare yang dapat dicegah (seperti kolera), 90% berusia di bawah lima tahun. Lebih lanjut 1, 5 juta orang setiap tahun didiagnosis menderita Hepatitis A. Angka ini semua disebabkan oleh air yang tidak bersih. Di negara-negara yang disebutkan sebelumnya, diperkirakan 80% penyakit disebabkan oleh kondisi air dan sanitasi yang buruk.

Ketika anak-anak berjuang untuk hidup mereka karena penyakit dan kekurangan gizi (dari parasit di dalam air), mereka tidak dapat bersekolah. Faktanya, total 443 juta hari sekolah yang tercatat hilang setiap tahun akibat penyakit yang berhubungan dengan air. Masalah ini diperkuat untuk anak perempuan. Anak perempuan lebih sering bertanggung jawab untuk mengambil air daripada anak laki-laki, dan ketika sumber air jauh, mereka kehilangan sekolah untuk memastikan rumah tangga memiliki air.

Orang dewasa dan anak-anak yang terpaksa menghabiskan waktu mengumpulkan air tidak dapat berkontribusi untuk ekonomi dengan berpartisipasi dalam angkatan kerja. Entah mereka tidak memperoleh pendidikan yang memungkinkan mereka untuk melanjutkan dan berkontribusi pada sektor pekerjaan formal, atau mereka dikonsumsi dengan pemikiran mengumpulkan air. Menurut perkiraan PBB, negara-negara Afrika saja kehilangan 40 miliar jam per tahun dalam upaya untuk mendapatkan air rumah tangga.

Apa yang dilakukan?

Banyak organisasi nirlaba, organisasi non-pemerintah, dan lembaga pemerintah bekerja bersama untuk menghilangkan masalah ini di seluruh dunia, termasuk di negara-negara yang disebutkan di atas. Organisasi Kesehatan Dunia PBB (WHO) dan Dana Darurat Anak PBB (UNICEF) telah bergabung melalui Program Pemantauan Bersama untuk Penyediaan Air dan Sanitasi yang digunakan untuk mengukur kemajuan terhadap tujuan pembangunan. WHO juga berinvestasi dalam penelitian untuk menggambarkan efektivitas biaya bagi pemerintah untuk berinvestasi dalam menyediakan atau memperbaiki kondisi air dan sanitasi. Mereka juga bekerja dengan organisasi nirlaba, fasilitas penelitian, dan pemerintah lainnya untuk mendukung akses air dan upaya pengolahan. UNICEF mengelola tim Air, Sanitasi, dan Kebersihan (WASH) untuk mempromosikan akses ke air bersih, toilet yang lebih baik, dan praktik kebersihan.

Harapan untuk Masa Depan

Terlepas dari semua angka dan konsekuensi negatif, ada harapan. Tujuan Milenium dipenuhi tiga tahun lebih cepat dari jadwal. Dengan tenggat waktu 2015, populasi orang-orang yang tidak memiliki akses ke air dan perbaikan fasilitas sanitasi telah berkurang setengahnya pada tahun 2012. Ini berarti bahwa pemerintah dan organisasi di mana-mana telah menggunakan indikator Millennial Goal sebagai alat untuk memperbaiki kondisi kehidupan warga. Fakta bahwa tujuan tercapai lebih awal dari jadwal menunjukkan bahwa memastikan akses air penting bagi pemerintah dan dianggap serius. Negara-negara yang tercantum dalam artikel ini mewakili bagian dari perkiraan 11% dari populasi global yang masih tidak memiliki akses ke air.

Negara-Negara Dengan Infrastruktur Penyediaan Air Terburuk

PangkatNegara% Populasi Dengan Akses Ke Sumber Air Yang Lebih Baik
1Papua Nugini40%
2Guinea ekuator48%
3Angola49%
4Chad51%
5Mozambik51%
6Madagaskar52%
7DR Kongo52%
8Afganistan55%
9Tanzania56%
10Etiopia57%

Direkomendasikan

Bangunan tertinggi di Malaysia
2019
Dimanakah Sahel?
2019
Kepulauan Kuril Pasifik Barat Laut
2019