Negara-Negara Dengan Impor Makanan Paling Tidak Relatif Terhadap Semua Impor Barang Dagangan

Argentina

Salah satu negara penghasil dan pengekspor makanan terbesar di dunia adalah Argentina. Pada tahun 2014, negara ini memiliki tingkat impor buah dan sayuran total $ 619 juta. Sepertiga dari impor ini adalah pisang, dan 13% lainnya adalah kopi. Sekitar 75% pisang berasal dari Ekuador, dan 74% kopi berasal dari Brasil. Impor makanan mewakili 3% dari total impornya.

Singapura

Impor makanan ke Singapura merupakan 4% dari total impor barang dagangan. Namun, persentase rendah nilai impor makanan ini bukan karena negara tersebut memproduksi makanan yang cukup. Itu karena Singapura adalah ekonomi impor terbesar ke-15 di dunia. Peternakan lokal hanya menghasilkan 8% dari buah dan sayuran yang diperlukan, 8% ikan, dan 26% telur. Malaysia dan Cina adalah dua pemasok buah dan sayuran terbesar di sini. Impor terbesar adalah kentang, bawang, kol, semangka, pisang, dan jeruk.

Hongkong

Hong Kong mengimpor lebih dari 90% dari total pasokan makanannya, tetapi itu hanya menyumbang 5% dari total impor barang dagangannya. Pemasok terbesar termasuk Cina, Amerika Serikat, Thailand, Brasil, Filipina, dan Indonesia. Cina sendiri memasok 92% sayuran segar ke Hong Kong. Ini karena rendahnya harga yang dapat disediakan Cina yang merupakan hasil dari kedekatan kedua negara.

Brazil

Impor makanan ke Brasil merupakan 5% dari total impornya. Negara ini adalah ekonomi impor terbesar ke-19 di dunia. Impor pertanian terbesarnya adalah gandum (32%), produk hewani terbesarnya adalah fillet ikan (20%), dan bahan makanan terbesarnya adalah anggur (10%). Pemasok gandum terbesarnya adalah Amerika Serikat dan lebih dari setengah fillet ikannya berasal dari Cina dan Vietnam.

Hongaria

Total impor makanan ke Hongaria sama dengan 5% dari total barang dagangan yang diimpor. Negara ini memiliki total ekonomi impor $ 99, 9 miliar. Kopi, jagung, dan biji bunga matahari adalah impor pertanian terbesarnya. Lebih dari setengah kopinya berasal dari Jerman dan Slovakia. Rumania dan Prancis memasok jagungnya.

Turki

Dari semua impor Turki, hanya 5% yang berasal dari makanan. Ini adalah importir terbesar ke-23 di dunia. Seperempat dari impor makanannya terdiri dari gandum yang sebagian besar berasal dari Rusia (73%). Pemasok impor lainnya adalah Cina dan Jerman.

Slovakia

Negara ini telah meningkatkan impornya hanya lebih dari 6% setiap tahun selama lima tahun terakhir, dan ekspor telah meningkat sebesar 9% selama periode waktu yang sama. Pada akhir 1990-an, impor agro-pangannya bernilai dua kali lipat dari ekspornya, tetapi itu tidak lagi terjadi. Negara itu mengimpor lebih banyak bahan makanan daripada produk pertanian atau hewan. Cokelat adalah produk utamanya, 10% dari semua bahan makanan, dengan sepertiga berasal dari Republik Ceko. Kopi berikutnya, 16% dari semua produk pertanian, dan 42% berasal dari Jerman.

India

India adalah ekonomi pengimpor terbesar ke-13 di dunia. Selama lima tahun terakhir, impor telah meningkat sebesar 11% setiap tahun. Pemerintah belum berinvestasi dalam teknologi pertanian baru-baru ini dan ini dikombinasikan dengan kekeringan telah menyebabkan penurunan produksi pangan. Ini bersamaan dengan pertumbuhan populasi yang eksponensial telah menghasilkan peningkatan impor makanan. Impor makanan terbesar adalah legum kering (37%), 35% darinya berasal dari Kanada dan tambahan 31% dari Burma.

Amerika Serikat

Amerika Serikat adalah ekonomi pengimpor terbesar di dunia. Dari $ 2, 19 triliun impor barang dagangan, 6% adalah makanan. Impor pertanian terbesar adalah kopi yang merupakan 14% dari kategori, 23% di antaranya berasal dari Brasil. Impor bahan makanan terbesar adalah minuman keras, lebih dari setengahnya berasal dari Inggris dan Prancis.

Meksiko

Meksiko adalah negara terakhir dalam daftar, dan impor makanannya mengambil 6% dari semua impor. Negara ini adalah importir terbesar ke-14 di dunia dan seperti India telah tumbuh sekitar 11% setiap tahun selama lima tahun terakhir. Impor makanan terbesarnya adalah jagung, yang dulunya merupakan tanaman yang diproduksi secara nasional terbesar, tetapi pemberlakuan NAFTA telah mengubah ekonomi impor dan ekspornya. Biji-bijian ini, makanan pokok tradisional di negara itu, pernah tersedia dengan harga murah. Saat ini, negara itu mengimpor 99, 7% pasokan jagungnya dari Amerika Serikat.

Negara-Negara Dengan Impor Makanan Paling Tidak Relatif Terhadap Semua Impor Barang Dagangan

PangkatNegaraImpor Makanan Relatif Untuk Semua Impor Barang Dagangan
1Argentina3%
2Singapura4%
3Hongkong5%
4Brazil5%
5Hongaria5%
6Turki5%
7Slovakia6%
8India6%
9Amerika Serikat6%
10Meksiko6%

Direkomendasikan

Taman Nasional Tertua Yang Mana Di Kenya?
2019
Apa Arti Lagu Kebangsaan?
2019
Epidemi paling mematikan di abad ke-20
2019