Negara-Negara Dengan Ekspor Terburuk dan Penghasilan Terhadap Rasio Utang Luar Negeri

Rasio ekspor dan pendapatan terhadap utang luar digunakan untuk menentukan jumlah total utang suatu negara dibandingkan dengan jumlah total ekspor dan pendapatan lainnya. Ini adalah indikator cepat kemampuan suatu negara untuk membayar utang luar negeri jangka pendek menggunakan pendapatan dari penjualan ke negara-negara asing. Rasio yang lebih tinggi berarti bahwa negara tersebut memiliki kemampuan yang lebih rendah untuk membiayai utang, sementara rasio yang rendah berarti bahwa negara dapat membayar utang lebih cepat bahkan dalam waktu kurang dari setahun.

Beban utang suatu negara dapat meningkat dalam kondisi tertentu yang memengaruhi perekonomian. Ini pada akhirnya akan mengurangi pendapatan yang diperoleh dari sumber lain. Misalnya, bencana alam seperti angin topan, gempa bumi, dan banjir dapat mengganggu prospek ekonomi suatu negara.

Grenada

Grenada sangat bergantung pada pariwisata dan sektor jasa sebagai sumber pendapatan utama. Pada bulan September 2004, Badai Ivan menyapu negara itu dan mengakibatkan kehilangan properti. Sektor pariwisata terkena dampak buruk dan ekonomi melambat. Hal ini menyebabkan aliran pendapatan rendah sementara pinjaman meningkat. Akibatnya, rasio ekspor dan pendapatan meningkat ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya hingga 214%.

Jamaika

Jamaika memiliki rasio ekspor dan pendapatan terhadap utang luar negeri sebesar 198%. Ini memiliki peningkatan Produk Domestik Bruto (PDB) per kapita tahunan rata-rata hanya satu persen, menjadikannya salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi paling lambat di dunia. Bersama dengan tingkat pengangguran yang tinggi, Jamaika menghadapi stagnasi dalam pembangunan. Utang eksternal jangka pendek jauh lebih besar daripada pendapatan dari ekspor gula dan pariwisata.

Sao Tome dan Principe

Sao Tome dan Principe telah mengalami rasio ekspor terhadap utang luar negeri yang tinggi karena fluktuasi harga dunia untuk komoditas impor. Ekonomi pulau sangat bergantung pada kakao sebagai penghasil pendapatan utama, tetapi produksinya telah menurun secara signifikan karena kekeringan dan salah kelola. Pendapatan dari ekspor tunggal belum memberikan keamanan yang cukup untuk membayar kembali pinjaman jangka pendek eksternal.

Signifikansi Rasio ini

Rasio ini bertindak sebagai indikator cepat pertumbuhan ekonomi suatu negara. Pemerintah dapat menggunakan laporan ini untuk menghasilkan reformasi kebijakan untuk merangsang pertumbuhan ekonomi. Ini juga membantu dalam perencanaan strategis untuk mengekang utang luar negeri. Namun, rasio tersebut mungkin tidak memberikan gambaran yang jelas tentang beban utang karena kelalaian dalam perhitungan. Misalnya, jika suatu negara membayar kurang dari jumlah yang dijadwalkan untuk dibayar untuk utang luar negeri, itu tidak termasuk.

Negara-negara lain dengan rasio utang luar negeri yang tinggi terhadap pendapatan termasuk Bhutan, Tajikistan, Sri Lanka, El Salvador, Tanjung Verde, Samoa, dan Dominika. Rasio ini sangat penting bagi Bank Dunia untuk membantu menentukan kebijakan fiskal. Dengan mengambil laporan dari berbagai negara, Bank Dunia melakukan perhitungan untuk menghasilkan pinjaman bunga yang menguntungkan, kredit tanpa bunga dan hibah yang tersedia untuk negara-negara dengan rasio utang luar negeri tertinggi.

Negara-Negara Dengan Ekspor Terburuk dan Penghasilan Terhadap Rasio Utang Luar Negeri

PangkatNegaraHutang Luar Negeri Jangka Pendek Sehubungan dengan Ekspor dan Pendapatan Utama
1Grenada214%
2Jamaika198%
3Sao Tome dan Prince193%
4Bhutan174%
5Tajikistan155%
6Srilanka153%
7El Salvador152%
8Tanjung Verde132%
9Samoa131%
10Dominica130%

Direkomendasikan

Apa Mata Uang Zambia?
2019
Kapan Astrodome Dibangun?
2019
Apa Penginderaan Jauh dalam Geografi?
2019