Negara-Negara Dengan Ekspor Makanan Paling Tidak Relatif Terhadap Semua Ekspor Barang Dagangan

Ekspor Makanan

Di beberapa daerah di dunia, bidang tanah yang luas digunakan untuk memproduksi pertanian yang kemudian dikonsumsi oleh penduduk negara atau diekspor ke negara lain. Pertanian seringkali merupakan persentase besar dari ekspor suatu ekonomi. Tapi, itu tidak terjadi di beberapa negara di mana ekspor makanan relatif terhadap ekspor barang dagangan bisa serendah 1%. Artikel ini membahas negara-negara dengan persentase ekspor makanan terendah.

Jepang

Menjadi negara kepulauan yang relatif kecil, Jepang cenderung mengimpor lebih banyak produk makanan daripada ekspor. Makanan hanya 1% dari total ekspor negara itu, ekonomi ekspor terbesar ke-4 di dunia. Ekspor makanan ini meliputi saus dan bumbu, krustasea olahan, dan olahan lain yang bisa dimakan. Produk pertanian termasuk benih untuk penanaman, apel, pir, dan teh. Mayoritas ekspor ini masuk ke Hong Kong.

Arab Saudi

Dari ekspor Arab Saudi, hanya 2% yang merupakan bahan makanan. Arab Saudi memiliki iklim pertanian yang tidak bersahabat karena dicakup oleh banyak gurun, meskipun, pemerintah telah mengubah sebagian wilayah ini menjadi lahan pertanian. Lebih dari seperlima ekspor makanannya terdiri dari air rasa dan jus buah yang membentuk 19% lagi. Produk-produk ini diimpor oleh Yaman (importir makanan terbesarnya), Yordania, Qatar, Kuwait, dan Oman.

Finlandia

Ekspor Finlandia juga terdiri dari 2% bahan makanan. Sebagian besar kegiatan pertanian di negara ini adalah untuk keperluan subsisten, dan jumlah pertanian penghasil tanaman telah menurun baru-baru ini. Minuman keras adalah ekspor makanan terbesarnya, yang merupakan 20% dari kategori tersebut. Bersama-sama, Polandia dan Rusia mengimpor 27% darinya. Barang-barang yang dipanggang (11%) dan cokelat (11%) merupakan persentase terbesar kedua, dan kira-kira setengah dari masing-masing ekspor ini pergi ke Swedia dan Rusia. Dari ekspor pertanian, gandum dan gandum mencapai lebih dari 40%.

Cina

China memiliki lahan pertanian yang sangat luas dan menghasilkan makanan untuk 20% populasi dunia. Ekonomi ekspornya adalah yang terbesar di dunia yang menjelaskan bagaimana hanya 3% dari ekspornya yang dapat dimakan namun masih menyediakan seperlima dari dunia dengan makanan. 3 item makanan utama negara ini adalah krustasea olahan, buah dan kacang olahan, dan ikan olahan. Cina juga mengekspor sedikit bawang, sayuran kering, dan teh. Mayoritas produk ini diimpor oleh Jepang.

Singapura

Singapura adalah negara pengekspor terbesar ke-20 di dunia dan produk-produknya, 3% adalah bahan makanan. Negara ini terutama mengekspor olahan yang dapat dimakan, minuman keras, dan ekstrak malt. Ekspor pertanian meliputi lada (21%) dan beras (16%). Vietnam, Australia, dan Cina adalah importir utama barang-barang ini.

Slovakia

Ekonomi Slowakia memiliki pertumbuhan lebih dari 10% selama dekade terakhir. Ini terutama memfokuskan impornya pada kendaraan dan bagian kendaraan. Meskipun 40% dari tanahnya didedikasikan untuk pertanian, sektor ini telah mengurangi tenaga kerjanya sejak tahun 1994. Apa yang diproduksi biasanya untuk konsumsi nasional. Negara ini mengekspor cokelat, gula, makanan panggang, gandum, jagung, dan olahan yang bisa dimakan. Ini pergi ke negara-negara lain di Uni Eropa seperti Republik Ceko, Jerman, Polandia, dan Inggris.

Swiss

Seperti Slovakia, pasar ekspor Swiss juga hanya terdiri dari 4% bahan makanan. Ekonomi ini adalah yang terbesar ke-17 di dunia, dan ekspor makanan utamanya meliputi: air rasa, cokelat, dan tembakau gulung. Amerika Serikat mengimpor 39% air rasa, Jerman mengimpor 30% cokelat, dan Jepang mengimpor 28% tembakau gulung. Dari ekspor pertaniannya, kopi mengambil 72% dan sebagian besar diimpor oleh Perancis.

Slovenia

Ekonomi ekspor Slovenia yang relatif kecil terdiri dari 4% bahan makanan. Porsi terbesar dari ekspor ini, 22%, adalah bungkil kedelai. Barang-barang lain mengambil persentase yang jauh lebih kecil seperti olahan yang dapat dimakan (8, 9%) dan daging olahan (6, 7%). Ekspor pertanian meliputi jagung, pisang, dan kedelai. Mayoritas ekspornya tetap di Uni Eropa dan pergi ke Hongaria, Italia, dan Kroasia.

Rusia

Di 5% adalah Rusia, ekonomi ekspor terbesar ke-10 di dunia. Sekitar 11% dari ekspor bahan makanannya adalah cokelat, 10% adalah tembakau gulung, dan 8, 8% adalah residu sayuran. Negara ini juga memiliki sektor pertanian yang besar dan karenanya mengekspor sejumlah besar gandum, yang sebagian besar diimpor oleh Mesir.

Republik Ceko

Republik Ceko memiliki ekonomi ekspor ke-30 terbesar di dunia dan terutama mengekspor komputer dan peralatan jenis kantor. Makanan merupakan 5% dari ekspornya. Bahan makanan utama untuk meninggalkan negara itu termasuk tembakau gulung, makanan hewani, dan makanan panggang yang diimpor oleh Italia, Slovakia, dan Polandia. Ekspor makanan pertaniannya meliputi terutama gandum dan lobak, yang sebagian besar (masing-masing 75% dan 79%) diimpor oleh Jerman.

Negara-Negara Dengan Ekspor Makanan Paling Tidak Relatif Terhadap Semua Ekspor Barang Dagangan

PangkatNegaraEkspor Makanan Relatif Terhadap Semua Ekspor Barang Dagangan
1Jepang1%
2Arab Saudi2%
3Finlandia2%
4Cina3%
5Singapura3%
6Slovakia4%
7Swiss4%
8Slovenia4%
9Rusia5%
10Republik Ceko5%

Direkomendasikan

10 Tempat Paling Berpadat di Dunia
2019
Negara Tempat Orang Menyewa Rumah Mereka
2019
Kapan Musim Badai Karibia?
2019