Menghilang Tuvalu: Bangsa Modern Pertama yang Tenggelam?

Lautan adalah kekuatan yang kuat yang dapat mengubah tanah yang disentuhnya dengan cepat dan dramatis.

Perubahan iklim, didorong oleh aktivitas manusia, telah menciptakan gangguan pada kekuatan samudera yang relatif dapat diprediksi. Perubahan ini mengancam untuk menelan lahan terbatas pulau-pulau dataran rendah dan cadangan air tawar yang terbatas. Lautan juga menyerap peningkatan karbon dioksida yang bertanggung jawab atas naiknya suhu, meningkatkan kadar asam dalam air asin, semakin mengikis formasi terumbu karang dan mengurangi kemampuan bertahan hidup dari cadangan ikan yang menjadi tempat hidup banyak negara kepulauan.

Aliansi Negara-negara Pulau Kecil mewakili sekelompok 44 negara yang berjuang melawan keadaan mengerikan yang mengancam untuk menghancurkan keberadaan mereka.

Tuvalu, anggota AOSIS, menghadapi skenario berbahaya dan tidak pasti sebagai salah satu negara pertama di dunia yang perlu mengatasi tantangan pembengkakan lautan. Meskipun ada upaya internasional untuk mengekang dampak perubahan iklim secara drastis, negara-negara pulau di dataran rendah terus merasakan beban terbesar dari respons laut yang tak terhindarkan. Ketika negara itu secara bertahap menjadi tergenang, Tuvalu yang kecil mungkin menjadi korban pertama dari perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia dan pertanda dari berbagai peristiwa yang terjadi di pantai-pantai di seluruh planet ini.

Ancaman Air Asin

Terletak di antara pulau-pulau Australia dan Hawaii yang terkenal, dikelilingi oleh ribuan mil laut terbuka, negara Tuvalu mendiami area seluas sepersepuluh ukuran Washington, DC. Terdiri dari tiga pulau karang dan enam atol di Pasifik Selatan. Lautan, ketinggian puncak Tuvalu naik sekitar lima meter di atas lautan dan sebagian besar negara itu berada di bawah tanda dua meter. Dengan demikian, Perserikatan Bangsa-Bangsa menganggap bahwa Tuvalu akan menjadi negara pertama yang menderita kehilangan total daratan akibat perubahan iklim, meskipun, sebelum tanah itu dicakup, masalah lain akan mencegah populasi manusia bertahan hidup di pulau itu.

Hilangnya pasokan air tawar di Tuvalu menghadirkan ancaman mengerikan pertama yang berasal dari naiknya air laut. Dengan meningkatnya badai yang parah, fasilitas pengolahan limbah akan terkontaminasi oleh air asin, merusak proses yang mensterilkan limbah mentah. Limbah dan air laut yang tidak diolah kemudian akan meluap dan menyaring ke sumber air tawar, merusak pasokan air minum yang sudah langka.

Limbah dan pencemaran air asin air tawar Tuvaluan juga mengancam produksi pertanian. Perubahan pola iklim telah meningkatkan terjadinya kekeringan di pulau-pulau utara, menciptakan kondisi yang sulit untuk produksi tanaman dan pemeliharaan ternak. Cadangan air tawar yang terbatas, dikurangi oleh kekeringan dan kontaminasi, akan mencegah Tuvalu memberi makan diri mereka sendiri tanpa impor, bahkan sebelum air minum habis.

Tanah Subur Salting, Mensterilkan Lautan

Naiknya lautan akan menggantikan tanah subur dengan cara yang sama seperti air laut akan secara perlahan menggantikan air tawar; mencemari, lalu menyapu sumber daya vital ini. Ini bukan tanpa preseden, gelombang badai yang teratur telah mengakibatkan bencana di Tuvalu.

Pada tahun 1972, Topan Bene menghilangkan vegetasi kritis dan tanaman pohon melalui saturasi air asin tanah subur. Salah satu bahan pokok utama pulau, rawa talas, cenderung sensitif terhadap lonjakan karena tanaman tumbuh di lubang-lubang di mana air asin akan menggenang bukannya mundur ke laut. Menghadapi kelangkaan pangan, banyak warga selama krisis ini juga berurusan dengan penghancuran rumah yang hampir lengkap di Funoluti.

Peningkatan suhu dan pengasaman lautan akan menciptakan tekanan tambahan pada produksi makanan Tuvaluan. Perubahan iklim yang digerakkan manusia diperkirakan akan meningkatkan jumlah karbon dioksida dan kehangatan yang diserap ke laut, meningkatkan kadar asam, dan suhu air rata-rata. Asam akan melemahkan terumbu makan lokal dan pelindung kerang, sementara panas memutihkan karang dan mengurangi tingkat kelangsungan hidup di antara spesies yang peka terhadap panas.

Menghilangkan habitat makhluk laut yang dapat dimakan sambil mengintensifkan tekanan panas akan memperburuk masalah produksi pangan. Erosi karang akan mengurangi perlindungan yang diberikan karang terhadap lonjakan selama cuaca buruk dan tsunami, memperbesar kerusakan yang disebabkan oleh peristiwa ini.

Penghancuran Kedaulatan Mengancam Budaya

Budaya dan politik Tuvalu sebagian besar berputar di sekitar keberadaan yang damai. Bahkan, negara itu tidak repot-repot mempertahankan militer yang berdiri. Namun, ketika budaya menghadapi perjuangan untuk bertahan hidup, tekanan yang diberikan pada penduduk dapat menyebabkan keruntuhan budaya.

Kelangkaan makanan yang dipicu oleh kerusakan tanah dan air tawar membuat penduduk Tuvalu berisiko lebih besar terkena penyakit akibat gizi buruk atau air yang terkontaminasi. Isolasi geografis Tuvalu menghindarkan diri dari pandemik sambil meningkatkan kesulitan menerima bantuan internasional. Bencana seperti tsunami dan topan mengerahkan kekuatan destruktif yang lebih besar karena perubahan iklim, meningkatkan kemungkinan peristiwa bencana lain yang serupa dengan yang terjadi pada tahun 1972.

Karena semakin banyak orang Tuvalu bermigrasi ke Selandia Baru dan Australia, masing-masing perwakilan budaya yang biasanya meneruskan tradisi Tuvalu berasimilasi dengan gaya hidup asing. Akhirnya, ketika air sepenuhnya mengklaim tanah itu, Tuvalu akan sepenuhnya kehilangan kedaulatannya, memaksa orang Tuvalu untuk mengikuti hukum dan kebiasaan negara-negara lain.

Pengurangan kualitas kesehatan dan penghapusan kedaulatan Tuvalu akan memberikan tekanan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada budaya 10.782 penduduk, yang sebagian besar dari mereka mengklaim warisan Polinesia dengan minoritas yang lahir dari akar Mikronesia. Terlepas dari sifat damai warga Tuvaluan, persaingan untuk sumber daya yang semakin menakutkan, paparan terhadap bencana alam yang meningkat dan penyerapan ke dalam masyarakat yang lebih keras daripada mereka sendiri kemungkinan akan mengubah budaya Tuvalu secara permanen.

Menyimpan Tuvalu

Serangkaian pertemuan Perserikatan Bangsa-Bangsa telah diadakan tentang perubahan iklim dan ancaman berbasis laut untuk fokus pada rekomendasi yang membatasi jumlah gas rumah kaca yang dipancarkan oleh negara-negara, terutama dari ekonomi besar yang telah mendapat manfaat paling besar dari Zaman Industri yang didukung oleh bahan bakar fosil. . Pengurangan emisi gas rumah kaca akan mengurangi kemungkinan suhu lebih panas dan berlanjutnya pengasaman lautan - penyebab utama masalah parah yang dihadapi Tuvalu dan negara-negara pulau lainnya.

Nirlaba seperti Palang Merah bekerja dengan penduduk Tuvaluan untuk mendidik penduduk setempat tentang masalah keselamatan, kesiapsiagaan, kesehatan, dan pendidikan. Organisasi-organisasi ini membantu mengurangi risiko yang dihadapi Tuvalu melalui berbagai cara, seperti mengatur pembersihan puing-puing di pantai dan menanam pohon di daerah datar dengan kepadatan rendah. Membersihkan ranting, cabang, dan puing-puing lainnya menghilangkan proyektil yang berpotensi mematikan yang ditangkap oleh angin topan, sementara menanam penghalang alami memperlambat gelombang laut.

Para ilmuwan mempelajari pola sedimentasi, berharap meniru proses alami yang tampaknya memperkuat pulau terhadap perambahan air dengan potensi memperkuat keseluruhan daratan. Meskipun tidak ada solusi yang menawarkan jaminan, mereka memberikan harapan bahwa cukup banyak yang dapat dilakukan dalam jangka panjang untuk mencegah negara dari kehancuran.

Pendapat yang Membenci

Meskipun bencana air laut yang tiada henti yang diyakini oleh sebagian besar pengamat iklim akan menenggelamkan Tuvalu, penelitian yang dilakukan oleh Paul Kench dari Fakultas Lingkungan Universitas Auckland menunjukkan bahwa hilangnya Tuvalu bukanlah kesimpulan yang sudah pasti.

Studinya tentang pulau-pulau terumbu karang di Pasifik dan lautan India mengumpulkan data lebih dari 600 massa daratan ini, mengukur respons pulau-pulau terhadap pembengkakan permukaan laut. Dia menemukan bahwa sekitar 80 persen pulau-pulau terumbu karang memiliki luas daratan yang sama atau bertambah besar sementara hanya 20 persen menyaksikan pengurangan daratan. Bukti ini menunjukkan bahwa jumlah lahan yang hilang karena naiknya air laut kurang dari yang diperkirakan oleh kebanyakan pengamat.

Kench menunjukkan fakta bahwa terumbu karang jauh lebih mudah dibentuk dibandingkan jenis tanah lainnya, memungkinkan adaptasi laut yang lebih besar dibandingkan dengan jenis tanah yang lebih padat. Atol dan terumbu menanggapi gelombang sedimen dengan mengangkat dan menggeser posisi. Beberapa wilayah Tuvalu telah memperoleh hingga 14 hektar tanah dalam satu dekade sementara pulau terpadat, Funafuti, telah menempuh jarak lebih dari 106 meter dalam empat dekade.

Masa depan yang tak pasti

Tuvalu menghadapi kepunahan tanpa solusi mudah dan nol jaminan bahwa segala upaya untuk menyelamatkan negara kepulauan ini akan berhasil atau bahkan membuat perbedaan melawan kekuatan besar samudera. Beberapa peneliti percaya kenaikan dua meter di permukaan laut dapat terjadi pada tahun 2100, yang akan melenyapkan tanah dan rumah banyak negara pulau dan wilayah pesisir yang dekat dengan perairan yang luas. Tuvalu tampaknya akan menjadi negara tenggelam pertama, suatu kejadian yang seharusnya menjadi peringatan bagi jutaan orang yang terpapar oleh air yang naik di tanah rendah.

Negara-negara AOSIS telah berulang kali menyatakan kecewa pada pertemuan majelis PBB tentang kurangnya kemajuan menuju tujuan perubahan iklim internasional, seperti pengurangan gas rumah kaca yang seharusnya membantu mengurangi masalah yang disebabkan oleh perubahan di lautan dunia. Salah satu KTT Iklim PBB terbaru di Lima terus mengembangkan kebijakan yang mengurangi emisi, mengumpulkan uang untuk Dana Iklim Hijau PBB dan memberikan kompensasi kepada negara-negara yang paling sedikit mendapat manfaat dari bahan bakar fosil, sementara paling menderita akibat konsekuensinya.

Sementara itu, penduduk Tuvalu terus menjalani kehidupan mereka di bawah ancaman konstan yang akhirnya tersapu dari pulau-pulau yang mereka cintai karena peristiwa iklim seperti kekeringan dan gelombang badai menjadi lebih parah.

Perdana Menteri Tuvalu, Enele Sopoaga, menyampaikan hipotesis berikut ini kepada para pemimpin dunia di Lima, yang mengungkapkan esensi bencana yang dihadapi negaranya akibat perubahan iklim:

"Jika kamu dihadapkan pada ancaman hilangnya bangsamu, apa yang akan kamu lakukan?"

Direkomendasikan

Apa Jenis Pemerintahan yang Dimiliki Oman?
2019
10 Hewan Dimanfaatkan Untuk Digunakan Dalam Pengobatan Alternatif
2019
Primata Asli Ke Amerika Tengah
2019