Kisah Nyata Pocahontas

Terlepas dari film Disney yang terkenal, Pocahontas sebenarnya adalah penduduk asli Amerika yang membantu membina hubungan antara sukunya dan pemukiman kolonial Jamestown, Virginia. Meskipun dia bukan seorang putri, Pocahontas adalah putri Kepala Powhatan, kepala tertinggi di bagian suku di Tsenacommacah, atau wilayah tanah yang membentuk Tidewater, Virginia, yang terdiri dari aliansi yang terdiri dari sekitar 30 kelompok dan kelompok kecil. kepala suku.

Kehidupan Awal Pocahontas

Meskipun ada sedikit yang diketahui tentang kehidupan awal Pocahontas, seperti siapa ibunya atau apakah dia hidup melalui persalinan karena legenda Powhatan menyatakan bahwa dia meninggal saat melahirkan Pocahontas. Tahun tepatnya Pocahontas lahir tidak diketahui, tetapi para sejarawan percaya Pocahontas lahir sekitar tahun 1596 berdasarkan deskripsi yang diberikan oleh John Smith dalam teksnya tahun 1608, A True Relation of Virginia. Smith percaya bahwa gadis muda itu berusia sekitar 10 tahun ketika dia pertama kali bertemu dengannya pada musim semi 1608. Tanggal kelahirannya tidak dapat dinyatakan dari renungannya karena delapan tahun kemudian pada 1616, Smith menggambarkan Pocahontas lagi ketika dia pada 1608, tetapi sebagai dua belas atau tiga belas.

Sementara banyak kesalahan Pocahontas karena menikah dengan John Smith, dia sebenarnya menikah dengan penjajah lain di Jamestown. Namun, Pocahontas melakukannya pada 1607, menyelamatkan Smith yang akan dibunuh dengan meletakkan kepalanya di atas kepalanya, yang bersandar pada batu yang menunggu untuk dihancurkan. Meskipun Pocahontas menyelamatkan Smith dan merupakan simbol kedamaian dan niat baik antara penduduk asli Amerika dan penjajah, Smith bukanlah minat cinta.

Upaya Tangkap dan Tebusan

Pada 1613, penjajah Jamestown menangkap Pocahontas dan berusaha menggunakannya untuk tebusan selama periode permusuhan antara suku-suku asli Amerika dan orang-orang Inggris. Selama dipenjara dengan penjajah, Pocahontas masuk Kristen dan mengambil nama Kristen, Rebecca. Ketika hubungan antara penduduk asli Amerika dan penjajah diselesaikan lagi, Pocahontas diberi kesempatan untuk kembali ke sukunya. Dia malah memilih untuk tetap bersama para penjajah dan menikahi John Rolfe, seorang petani tembakau. Dia melahirkan putra mereka Thomas Rolfe pada Januari 1615 setelah sembilan bulan menikah.

Pindah ke Inggris

Pocahontas, sekarang Rebecca Rolfe, bepergian dengan suaminya dan seorang putra berusia satu tahun ke London pada 1616 di mana ia disajikan kepada masyarakat Inggris. Inggris berharap untuk mengubah penduduk asli Amerika menjadi Kristen dan "membudayakan" mereka dengan mengajar mereka untuk hidup dengan cara dan kebiasaan yang sama dengan bahasa Inggris. Pocahontas disajikan kepada masyarakat Inggris sebagai contoh dari "biadab yang beradab" untuk menunjukkan bahwa para penjajah telah berhasil dalam misi mereka selain dari menyelesaikan dunia baru. Pocahontas digunakan untuk mencoba mendapatkan investasi lebih lanjut dalam penyelesaian Jamestown. Ketika ia naik status, menjadi hampir seperti figur selebriti di London, Pocahontas dihadirkan sebagai seorang putri karena ia adalah putri seorang kepala status tinggi dan itu membantu memperkuat hubungan positif, di mata orang Inggris, antara penduduk asli Amerika. suku dan penjajah Inggris dalam upaya mereka untuk menyelesaikan tanah dan menyebarkan agama Kristen.

Kembali ke Virginia

Setelah tinggal di antara orang Inggris dan menghabiskan waktu sebagai selebriti masyarakat Inggris, Pocahontas bersama suami dan putranya akan berlayar kembali ke Virginia pada bulan Maret 1617. Setelah naik kapal, Pocahontas hanya berlayar sejauh Gravesend, sebuah kota kecil sungai Thames hampir di mulut Selat Inggris, sebelum dia jatuh sakit parah. Penyebab penyakitnya tidak ditentukan, tetapi ia dibawa ke darat dan meninggal karena beberapa orang berspekulasi menjadi pneumonia, cacar, atau TBC. Yang lain percaya Pocahontas diracun, mengakhiri hidupnya pada usia sekitar 21 tahun.

Pemakaman diadakan pada tanggal 21 Maret 1617 di Gereja St. George di Gravesend. Dia dimakamkan di paroki, tetapi lokasi pasti makamnya tidak diketahui. Gereja dibangun kembali setelah terbakar pada tahun 1727, dan diperkirakan bahwa ketika gereja dibangun kembali, makamnya berada di bawah bilik gereja.

Direkomendasikan

Lingkungan Terpadat di Dunia
2019
Apa Mata Uang Nikaragua?
2019
Pulau James Dan Pulau Kunta Kinteh Fort - Gambia
2019