Kematian AIDS Di Negara-Negara Di Luar Afrika

AIDS atau sindrom defisiensi imun yang didapat adalah salah satu infeksi yang paling ditakuti dalam sejarah umat manusia. Ini mempengaruhi sistem kekebalan tubuh sehingga lebih rentan terhadap infeksi dan membuatnya tidak mampu menangani bahkan infeksi umum, yang pada akhirnya mengakibatkan kematian.

Insiden penyakit dan tingkat kematian akibatnya bervariasi di berbagai negara. Sebuah studi tahun 2013 menunjukkan bahwa Rusia adalah pemimpin yang tidak perlu dipersoalkan sejauh menyangkut kematian akibat AIDS (58000 dilaporkan pada tahun 2011), dengan Cina dan India mengikuti langkahnya, beberapa negara lain seperti AS dan negara-negara Eropa juga terpengaruh.

Insiden dan tingkat kematian akibat penyakit ini telah berhasil dikendalikan di beberapa negara, sedangkan di negara lain sedang meningkat. Alasannya bisa bermacam-macam. Misalnya, di India, kebijakan Pemerintah yang proaktif, yang menjangkau orang-orang yang berisiko terkena penyakit ini, telah membantu dalam mengatasi masalah tersebut. Infeksi baru telah berkurang dengan menyebarkan kesadaran, pencegahan, dan perawatan tepat waktu dari orang yang menderita penyakit ini.

Amerika Latin adalah daerah lain di mana prevalensi infeksi AIDS dan kematian yang diakibatkannya sangat tinggi. Namun, ketersediaan yang lebih mudah dari terapi virus anti-retro digunakan untuk pengobatan telah sangat mengurangi terjadinya infeksi baru, terutama di kalangan anak-anak. Di Cina, tingkat infeksi itu sendiri relatif rendah tetapi, sebagai negara yang sangat padat penduduknya, jumlahnya telah cukup dengan 39.000 kematian dilaporkan sampai 2007. Pemerintah telah mengeluarkan undang-undang tentang penyalahgunaan narkoba dan prostitusi dan baru-baru ini mulai mendistribusikan kondom gratis. Dengan demikian telah berhasil dalam mempertahankan tingkat terjadinya AIDS setara dengan negara-negara berkembang. Jerman telah berhasil memerangi epidemi AIDS melalui pendidikan seks pada anak-anak sekolah dan mendistribusikan kondom kepada orang-orang termasuk siswa sekolah. Hanya 500 kematian telah dilaporkan hingga 2011.

Di timur tengah, insiden penyakit ini relatif rendah. Tetapi masih ada alasan untuk khawatir karena tingkat prevalensi, serta kematian, telah meningkat. Ini mungkin karena pasien, terutama wanita dan anak-anak, tidak mendapatkan terapi ART ketika ditunjukkan.

Jika kita berbicara tentang Eropa dan Amerika Utara, yang terakhir bertanggung jawab atas lebih dari dua pertiga dari kematian terkait AIDS yang terjadi di sini. Ini mungkin tampak mengejutkan mengingat bahwa ini adalah negara maju di mana perawatan tersedia dengan mudah. Ketidakpatuhan pasien terhadap pengobatan mungkin bisa menjadi kontributor utama dalam hal ini.

Rusia adalah salah satu negara di mana penyakit ini terus meningkat. Ini mungkin karena pendekatan konservatif yang diadopsi oleh Pemerintah Rusia. Diperkirakan bahwa Rusia akan memiliki sekitar 1 juta orang dengan AIDS pada akhir tahun ini. Oleh karena itu, sangat penting bahwa penyakit ini ditangani lebih agresif.

Orang-orang yang lebih berisiko adalah homoseksual, transgender, dan pecandu narkoba, dan kebijakan publik perlu fokus pada populasi tersebut agar dapat mengendalikan penyakit. Alasan penyebaran penyakit ini sangat bervariasi dan masalah lokal perlu ditangani juga.

AIDS adalah infeksi yang menyerang sebagian besar orang muda. Oleh karena itu, sangat penting bahwa pemerintah dan organisasi sukarela bergabung untuk mendapatkan keunggulan dalam epidemi ini dan melindungi generasi muda kita.

Kematian AIDS Di Negara-Negara Di Luar Afrika

PangkatNegara# kematian
1Rusia58.000
2Cina39.000
3Amerika Serikat20.000
4Thailand18.000
5Brazil16.000
6Ukraina13.000
7Vietnam12.000
8Haiti6, 400
9Iran4, 400
10Perancis1.500
11Spanyol1.000
12Kerajaan Inggris1.000
13Portugal500
14Kanada500
15Jerman500
16Korea Selatan500
17Swiss500
18Jepang200
19Australia100
20Turki100

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019