Hezbollah - Organisasi Paramiliter Global

5. Ikhtisar

Hizbullah adalah partai politik yang terdiri dari Muslim Syiah dan berbasis di Libanon. Didukung secara finansial oleh Iran, kelompok itu sekarang memiliki pasukan militernya sendiri, stasiun TV, legislator parlemen, dan menteri kabinet. Kelompok paramiliter telah mendapatkan popularitas dengan menyediakan layanan sosial, seperti pendidikan dan perawatan kesehatan, kepada komunitas minoritas Syiah yang kurang terlayani di negara ini. Para anggotanya menemukan kesamaan dalam oposisi mereka terhadap negara Israel dan pengaruh Barat pada budaya mereka. Mereka secara konsisten mendukung pemerintahan Assad di Suriah. Baik Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Amerika Serikat telah menyerukan gerakan untuk melakukan demiliterisasi, tetapi permintaan telah mendapat perlawanan. Amerika Serikat, Israel, Uni Eropa, dan Dewan Kerjasama Teluk menganggap Hizbullah sebagai organisasi teroris.

4. Sejarah Organisasi dan Anggota Terkemuka

Gerakan Hizbullah berakar pada Revolusi Iran yang terjadi selama pendudukan Israel di Lebanon tahun 1980-an. Ini dimulai sebagai sekelompok pejuang perlawanan Islam yang menggunakan perang gerilya melawan militer Israel yang lebih maju untuk mendorong mereka keluar dari negara itu. Pada saat itu ada antara 5.000 dan 10.000 pejuang. Ketika perang berakhir pada 1990, Suriah menguasai wilayah itu dan mengizinkan Hizbullah untuk menentang perjanjian Taif yang mengharuskan semua kelompok milisi untuk membubarkan diri. Pasukan Hizbullah terus menjaga perbatasan antara Libanon dan Israel.

Selama 1990-an, kelompok itu mulai membentuk ideologi politik dan mendapatkan kekuasaan di pemerintahan. Keterlibatan mereka dalam politik didukung oleh Iran. Gerakan itu selalu menentang imperialisme Amerika dan ingin menyatukan umat Islam, meskipun, para anggota menghormati hak untuk menjalankan agama-agama lain. Mereka berjanji untuk melindungi komunitas yang anti-Israel. Kelompok itu akhirnya berhasil mengusir pasukan Israel keluar dari negara itu pada Mei 2000.

Pada tahun 2006, pasukan Hizbullah dan Israel sekali lagi mulai berperang di sepanjang perbatasan dalam pertempuran yang berlangsung sekitar satu bulan. Tidak ada pihak yang dapat memperoleh keuntungan meskipun pemimpin Hizbullah mengklaim bahwa ketidakmampuan Israel untuk menang adalah kemenangan bagi kelompok milisi yang kurang maju. Baru-baru ini, kelompok itu telah terlibat dalam Perang Saudara Suriah dengan mendukung presiden saat ini dan mengirim pasukan untuk membantu memerangi. Langkah ini telah meningkatkan perbedaan antara Muslim Syiah dan Sunni yang mengakibatkan serangan di tanah Lebanon.

Sekretaris Jenderal Hizbullah adalah Hassan Nasrallah yang telah memegang jabatan itu selama 22 tahun. Dia belajar Islam di bawah Ayatullah al-Sadr di Irak di mana dia berkenalan dengan pendiri Hizbullah, al Musawi. Ketika dia kembali ke Libanon pada tahun 1978, Hassan mulai mengajar di sekolahnya. Dia berperang dalam Perang Lebanon pertama dan akhirnya diminta untuk memimpin Hizbullah pada tahun 1992.

3. Kampanye dan Kemenangan

Hizbullah telah berhasil di dua kegiatan yang patut dicatat. Gerakan ini menyediakan berbagai program kesejahteraan bagi masyarakat yang kurang terlayani di seluruh Lebanon, sebuah negara yang tidak memiliki kemampuan untuk menyediakan kesehatan, pendidikan, dan bantuan sosial. Hizbullah memiliki kantor di dalam komunitas Syiah, yang terkenal karena kerusakan dan kemiskinannya yang mencolok jika dibandingkan dengan daerah perkotaan lainnya di negara itu. Kantor-kantor tersebut mengelola jaringan penyedia layanan yang kompleks, banyak di antaranya terdaftar sebagai LSM (organisasi non-pemerintah).

Unit Sosial mereka telah meningkatkan akses ke air di beberapa lingkungan Beirut sebanyak 45% dan melakukan pembangunan proyek infrastruktur. Program lain menawarkan bantuan keuangan kepada keluarga mereka yang telah tewas dalam pertempuran melawan Israel. Unit Kesehatan mengoperasikan 3 rumah sakit, 12 klinik kesehatan, 20 unit rumah sakit, dan 20 kantor gigi. Mereka melakukan layanan kesehatan berkualitas tinggi sehingga pemerintah Lebanon telah memberi mereka kendali atas beberapa fasilitas milik pemerintah juga. Unit Kesehatan bekerja sama dengan jaringan apotek untuk menyediakan asuransi kesehatan dan obat-obatan murah. Unit Pendidikan Hezbollah memberikan pendidikan berkualitas bagi anak-anak yang hidup dalam kemiskinan sehingga mereka tidak dipaksa untuk menghadiri sekolah umum yang kurang berkembang. Bagi mereka yang tidak mampu membayar layanan murah mereka, mereka memberikan hibah, buku, dan bantuan keuangan. Diperkirakan ada lebih dari 14.000 anak di sekolah mereka. Selain itu, Unit Pendidikan mengawasi perpustakaan peminjaman di seluruh wilayah.

Hizbullah juga telah berhasil dalam kampanye politiknya, saat ini memegang beberapa posisi parlemen dan kementerian kabinet. Partisipasi ini dimulai pada tahun 1992 ketika mereka memenangkan 12 dari 128 kursi di parlemen. Popularitas mereka secara bertahap menurun dalam pemilihan 1996 dan kemudian lagi pada 2000. Namun pada 2005, politisi Hezbollah mengambil 14 kursi parlemen dan sekutu politik mereka, Amal, memenangkan 23 kursi. Pada pemilu 1998, partai Hezbollah memenangkan 15% dari posisi, ini meningkat menjadi 21% pada 2004. Dukungan rakyat terus meningkat, khususnya di wilayah selatan negara itu. Mereka tetap konsisten dalam upaya mereka untuk merangkul kelompok agama lain dan ideologi politik untuk mengejar pemerintah Libanon yang bersatu dan diperkuat.

2. Tantangan dan Kontroversi

Hizbullah dianggap sebagai organisasi teroris oleh beberapa pemerintah besar dan organisasi internasional. Kelompok dan para pemimpinnya terus menjadi sasaran berbagai kelompok politik, terutama militer Israel. Pemerintah AS dan Israel menuduh gerakan itu terkait dengan al-Qaeda, sesuatu yang dinegasikan Hizbullah. Para pemimpinnya bahkan mengecam serangan 11 September karena membunuh warga sipil. Pemerintah Eropa telah mengeluarkan peringatan bahwa serangan Hizbullah akan segera terjadi. Singkatnya, di luar dunia Arab, Hizbullah tidak memiliki banyak pendukung yang telah menimbulkan tantangan. Namun di dunia Arab, Hizbullah sebagian besar dianggap sebagai gerakan perlawanan yang telah meningkatkan keamanan nasional. Organisasi itu memang menghadapi beberapa lawan di Lebanon, meskipun sebagian besar menerimanya sebagai partai politik yang sah. Mesir, Yordania, dan Arab Saudi masing-masing mengklaim bahwa tindakan Hizbullah berbahaya bagi Timur Tengah dan tidak lebih dari memicu konflik di wilayah tersebut.

Hizbullah telah terlibat dalam sejumlah serangan di luar Libanon dan Israel termasuk pemboman kedutaan AS di Beirut dan barak Marinir AS. Uni Eropa menuduh mereka terlibat dalam pemboman bus tahun 2012 di Bulgaria. Menteri Pertahanan Rusia telah meminta organisasi tersebut untuk menghentikan kegiatan teroris dan PBB telah berulang kali meminta pembubaran persenjataan mereka. Organisasi-organisasi hak asasi manusia menuduh kelompok itu memberlakukan kejahatan perang terhadap warga Israel dan pemerintah Argentina menganggap mereka bertanggung jawab atas pemboman 1994 terhadap pusat Yahudi yang menewaskan 85 orang dan lebih dari 200 lainnya terluka.

1. Penggambaran dan Warisan Budaya

Berkat program penjangkauan sosial organisasi, warisan mereka dalam populasi Syiah di mana-mana akan menjadi salah satu niat baik. Mereka telah mengumpulkan dukungan di dalam sekelompok orang yang telah mengalami diskriminasi dan ketidakberdayaan selama bertahun-tahun. Dengan dukungan dan dukungan terus menerus dari Iran, Hizbullah telah mengumpulkan rasa hormat di sebagian besar Timur Tengah sebagai gerakan perlawanan yang sah.

Direkomendasikan

Bangunan tertinggi di Malaysia
2019
Dimanakah Sahel?
2019
Kepulauan Kuril Pasifik Barat Laut
2019