Hernando de Soto: Penjelajah Dunia

Masa muda

Mungkin penjelajah dan penakluk termuda di abad ke-16 untuk memulai karir yang dipilihnya, Hernando de Soto lahir di Extremadura, Spanyol pada tahun 1496. Tidak seperti banyak orang sezamannya, ia dilahirkan di keluarga yang memiliki sarana sederhana, dan pendidikan awalnya sangat penting. dipanggul oleh pelindung kaya bernama Pedro Arias Davila. Dia belajar di Universitas Salamanca, bermimpi menjelajahi dunia. Kemudian, pada usia 14 tahun, mimpinya menjadi kenyataan, ketika De Soto diundang ke Seville untuk bergabung dengan pelindungnya Pedro Davila dalam ekspedisi ke Hindia Barat. Maka dimulailah karirnya sebagai penjelajah muda. De Soto segera menjadi terkenal karena kemampuan bertarungnya, menunggang kuda, dan kemampuan taktisnya. Kesemuanya adalah kemampuan yang terbukti berguna dalam penaklukannya yang akan datang.

Karier

Wilayah Spanyol tempat De Soto lahir terkenal karena memunculkan banyak penjelajah yang bercita-cita untuk mendapatkan kekayaan dengan bergabung dalam ekspedisi ke Dunia Baru. De Soto terpesona ketika dia bertemu Pedro Arias Davila, penjelajah pertama yang dia temui. Terkesan oleh bocah itu, Davila kemudian mendanai pendidikan awal De Soto. Mengetahui impian bocah itu untuk menjadi penjelajah seperti dirinya, Davila mendorongnya dan menjadi mentornya. Sepanjang karirnya sebagai penjelajah, De Soto tidak pernah goyah dalam tekadnya untuk menjadi orang kaya. Setelah bergabung dengan pelindungnya Davila, ia juga kemudian bergabung dengan Pizarro dalam penaklukan Peru, dan kemudian pergi sendiri untuk memimpin penjelajahan di Amerika Utara.

Penemuan

Beberapa prestasi terbesar De Soto dimulai pada awal 1514, di samping dermawannya Davila. Setelah menjelajahi Hindia Barat, mereka melanjutkan menjelajahi apa yang sekarang bernama Panama, Nikaragua, dan Honduras. Ekspedisi ini akan menjadikan De Soto orang kaya menurut standar zamannya. Ekspedisi paling penting yang ia lakukan adalah dengan Pizarro dalam penaklukan Peru pada awal 1530-an. Kembali ke Spanyol dengan bagian emasnya pada 1536, ia menetap dengan seorang istri di rumah baru. Tetapi hampir dua tahun kemudian, pada 1538, De Soto berangkat untuk ekspedisi ke Amerika Utara. Salah satu penjelajah paling produktif pada masanya, De Soto melanjutkan ke Amerika Utara untuk menjelajahi Amerika Serikat bagian tenggara, menjelajah lebih jauh ke daratan daripada yang diketahui orang sebelumnya. Dia juga menemukan Sungai Mississippi pada 1539.

Tantangan

Pada 1538, De Soto dan anak buahnya menjelajahi Florida, dan melintasi hampir 4.000 mil daratan dan air, menemukan Mississippi di sepanjang jalan mereka pada tahun 1541. Mereka juga orang Eropa pertama yang menyeberangi sungai besar. Salah satu masalah yang paling sering dihadapi De Soto dan anak buahnya adalah serangan dan penyergapan oleh penduduk asli Amerika untuk mencoba dan mengeluarkan Spanyol dari tanah mereka. De Soto mengambil banyak penduduk asli yang ia kalahkan sebagai budak untuk memicu ekspedisinya. Dia dan anak buahnya terus menjelajahi Georgia tengah, Carolina, Tennessee, Mississippi, Alabama, dan Arkansas. Setelah satu tahun, mereka mencapai Louisiana dan Texas.

Kematian dan Warisan

Ketika De Soto dan anak buahnya mendorong lebih jauh ke wilayah penduduk asli Amerika, semakin banyak anggota kru mereka menderita sakit, dan beberapa meninggal karena kekurangan gizi dan penyakit. De Soto sendiri terjangkit demam di Louisiana, dan meninggal pada 21 Mei 1542. Ekspedisi yang dimulai di Florida dan akhirnya mencapai suatu tempat di Amerika Serikat bagian tenggara, hanyalah awal dari penjelajahan Spanyol lebih lanjut ke daerah sekitarnya selama bertahun-tahun. datang. Banyak sejarawan melihat ekspedisi De Soto Florida sebagai kegagalan, karena tidak mendapatkan nilai uang dan, pada akhirnya, juga mengklaim hidupnya dalam proses tersebut. Namun, warisan De Soto juga mengarah pada lebih banyak ekspedisi yang juga membangun pemukiman di Dunia Baru sendiri. Sayangnya, ia juga berkontribusi banyak pada penganiayaan penduduk asli Amerika dan merampas nyawa dan harta benda mereka, sebuah praktik mengerikan yang akan berlangsung selama berabad-abad yang akan datang.

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019